POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mengapa Indonesia memilih otonomi dibandingkan BRICS?

Mengapa Indonesia memilih otonomi dibandingkan BRICS?

Sejak tahun 2011, para pengamat menganggap india sebagai kandidat yang cocok untuk bergabung jika BRICS, sebuah forum negara-negara berkembang yang mencakup Brazil, Rusia, India, Tiongkok dan Afrika Selatan sebagai anggotanya, memutuskan untuk memperluas keanggotaannya.

Ketika Tiongkok meyakinkan mitra-mitranya yang enggan, pada KTT BRICS terakhir yang diadakan di Afrika Selatan pada Agustus 2023, untuk mengundang anggota baru ke forum tersebut, Indonesia termasuk dalam daftar kelima negara anggota BRICS.

Nilai potensial negara ini bagi BRICS sudah jelas. Ini adalah negara dengan populasi terbesar keempat di dunia, perekonomian yang tumbuh pesat dengan potensi menjadi salah satu dari lima perekonomian terbesar di dunia pada tahun 2045 dan kekuatan terkemuka di Asia Tenggara, kawasan penting yang strategis di mana Amerika Serikat dan Tiongkok bersaing. untuk pengaruh.

Namun yang mengejutkan, Indonesia tidak termasuk di antara enam negara – Argentina, Arab Saudi, Mesir, Uni Emirat Arab, Iran, dan Ethiopia – yang terpilih dari 23 negara yang mengajukan letter of interest. Presiden Indonesia Joko “Jokowi” Widodo menyampaikan kepada masyarakat bahwa pemerintah Indonesia telah melakukan hal tersebut Saya memutuskan untuk tidak menyerahkan surat minat Karena dia tidak ingin terburu-buru menjadi anggota.

Menurut Jokowi, pemerintah memerlukan waktu lebih untuk mempelajari kelebihan dan kekurangan keanggotaan BRICS, khususnya di bidang ekonomi, dan ingin berkonsultasi dengan mitranya di ASEAN.

Ini adalah cerita resminya, namun jika ditelaah ke permukaan, kita akan mengetahui motivasi terdalam di balik keputusan Indonesia untuk tidak bergabung dengan BRICS.

Salah satu alasannya adalah kebijakan luar negeri Indonesia memiliki tradisi non-blok yang sudah lama ada. Upaya agresif Tiongkok untuk memperluas kelompok BRICS menimbulkan kekhawatiran di Jakarta, menyerukan pembentukan blok era Perang Dingin melawan hegemoni Amerika Serikat dan sekutu Baratnya.

READ  Apa yang dimaksud dengan transisi yang adil dan bagaimana kita dapat mencapainya?
Grup BRICS dijadwalkan akan segera menjadi BRICS+ dengan enam anggota baru yang bergabung, namun Indonesia tidak termasuk di antara mereka. Foto: Tangkapan Layar/Twitter

Bergabungnya BRICS akan dilihat di Barat sebagai sinyal pergeseran ke arah Tiongkok. Hal ini akan dilihat sebagai perubahan besar dalam kebijakan lindung nilai dan penyeimbangan Indonesia, dimana Jakarta lebih condong ke Amerika Serikat dalam masalah keamanan dan lebih condong ke Tiongkok dalam masalah ekonomi. Kredibilitas negara yang sudah lama ada bebas aktif Atau doktrin “bebas dan efektif” akan dirugikan.

Setelah perluasan BRICS, forum ini semakin dipandang di Barat sebagai alat geopolitik bagi Tiongkok dan Rusia. Artinya Indonesia harus hati-hati mengkalibrasi posisinya. Kegagalan Indonesia untuk secara tegas mengutuk invasi Rusia ke Ukraina – sebuah pelanggaran nyata terhadap norma-norma internasional mengenai kedaulatan, integritas wilayah, dan penyelesaian konflik secara damai, yang secara eksplisit didukung oleh Indonesia – telah menimbulkan keheranan di dunia Barat.

Hal ini juga berlaku dalam perundingan Indonesia mengenai kawasan perdagangan bebas dengan Uni Ekonomi Eurasia yang dipimpin Rusia. Bergabung dengan grup BRICS juga sama Ketidakpuasan Barat semakin memburuk.

Setiap manifestasi kecenderungan terhadap Rusia dan Tiongkok membahayakan hubungan dengan Barat. Karena BRICS adalah forum yang sangat beragam, terlebih lagi setelah perluasan, keanggotaan akan menimbulkan biaya transaksi yang tinggi bagi Indonesia.

Indonesia harus mencurahkan sumber daya diplomatik yang sangat besar kepada BRICS untuk memastikan keselarasan dengan kepentingan nasional Indonesia. Bergabung dengan BRICS juga akan merugikan tujuan Indonesia untuk menjadi “warga global yang baik.”

Identitas Indonesia dalam hubungan internasional sangat berbeda dengan anggota BRICS lainnya. Meskipun Indonesia juga merasakan ketidakpuasan mendalam yang dirasakan para anggota BRICS terhadap tatanan internasional yang ada, Indonesia menyampaikan tuntutan reformasi dalam bahasa yang lebih damai dan akomodatif.

Bukan suatu kebetulan bahwa pada tahun 2013 Indonesia bergabung dengan MEKTA, sebuah forum yang terdiri dari Meksiko, Indonesia, Korea Selatan, Turki, dan Australia, yang berupaya untuk bertindak sebagai “multilateralisme konstruktif”, “pembangun jembatan”, dan “kekuatan untuk kebaikan”. .”

READ  Modernisasi militer Malaysia bersiap-siap untuk dipercepat

Meskipun kinerja MIKTA sebagai pembangun jembatan dan Indonesia sebagai mediator masih kontroversial, sikap moderat Indonesia telah memungkinkan MIKTA untuk mempertahankan saluran dialog terbuka dengan negara-negara Utara dan pada saat yang sama membela kepentingan negara-negara Selatan. Indonesia telah diundang untuk berbicara sebagai tamu di G7 Barat dan BRICS.

Pemerintah Indonesia juga masih belum yakin akan manfaat ekonomi dari bergabung dengan BRICS. Bahkan tanpa keanggotaan BRICS, Indonesia mempunyai hubungan ekonomi yang erat dengan Tiongkok, mitra dagang terbesar dan investor utama.

Perdagangan dengan Tiongkok membuat perdagangan dengan negara-negara anggota BRICS lainnya, termasuk anggota baru, tampak minim. Mempertahankan hubungan ekonomi yang erat dengan Beijing tidak memerlukan keanggotaan BRICS dan dapat diperkuat di tingkat bilateral.

Presiden Tiongkok Xi Jinping dan Presiden Indonesia Joko Widodo berpelukan hangat pada KTT G20 di Bali. Foto: Facebook/Kolam Renang

Ekonom Indonesia tidak memandang BRICS New Development Bank seperti itu Pilihan yang sangat menarik Untuk membiayai kebutuhan investasi negara. Dengan modal ditempatkan awal sebesar US$50 miliar, jelas tertinggal dibandingkan bank pembangunan lain seperti Bank Dunia dan Bank Pembangunan Asia.

Tokoh-tokoh penting di pemerintahan Indonesia, seperti Menteri Keuangan dan mantan Direktur Pelaksana Bank Dunia Sri Mulyani Indrawati dan Menteri Luar Negeri Retno Marsudi, Penolakan untuk bergabung dengan grup BRICS Mereka mungkin lebih percaya pada lembaga-lembaga keuangan yang didominasi negara-negara Barat meskipun mereka menuntut reformasi.

Masuknya Indonesia ke dalam kelompok BRICS juga akan membahayakan upaya Indonesia untuk mencapai hal ini Ia menjadi anggota Asia ketiga Organisasi untuk Kerjasama Ekonomi dan Pembangunan. Meskipun perkembangan Indonesia masih jauh dari tingkat penerimaan Korea Selatan, dan penerimaan tersebut memerlukan proses yang panjang, tidak bergabungnya negara-negara BRICS dapat digunakan sebagai pengaruh bagi Indonesia untuk mempercepat keanggotaan OECD.

READ  CEO Unilever: Inilah cara mengamankan perjanjian plastik global

Tidak bergabungnya BRICS mencerminkan pragmatisme Indonesia dalam politik luar negeri yang menjadi dimensi utama KTT BRICS. Jalan pintas Aktif doktrin Awalnya diciptakan oleh bapak pendiri Mohammed Hatta. Indonesia kemungkinan besar tidak akan meninggalkan strategi yang telah terbukti ini dalam lingkungan politik internasional yang sangat bergejolak.

Jürgen Rolland adalah Profesor Emeritus di Departemen Ilmu Politik di Universitas Freiburg, Jerman.

ini kondisi Awalnya diterbitkan oleh East Asia Forum dan diterbitkan ulang di bawah lisensi Creative Commons.