POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

East Asia Forum

Indonesia melangkah polos di panggung internasional

Penulis: Shafiah F Muhibat, CSIS Indonesia

Ketika Presiden Indonesia Joko Widodo mengunjungi Ukraina dan Rusia pada Juni 2022, ia menjadi berita utama internasional. Dia dipuji oleh beberapa orang sebagai pemimpin Asia pertama yang melakukan perjalanan ke Rusia dan Ukraina setelah perang mereka. Yang lain mempertanyakan kemampuan Indonesia untuk membuat dampak pada konflik. Kepemimpinan de facto Indonesia di Asia Tenggara dan Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara diakui secara luas, tetapi bagaimana dengan pengaruhnya di seluruh dunia?

Indonesia telah menjadi kekuatan pendorong di balik pembangunan komunitas politik dan keamanan di Asia Tenggara, dan memperkuat kemitraan bilateral dengan negara-negara besar. Dia juga memobilisasi dukungan ASEAN dan Asia Timur untuk Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional (RCEP). Citra global Indonesia sedang meningkat. Namun, para kritikus mencatat bahwa pemerintahan saat ini terlalu fokus pada masalah domestik, bahkan ketika Indonesia bercita-cita menjadi pemain global.

Keterbatasan nasional Indonesia jelas – institusi yang rapuh, tingkat ketimpangan ekonomi yang tinggi dan kemajuan demokrasi dan ekonomi yang tidak merata – dan tantangan pembangunan ini merupakan fondasi rapuh yang menjadi sandaran ambisi internasional.

Dalam politik Indonesia, publik dan kepentingan lokal masih mengalahkan publik global dan kepentingan bersama global. Hal ini tidak biasa, dan wajar, mengingat politik luar negeri mencakup tindakan dan kegiatan pemerintah yang bertujuan membela dan memajukan kepentingan nasional. Tetapi Indonesia dengan cepat menemukan bahwa mengawinkan peran, tanggung jawab, dan harapan internasionalnya yang selaras dengan kepentingan nasional yang memuaskan audiens domestik tidak sepenuhnya mudah.

Kunjungan Widodo ke Ukraina dan Rusia adalah contohnya. Indonesia idealnya dapat memainkan peran utama dalam penciptaan perdamaian dan berkontribusi pada kepentingan global dalam membawa perdamaian ke Ukraina. Padahal, tujuan kunjungannya lebih dekat ke rumah. Dalam keterangan pers sebelum keberangkatannya, Widodo menjelaskan bahwa mencari solusi untuk krisis pangan dan energi global adalah prioritas utamanya, selain menyerukan dimulainya dialog antara pihak-pihak yang bertikai.

READ  Indonesia tidak akan mengikuti arus data

Hal ini diperlukan sekarang, bagaimanapun, untuk keberhasilan kepresidenan Indonesia di G-20. Tidak menutup kemungkinan KTT G-20 November nanti akan menjadi KTT ekonomi yang berlangsung seperti biasa. Pada awal 2022, para pemimpin Barat mengancam akan memboikot KTT itu jika Presiden Rusia Vladimir Putin hadir. Sebagai tanggapan, Widodo mengundang Putin dan Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky untuk hadir, karena ia berusaha untuk mengakomodasi kekhawatiran Barat dan membujuk para pemimpin Barat untuk bergabung, sambil mempertahankan hubungan dan keterlibatan dengan Rusia. KTT G-20 yang “berhasil” diperlukan untuk menyelamatkan Indonesia dari rasa malu nasional yang besar. Manfaat sampingan dari Indonesia adalah dapat menjadi langkah penting menuju kerjasama global.

Kepresidenan Indonesia pada G20 pada tahun 2022 berfokus pada tiga isu utama: rekayasa kesehatan global, transformasi digital ekonomi global, dan transformasi energi. Prioritas ini merupakan agenda utama Kelompok Kerja dan Partisipasi di Jalur Sherpa.

Indonesia telah dipuji karena mewakili suara negara-negara berkembang dan negara-negara berkembang di luar G-20, tetapi kepresidenannya menghadapi tantangan yang signifikan – terutama karena implikasi geopolitik dari perang Rusia-Ukraina. Sementara G-20 telah melakukan fungsi-fungsi penting bagi negara-negara anggotanya dan dunia pada umumnya, G-20 berjuang untuk mencapai keseimbangan antara mengejar kepentingan nasional para anggotanya dan komitmen yang tulus untuk kebaikan bersama global. Ketika dunia berjuang untuk pemulihan ekonomi dan kesehatan dari COVID-19 dan dampak perang antara Rusia dan Ukraina pada pasokan makanan dan energi, kepentingan bersama global dan bagaimana mencapainya adalah kepentingan vital.

Menjelang kepresidenan G20, pemerintah Indonesia telah menginisiasi banyak kegiatan untuk memperkuat perannya di tingkat lokal. Ini termasuk meningkatkan kesadaran akan “manfaat” G-20, seperti manfaat ekonomi langsung dari menjadi tuan rumah KTT. Dalam pidatonya pada November 2021, Jokowi mendesak Indonesia untuk memanfaatkan posisi strategisnya dalam kepresidenan G20 dan untuk “memprioritaskan kepentingan nasional”. Menjelaskan bagaimana kepresidenan G20 akan menguntungkan negara adalah bagian penting dari upaya pemerintah untuk memastikan dukungan domestik untuk semua upaya.

READ  Karena negara-negara mulai dari Indonesia hingga Meksiko bertujuan untuk menarik nomaden digital, penduduk setempat mengatakan 'tidak begitu cepat'

Indonesia bukanlah pemain utama ekonomi global, meskipun pengaruh dunia terhadap peruntungan ekonominya sangat penting. Iklim bisnis Indonesia tidak menguntungkan bagi investasi asing – memiliki infrastruktur di bawah standar; Lingkungan peraturan yang kompleks dan korupsi terus mengganggu birokrasi dan sistem hukumnya. Kendala di dalam negeri ini memiliki efek penting pada aspirasi untuk memimpin inisiatif global, dan kesenjangan antara penyelarasan kebijakan domestik dan aspirasi global kadang terlihat sangat jelas.

Menjadi tuan rumah KTT Pemimpin G20 pada bulan November dan semua pertemuan sebelumnya memaparkan aspirasi kepemimpinan global Indonesia ke tingkat pengawasan internasional yang baru. Sementara pemerintahan Widodo masih perlu memuaskan audiens domestiknya, ia sekarang menghadapi ujian berat atas kemampuannya untuk memberikan hasil global di dunia yang kompleks secara geopolitik dan dilanda krisis.

Shafia F. Mahabd adalah Wakil Direktur Eksekutif Penelitian di Pusat Studi Strategis dan Internasional.

Ini adalah versi singkat dari artikel yang akan muncul di Versi terbaru dari Forum Triwulanan Asia Timur, Jil. 14, Nomor 3, kamuOpsi Pernyataan Strategi.