POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Menteri Luar Negeri Saudi menerima mitranya dari India

Menteri Luar Negeri Saudi menerima mitranya dari India

JEDDAH: Di bawah undang-undang kejahatan dunia maya Saudi, penipu dapat menghadapi hukuman 5 juta riyal Saudi (lebih dari $ 1,3 juta) dan tiga tahun penjara, menurut seorang ahli hukum.

Dr. Majid Qaroub mengatakan kepada Arab News bahwa mempublikasikan lelucon di media sosial adalah kejahatan di Kerajaan Arab Saudi, dan diklasifikasikan sebagai pelanggaran undang-undang anti-kejahatan dunia maya negara itu.

Hukuman untuk kejahatan ini berkisar dari 500.000 riyal hingga lima juta riyal, atau penjara dari enam bulan hingga tiga tahun. Namun, kedua hukuman dapat diterapkan, tergantung pada sifat konten yang melanggar.”

tinggilampu

• Pakar hukum Saudi, Dr. Majid Al-Quroub, mengatakan: “Hukuman untuk kejahatan ini berkisar antara 500 ribu hingga lima juta riyal, atau penjara dari enam bulan hingga tiga tahun.” Namun, kedua hukuman dapat diterapkan, tergantung pada sifat konten yang melanggar.

• Berbicara tentang perbedaan dari perspektif hukum antara lelucon yang dipublikasikan beberapa orang di media sosial dan apa yang kita lihat di layar TV, Qaroubes mengatakan bahwa lelucon di media sosial berbeda dari yang muncul di televisi, di mana yang terakhir menyajikan program komedi.

• Hassan Faleh Al-Nahsi, seorang influencer Saudi di media sosial, mengatakan bahwa beberapa pengguna media sosial melakukan lelucon untuk mengumpulkan pengikut sebanyak mungkin.

Dia menambahkan, mempublikasikan lelucon di media sosial adalah pelanggaran, meskipun itu adalah lelucon yang memuaskan.

“Kejahatan adalah kejahatan. Kami sekarang memiliki undang-undang yang mengkriminalisasi kegiatan ini dan menganggapnya ofensif. Juga merupakan kejahatan jika seseorang memposting ulang, menyukai, atau me-retweet sebuah lelucon.”

Memberikan pendapat pribadinya, pengacara percaya bahwa siapa pun yang memposting ulang, menyukai, atau memposting ulang konten yang melanggar harus dihukum dengan hukuman maksimal. Namun dia mengatakan sanksi hukum mempertimbangkan keadaan dari setiap pelanggaran.

READ  Korban tewas akibat banjir Pakistan mencapai hampir 1.200

Al-Quruub membenarkan sudut pandangnya dengan mengatakan bahwa pelaku pertama mungkin telah melakukan konten di bawah pengaruh faktor emosional tertentu atau tidak menyadari dampak negatifnya, tetapi siapa pun yang me-retweet atau memublikasikannya harus melihat kontennya, membenarkan keyakinannya. di dalamnya. Isi.

Dan tentang peristiwa tersebut, Al-Quroub mengatakan bahwa perlakuan terhadap anak muda berbeda-beda.

Pihak berwenang mengharuskan mereka untuk muncul untuk penyelidikan dengan mekanisme tertentu yang memperhitungkan usia mereka dan kehadiran wali mereka. “Ada pengadilan khusus dan pusat penahanan pemuda bagi pelaku kejahatan yang masih di bawah umur,” katanya.

Dia menambahkan bahwa penyidik ​​dan hakim juga melihat usia pelaku dan menerapkan hukuman dan keputusan penjara agar sesuai dengan usia dan tindakan ilegal mereka.

Berbicara tentang perbedaan dari perspektif hukum antara lelucon yang dipublikasikan beberapa orang di media sosial dan apa yang kita lihat di televisi, Karoubes mengatakan bahwa lelucon di media sosial berbeda dari yang muncul di televisi, di mana yang terakhir menyajikan acara komedi.

“Secara hukum, keduanya berbeda. Dia menjelaskan bahwa program televisi tunduk pada peraturan Otoritas Umum Media Audio-Visual, sedangkan pelanggaran yang dipublikasikan di platform media sosial tunduk pada Undang-Undang Anti-Cybercrime.

Hassan Faleh Al-Nahsi, seorang influencer Saudi di media sosial, mengatakan bahwa beberapa pengguna media sosial membuat lelucon untuk mengumpulkan pengikut sebanyak mungkin.

Beberapa juga percaya bahwa itu adalah cara untuk menyenangkan pengikut mereka, dan ini telah menjadi fenomena di media sosial. Namun, masyarakat harus sadar bahwa kegiatan ini ilegal. Kampanye kesadaran juga harus dilakukan untuk memperingatkan pengguna media sosial tentang dampak negatif dari kegiatan ilegal ini.

Menurut Khaled Al-Zahrani, seorang psikolog, platform media sosial, termasuk Twitter, TikTok dan banyak lainnya, telah menarik segmen masyarakat yang berbeda dari kedua jenis kelamin dan kelompok usia yang berbeda karena berbagai alasan.

READ  G20 menghadapi negosiasi iklim yang 'sulit'

“Banyak pengguna media sosial muda dan tua telah menemukan aplikasi media sosial ini sebagai tempat untuk mencari ketenaran dan bahkan untuk penghasilan. Karena alasan ini, pengguna ini terkadang cenderung membicarakan masalah kontroversial atau menanganinya dengan cara yang lucu. Tujuan mereka adalah untuk mendapatkan uang,” kata Al Zahrani. Followers dan menambah jumlah view dari materi yang mereka hasilkan atau publikasikan.

Al-Zahrani mengatakan pengetahuan hukum orang-orang ini tentang kejahatan dunia maya terbatas. Mereka mungkin juga tidak menyadari latar belakang budaya masyarakat, dan ini mungkin karena paparan mereka terhadap berbagai sumber budaya dan informasi dan percaya bahwa hal-hal seperti itu dapat diterima di masyarakat Saudi.

“Orang-orang ini tunduk pada aturan platform media sosial yang mereka gunakan, yang akan dihukum jika dilanggar,” katanya.

Bagi yang lain, kata Zahrani, beberapa produsen konten prank mungkin mencoba mempromosikan diri mereka sebagai komedian. “Namun, tujuannya adalah uang,” katanya.