POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mereka menemukan “fragmen luar biasa” di Indonesia, yang mungkin merupakan sisa-sisa kerajaan dengan harta yang tak terhitung banyaknya yang hilang pada abad keempat belas (foto)

Arkeolog kelautan Inggris Sean Kingsley baru-baru ini mengungkapkan bahwa itu mungkin Sriwijaya berada, Sebuah kerajaan Asia yang perkasa dengan kekayaan yang tak terkatakan, setelah kematiannya yang tak terlukiskan pada abad ke-14, para peneliti mencari dengan sia-sia.

Nelayan lokal menghabiskan pelatihan malam di Sungai Moosi dekat Palembang, di pulau Sumatra, Indonesia. Mereka menemukan banyak barang berhargaDari patung Buddha seumur hidup abad ke-8 hingga ukiran batu permata yang berharga, hingga perhiasan emas, seperti cincin emas, anting-anting, dan kalung. Untuk menggambarkan Artikel oleh majalah Requatch.

“Potongan Tidak Biasa”

Di perairan dangkal, berbagai patung perunggu dan emas juga ditemukan, mengetuk dengan wajah iblis Kala, pemimpin mitos Raku dalam mitologi Hindu yang mengilhami lautan untuk membuat ramuan abadi. Selain itu, mereka menemukan cincin emas upacara, bertatahkan permata dan dihiasi dengan tongkat berlian berujung empat, dan Bukit Pedang Emas yang Elegan.

“Sudah ada dalam lima tahun terakhir Potongan yang tidak biasa. Koin, emas dan patung Buddha, permata, segala macam barang dari segala usia dapat dibaca di ‘Sinbad The Sailor’ [cuento tradicional árabe] Dan saya pikir mereka telah diciptakan. Tapi, itu nyata,” katanya. diumumkan Kingsley ke The Guardian Jumat ini.

Pakar menggambarkan penemuan ini sebagai bukti konklusif bahwa Sriwijaya adalah “dunia air” dan bahwa orang-orangnya hidup di sungai seperti orang-orang kapal modern seperti yang tercatat dalam teks-teks kuno. Tapi “ketika peradaban berakhir, Rumah kayu, istana, dan kuilnya tenggelam Dengan semua aset Anda. ”

‘Pulau Emas’

Seperti yang dijelaskan Kingsley, pada puncaknya, kerajaan Mengontrol arteri laut dari jalan sutraIni menghubungkan Cina, Asia Tenggara, anak benua India, Semenanjung Arab, Somalia, Mesir dan Eropa.

READ  Berita Dunia | Kapal Angkatan Laut India membawa konsentrasi oksigen IRAV 300, oksigen medis cair tertunda mencapai Indonesia

“Ketika Mediterania Barat memasuki Abad Pertengahan pada abad ke-8, salah satu kerajaan terbesar di dunia memasuki peta Asia Tenggara. Selama lebih dari 300 tahun, Penguasa Sriwijaya mendominasi perdagangan antara Timur Tengah dan imperialis Cina“Para arkeolog menjelaskan bahwa” pulau emas “menjadi persimpangan internasional dari produk terbaik saat itu dan bahwa para penguasanya mengumpulkan kekayaan yang luar biasa.”

Tidak diketahui mengapa kerajaan itu runtuh. Kingsley berpikir mereka bisa saja Korban gunung berapi Indonesia, Atau arus sungai yang kuat mungkin telah berakhir “Menelan seluruh kota”.

“Mereka hilang dari dunia”

Ahli menekankan bahwa jika penggalian resmi tidak dilakukan, bukti untuk menjawab pertanyaan akan hilang. Harta karun itu sekarang hanya ditemukan oleh para nelayan Mereka dijual sebelum para arkeolog dapat mempelajarinya dengan benar, Dan berakhir di tangan kolektor.

“Mereka hilang dari dunia,” sang arkeolog memperingatkan. “Kisah naik turunnya Sriwijaya, baru ditemukan, sekarat tak terkatakan lagi,” tutupnya.

Jika Anda menyukainya, bagikan dengan teman-teman Anda!

Penafian: Artikel ini dibuat dari feed dan belum diedit oleh tim kami.