POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

East Asia Forum

Menuangkan air dingin pada ambisi bahari Jokowi

Penulis: Demas Nauvarian dan Putu Shangrina Pramudia, CSGS

Pada 26 Juli 2022, Presiden Indonesia Joko Widodo bertemu dengan Presiden China Xi Jinping di China. Pertemuan itu mengejutkan mengingat kebijakan ketat tanpa COVID-19 di Beijing. Utama hasil Itu adalah pembaruan Nota Kesepahaman tentang kerja sama antara Pagar Maritim Global Indonesia (GMF), kerangka kerja untuk mengubah Indonesia menjadi hub maritim global, dan Jalur Sutra Maritim China di bawah Belt and Road Initiative (BRI).

Kunjungan dan kesepakatan tersebut tampaknya menunjukkan komitmen Jokowi terhadap visi kolaboratif GMF-nya. Disebutkan sebagai strategi kerjasama maritim Indonesia, GMF mendapat dukungan dari India, Australia, Jepang, Amerika Serikat dan China ketika dipresentasikan pada East Asia Summit pada November 2014. Ada pula yang berpendapat bahwa GMF adalah Indonesia’Strategi kekuatan sedangUntuk memperkuat kerja sama ekonomi dengan China sambil menjaga Washington tetap terlibat dalam keamanan Indo-Pasifik — sebagai tanggapan atas persaingan kekuatan besar.

IMF sekarang hanyalah mitos dalam kebijakan luar negeri. Banyak yang menyebut awal masa jabatan kedua Jokowi pada 2019 sebagai ‘waktu resmi kematian’ bagi GMF. Alih-alih menegaskan kembali identitas maritim bangsa dan visi GMF selama debat presiden 2019, Jokowi berpendapat bahwa kekuatan diplomatik Indonesia bertumpu pada identitasnya sebagai negara Muslim terbesar di dunia.

Politik luar negeri Indonesia tidak memiliki doktrin strategis. Di bawah Jokowi, kebijakan luar negeri bersifat pragmatis dan berfokus pada hasil nyata bagi pertumbuhan ekonomi Indonesia.

GMF diharapkan dapat mengoperasikan middle power di Indonesia. Tapi itu tidak lebih dari pernyataan geopolitik. Peneliti kelautan Indonesia Ivan Laksmana Berdebat Bahwa GMF tidak pernah menjadi grand strategy yang berkembang dengan baik. Sebaliknya, ini adalah lembaga birokrasi yang membantu membangun interkoneksi dengan infrastruktur Indonesia.

READ  Berkomitmen untuk mempercepat pertumbuhan ekonomi digital inklusif, Evermos lebih memilih untuk menghubungkan lebih dari 500.000 penjual di luar kota-kota Tingkat 1 untuk membawa kembali

Indonesia terus meminggirkan keamanan maritim, terbukti dengan dominasi cabang darat kepemimpinan militer Indonesia dan sikapnya yang lemah terhadap isu-isu maritim transnasional seperti penangkapan ikan ilegal. Sebelum kampanye presiden 2014, Jokowi tidak tertarik dengan sektor maritim. Kasus ini mungkin dibuat-buat sebagai janji kampanye kosong oleh salah satu penasihatnya.

GMF gagal membantu Indonesia mencapai potensi maritim sepenuhnya. Di sinilah Inisiatif Sabuk dan Jalan China berperan. Ketika Jokowi menyadari bahwa IMF menghadapi kendala anggaran yang sama dengan proyek infrastruktur lainnya, ia beralih ke solusi yang telah menjadi wajah kebijakan luar negerinya—diplomasi ekonomi untuk investasi.

Belt and Road Initiative memberikan alternatif sumber pembiayaan untuk pembangunan infrastruktur di Indonesia. Dia menjadi cetak biru tanpa kerumitan untuk memfasilitasi ambisi pembangunan Jokowi. Inisiatif Sabuk dan Jalan memberikan solusi “suka-suka” untuk masalah yang dihadapi Dana Iklim Global.

Tetapi dokumen tersebut mengidentifikasi kemungkinan bidang kerja sama antara Inisiatif Sabuk dan Jalan dan Dewan Ekonomi Dunia Tidak ada mekanisme praktis yang disediakan melalui mana kerjasama yang setara dapat dicapai. bahkan cina pembenaran Adapun kerjasama antara BRI dan GMF, ia gagal menjelaskan bagaimana Indonesia akan berkontribusi dalam skema bersama.

Ada kontradiksi yang lebih mendasar yang membuat Belt and Road Initiative tidak bisa hidup berdampingan secara damai. Menerapkan kerangka kerja global akan menghabiskan sumber daya ekonomi dan politik yang signifikan. Dengan penegakan GMF, Indonesia tidak hanya akan menuntut hak maritimnya, tetapi juga memiliki tanggung jawab untuk menjadi kekuatan maritim regional.

Untuk tetap setia pada komitmen kebijakan luar negerinya terhadap status quo, Indonesia harus tegas tentang aturan dan regulasi maritim. Tetapi memaksakan program GMF akan berarti meningkatkan kontribusi sepihaknya terhadap keamanan regional dan akhirnya konfrontasi dengan China atas wilayah maritim yang disengketakan. Pemerintah Jokowi memilih untuk tidak menanggung beban ini.

READ  Mega anggaran Indonesia untuk 2022 mendapat persetujuan besar

Strategi maritim China telah menantang status quo dari sistem maritim internasional. Visi angkatan laut yang ideal adalah kompetisi kekuatan lunak di mana laut adalah “ruang bebas” untuk kerja sama dan kompetisi – meskipun menggunakan perang wilayah abu-abu di Laut Cina Selatan. China telah menggunakan Belt and Road Initiative sebagai alat tawar-menawar geo-ekonomi untuk menciptakan saling ketergantungan ekonomi dengan negara-negara di kawasan itu.

Inisiatif Sabuk dan Jalur Sutra dan Jalur Sutra Maritim membawa manfaat ekonomi bagi China sementara Indonesia dilindungi di bawah forum multilateral, seperti Outlook ASEAN tentang Indo-Pasifik, tanpa merumuskan visinya sendiri tentang tatanan maritim regional.

Ketika manajemen Jokowi menyadari bahwa meski sebagai proyek komunikasi maritim, GMF akan membutuhkan banyak pengorbanan, mereka beralih ke BRI di China. Prospek menjadi kekuatan regional tidak cukup bagi Jokowi untuk mempertaruhkan legitimasi politiknya dalam konfrontasi dengan China atau meningkatkan pengeluaran militer dengan mengorbankan pembangunan. Tetapi infrastruktur komunikasi laut penting bagi administrasi – sehingga GMF menghadapi malapetaka.

Dana Iklim Global bisa menjadi tonggak baru dalam strategi besar Indonesia. Revitalisasi identitas nasional dan pembentukan afiliasi geopolitik adalah masalah sejarah. Ironisnya, Inisiatif Sabuk dan Jalan adalah produk dari transformasi maritim besar China – sebuah proses yang serupa dengan yang akan menghasilkan GMF. Cina sekarang Angkatan Laut Daerah dengan ambisi global.

Ada satu hal yang dimiliki China dalam kepemimpinannya dalam proses transformasi maritim yang tidak dimiliki Indonesia pada tahap awal kerangka GFG – kemauan politik. Kemauan politik diperlukan untuk mengatasi masalah birokrasi, perselisihan politik dan anggaran yang membatasi pengambilan kebijakan Indonesia.

Pemilu 2024 mendatang menimbulkan pertanyaan apakah ada kandidat yang memiliki kemauan politik untuk bertaruh pada legitimasi politik domestik mereka dengan mengejar visi kebijakan luar negeri yang jelas. Munculnya seorang kandidat dengan pandangan holistik tentang politik dunia, pengalaman politik luar negeri, dan idealisme tentang tempat Indonesia di dunia dapat mewujudkannya. Hanya dengan demikian grand strategy yang dibangun dengan baik seperti GMF dapat berharap untuk berkembang.

READ  Indonesia catat rekor kematian karena lebih banyak daerah bersiap untuk memperketat pembatasan - Nasional

Dimas Novarian adalah peneliti di Pusat Kajian Strategis dan Global, Universitas Irlanga, Indonesia.

Bhutto Changrina Pramodya adalah peneliti di Pusat Studi Strategis dan Global, Universitas Irlanga, Indonesia.