POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Merancang kawasan perlindungan laut untuk memerangi perubahan iklim

Merancang kawasan perlindungan laut untuk memerangi perubahan iklim

Artikel ini telah ditinjau menurut Sains Proses pengeditan
Dan Kebijakan.
Editor Fitur-fitur berikut disorot sambil memastikan kredibilitas konten:

Periksa fakta

Publikasi yang ditinjau oleh rekan sejawat

sumber terpercaya

Mengoreksi

Hutan rumput laut raksasa menyediakan habitat bagi spesies seperti anjing laut, kepala domba California, lobster, abalon, bulu babi, dan teripang. Fotografi: Mission Blue/Eduardo Sorensen

× Menutup

Hutan rumput laut raksasa menyediakan habitat bagi spesies seperti anjing laut, kepala domba California, lobster, abalon, bulu babi, dan teripang. Fotografi: Mission Blue/Eduardo Sorensen

Sebuah tim internasional telah mengembangkan kerangka kerja komprehensif pertama untuk merancang jaringan kawasan perlindungan laut yang dapat membantu spesies rentan bertahan dari perubahan iklim yang menyebabkan hilangnya habitat.

Di kertas diterbitkan di dalam Satu tanahpara peneliti telah mengidentifikasi pedoman bagi pemerintah untuk menyediakan tempat persinggahan bagi larva yang terapung dalam jarak jauh, seperti landak dan lobster, serta spesies yang bermigrasi, seperti penyu dan hiu, di sepanjang koridor pantai.

Dipimpin oleh ilmuwan konservasi laut Stanford, Nour Arfa Dalmau, tim ini terdiri dari 50 ilmuwan dan praktisi dari akademisi, organisasi konservasi, dan lembaga pengelolaan dari Amerika Serikat, Meksiko, dan Australia.

Pedoman ini muncul pada saat yang kritis, dimana hampir setiap negara di dunia berkomitmen untuk melindungi 30% daratan dan lautannya pada tahun 2030. Kawasan perlindungan laut dan tindakan konservasi serupa di daratan menghubungkan habitat yang telah terkoyak oleh pembangunan manusia selama beberapa generasi atau terkoyak secara tidak teratur oleh kebakaran Hutan. Dan gelombang panas.

“Sampai saat ini, kawasan perlindungan laut telah dirancang untuk melestarikan keanekaragaman hayati, namun belum tentu untuk ketahanan iklim,” kata Arfa Dalmau, peneliti pascadoktoral di Departemen Kelautan di Stanford Doerr School of Sustainability dan peneliti kehormatan di Universitas Queensland. . . “Mereka mengalami dampak iklim namun tidak dirancang untuk tahan terhadap dampak tersebut.”

Masuki Teluk California Selatan

Sebagai studi kasus, penulis menggunakan 21 pedoman biologis dan fisik yang diberikan dalam pekerjaan mereka untuk menarik garis perlindungan bagi ekosistem dan spesies rumput laut raksasa di Teluk California Selatan. Wilayah yang luas ini dicirikan oleh tikungan bertahap di arah selatan pantai California saat berbelok ke tenggara di sepanjang Semenanjung Baja California di Meksiko.

READ  Utusan China menuntut Australia meningkatkan pencarian 39 di kapal terbalik | berita Dunia

Di sini, hutan rumput laut raksasa menyediakan tempat berkembang biak, perlindungan dari predator dan badai, serta makanan bagi ratusan spesies yang bernilai komersial dan budaya. Dalam beberapa tahun terakhir, gelombang panas laut dan rendahnya kadar oksigen terlarut dalam jangka waktu lama telah menyebabkan hilangnya sektor perikanan yang bernilai komersial seperti cumi-cumi jumbo dan abalon, sehingga membahayakan penghidupan masyarakat lokal.

Meskipun Baja California merupakan rumah bagi kawasan perlindungan laut yang luas dan sedang dalam proses merancang lebih banyak kawasan, kurang dari 1% perairan pesisir dilindungi sepenuhnya dan aktivitas ekstraktif seperti penangkapan ikan atau pengeboran dilarang. Di California, kawasan perlindungan laut mencakup 16% perairan negara bagian tersebut, setengahnya dilindungi sepenuhnya. Menurut Departemen Ikan dan Margasatwa California, perairan yang dilindungi ini membentuk jaringan kawasan perlindungan laut yang terhubung secara ekologis terbesar di dunia.

Namun, jaringan ini tidak memperhitungkan perpindahan spesies antara Amerika Serikat dan Meksiko, yang berarti bahwa meskipun satu negara melindungi tempat pembibitan spesies tersebut, manfaat tersebut akan hilang jika perlindungan tersebut berakhir dalam waktu singkat di negara tetangga tempat spesies tersebut berada. larva mungkin menetap dan tumbuh. dewasa.

“Kami merancang pendekatan sistematis untuk membantu pengelola sumber daya tetap menjadi yang terdepan dan mengantisipasi perubahan iklim dibandingkan bereaksi terhadapnya,” kata salah satu penulis utama Adrian Munguia Vega, peneliti genomik di Universitas Arizona dan Laboratorium Genomik Terapan di Meksiko. .

“Sebagian besar dari hal ini menunjukkan bagaimana seluruh ekosistem laut dan spesies yang hidup di dalamnya terhubung oleh arus laut yang tidak berhenti di perbatasan internasional. Oleh karena itu, kita memerlukan upaya terkoordinasi dan perlindungan lintas batas politik.”

Seekor anjing laut berenang melalui hutan rumput laut raksasa di Baja California awal musim panas ini. Fotografi: Mission Blue/Eduardo Sorensen

× Menutup

Seekor anjing laut berenang melalui hutan rumput laut raksasa di Baja California awal musim panas ini. Fotografi: Mission Blue/Eduardo Sorensen

READ  Warga Indonesia di Qatar memberikan suaranya pada pemilu 2024

Integrasi iklim

Instansi pemerintah yang ditugaskan untuk menetapkan kawasan perlindungan laut baru biasanya mengacu pada kriteria biologis dan fisik yang dikembangkan oleh para ilmuwan selama dua dekade terakhir. Penulis studi ini memperluas pedoman ini dari mengakui perlunya mengatasi adaptasi iklim hingga secara eksplisit merencanakan bagaimana berbagai skenario iklim akan terjadi di masa depan.

Misalnya, para perencana konservasi saat ini mencoba memberikan waktu yang cukup bagi spesies yang terancam untuk pulih dari penangkapan ikan yang berlebihan atau hilangnya habitat sebelum mengizinkan aktivitas ekstraksi atau pemanenan, namun hanya sedikit model yang memperhitungkan bagaimana memburuknya gelombang panas laut dapat memperpanjang periode pemulihan ini. Kerangka kerja baru ini mengharuskan pengelola sumber daya kelautan untuk mengevaluasi apakah jadwal yang diusulkan akan memfasilitasi pemulihan spesies yang terancam dalam dekade mendatang atau bahkan abad mendatang.

Otoritas pengelolaan juga sedang mempelajari apakah kawasan lindung mencakup seluruh habitat yang dibutuhkan spesies regional untuk berkembang. Di Teluk California Selatan, mereka mungkin memprioritaskan pemeliharaan berbagai pantai berpasir, dataran pasang surut, terumbu karang berbatu, dan hutan rumput laut. Selain keanekaragaman habitat, peneliti memprioritaskan keberlangsungan habitat, atau keberadaan habitat dari waktu ke waktu.

Habitat-habitat ini, yang dianggap sebagai “tempat perlindungan iklim,” sering kali mengalami fluktuasi suhu alami akibat arus lokal dan dapat memberikan bantuan terus-menerus bagi spesies yang menghadapi guncangan termal yang parah.

“Iklim ekstrem tidak berhenti pada batas-batas kawasan perlindungan laut,” kata rekan penulis Fiorenza Micheli, kepala Divisi Kelautan dan salah satu direktur Center for Ocean Solutions. “Jika jaringan kawasan perlindungan laut California dirancang dengan mempertimbangkan pertimbangan iklim, maka hasilnya akan berbeda.”

Menerapkan kerangka kerja tersebut ke dalam praktik

Para peneliti memeriksa citra satelit selama beberapa dekade untuk memetakan keberadaan rumput laut raksasa di sepanjang 1.678 mil (2.700 kilometer) garis pantai di Teluk California Selatan dan menentukan berapa banyak tempat berlindung yang aman bagi larva yang dihasilkan oleh teripang, bulu babi, abalon, dan kepala domba California. . .

READ  China meluncurkan Proyek Ketenagakerjaan Nasional Sabuk dan Jalan

Mereka menemukan bahwa berdasarkan rencana konservasi saat ini, gelombang panas laut yang diperkirakan terjadi dalam 50 tahun ke depan akan memecah habitat yang cocok untuk larva ini. Para penulis memperkirakan bahwa konektivitas ekologi, ukuran kemampuan hewan untuk bergerak bebas dari satu tempat ke tempat lain, akan menurun sekitar setengahnya, sementara kepadatan populasi dapat menurun hingga 90%. Hal ini berarti kumpulan gen menjadi lebih kecil dan risiko keruntuhan populasi meningkat.

Metode penilaian tradisional memprioritaskan perlindungan kawasan dengan jumlah spesies rumput laut terbanyak. Sebaliknya, kerangka kerja baru ini mengidentifikasi lokasi di mana rumput laut memiliki peluang bertahan hidup tertinggi dan kemungkinan besar menyediakan habitat stabil bagi spesies laut lainnya untuk bereproduksi. Mereka merekomendasikan serangkaian kawasan lindung itu Menghubungkan populasi yang terisolasi Seperti kalung manik-manik di sepanjang Teluk California Selatan.

“Strategi titik awal ini bisa hemat biaya dan lebih murah bagi semua orang,” kata Arfa Dalamo yang mendokumentasikannya. Gelombang panas laut terburuk di Meksiko Dari tahun 2014 hingga 2016. “Anda mungkin memerlukan lebih sedikit kawasan untuk dilindungi jika Anda melindungi kawasan penting.” Ia menambahkan, kerja sama antar negara dapat meningkatkan kapasitas penelitian dan, idealnya, diplomasi.

“Kami memiliki informasi dan alat untuk merancang dan menerapkan konservasi laut secara eksplisit dan proaktif,” kata Micheli. “Sekaranglah waktunya untuk memahami di mana kita harus berinvestasi secara strategis dalam memperluas dan memperkuat perlindungan sehingga ekosistem ini memiliki masa depan.”

informasi lebih lanjut:
Nour Arafa-Delmao dkk., Mengintegrasikan Adaptasi Iklim dan Pengelolaan Lintas Batas: Pedoman Desain Kawasan Konservasi Laut Cerdas Iklim, Satu tanah (2023). doi: 10.1016/j.oneear.2023.10.002

Informasi majalah:
Satu tanah