POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Michael Vaughan menyesali kerugian yang diderita Azim Rafeeq dan menyangkal tuduhan rasisme | Michael Vaughan

Michael Vaughan mengatakan dia menyesali rasa sakit yang diderita mantan rekan setimnya di Yorkshire karena rasisme yang dia derita di klub.

Ketua baru Yorkshire, Lord Patel, telah meminta maaf kepada Rafeeq atas apa yang telah dia alami, dan mantan pemain itu mengatakan kepada anggota parlemen awal bulan ini tentang perlakuan “tidak manusiawi” yang dia alami selama berada di county, dan Vaughan termasuk di antara sejumlah tokoh-tokoh yang terlibat di dalamnya. kasus. di sebuah Wawancara dengan BBC Breakfast Vaughan, yang muncul pada Sabtu pagi, membantah membuat komentar rasis.

“Saya minta maaf atas kerusakan yang dideritanya,” kata mantan kapten Inggris tentang Rafeeq. “Ini sangat menyakitkan, menyakitkan bagi saya bahwa seorang pemain telah sangat menderita, diperlakukan dengan sangat buruk di klub yang saya cintai.”

Berbicara kepada presenter BBC Dan Walker, Vaughan berkata: “Saya harus mengambil tanggung jawab untuk itu karena saya bermain untuk Yorkshire County Cricket Club selama 18 tahun, dan jika saya bertanggung jawab dengan cara, bentuk, atau bentuk apa pun atas cedera apa pun, saya minta maaf.

Vaughan menambahkan: “Saya tidak berpikir waktu bisa menjadi penyembuh dalam situasi yang dia alami. Tapi mudah-mudahan waktu akan menjadi cara bagi kita untuk memastikan bahwa Yorkshire tidak melalui situasi itu lagi dan tidak menempatkan dirinya dalam bahaya. posisi penyangkalan karena memperlakukan pemain dengan sangat buruk.”

Vaughan Tuduhan Rafeeq dibantah “Banyak dari Anda banyak, kita perlu melakukan sesuatu tentang itu,” katanya kepada Rafeeq dan tiga pemain Asia lainnya sebelum pertandingan Yorkshire pada 2009. Akun Rafeeq didukung oleh mantan bowler Pakistan Rana Naveed Al-Hassan dan pesepakbola Inggris. Adil Rasyid, yang Dia katakan mereka mendengar komentar itu.

Ketika Walker bertanya kepada Vaughan apakah ketiganya berbohong, dia menjawab, “Kami punya banyak,” katanya, dia berkata, “apakah mereka mengatakan – dan saya pikir kita harus bergerak melewati tuduhan pembicaraan dari bertahun-tahun yang lalu. Ada gambaran yang lebih besar di sini.”

Ketika ditanya apakah dia telah membuat komentar rasis selama berada di Yorkshire, Vaughan berkata: “Tidak, saya tidak. Tidak.” Pria 47 tahun itu juga mengaku malu dengan kicauannya di masa lalu yang banyak dibagikan dalam beberapa pekan terakhir.

Panduan cepat

Bagaimana cara saya mendaftar untuk mendapatkan peringatan berita olahraga?

menunjukkan

  • Unduh aplikasi Guardian dari iOS App Store di iPhone atau Google Play Store di ponsel Android dengan mencari “The Guardian”.
  • Jika Anda sudah memiliki aplikasi Guardian, pastikan Anda menggunakan versi terbaru.
  • Di aplikasi Guardian, ketuk tombol kuning di kanan bawah, lalu buka Pengaturan (ikon roda gigi), lalu Notifikasi.
  • Aktifkan notifikasi olahraga.

Terima kasih atas tanggapan Anda.

Itu Vaughan Tinggalkan komentar dari tim komentar BBC Tentang tur Inggris ke Australia karena “keikutsertaannya dalam kisah Yorkshire menghadirkan konflik kepentingan”, menurut pernyataan BBC.

“Aku tidak akan melakukan Ash, aku mengerti, pembukaan untuk saat ini adalah segalanya Azeem Rafiq dan rasisme dalam kriket. kata Vaughan. “Saya hanya berharap pada waktunya saya mendapatkan kesempatan ini untuk kembali.”

READ  Manchester United dalam pembicaraan dengan Real Madrid mengenai kesepakatan Raphael Varane