POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Menteri Luar Negeri Malaysia mengatakan ASEAN harus memikirkan kembali kebijakan laissez-faire di tengah krisis Myanmar

Menteri Luar Negeri Malaysia Dato’ Saifuddin Abdullah berbicara dengan anggota Politbiro Partai Komunis China Yang Jiechi (tidak digambarkan) saat pertemuan di Beijing, China, 12 September 2019. Andrea Verdelli / Pool via REUTERS / File Photo

KUALA LUMPUR (Reuters) – Diplomat top Malaysia mengatakan Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) harus mempertimbangkan kembali kebijakan non-intervensinya yang telah berlangsung puluhan tahun dalam urusan negara-negara anggota, di tengah krisis hak asasi manusia yang semakin dalam di Myanmar. Kamis.

Blok 10-anggota pada hari Jumat membuat langkah yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk Pengecualian pemimpin junta militer di Myanmar dari KTT regional yang akan datang, karena kurangnya kemajuan pada rencana perdamaian yang disepakati dengan ASEAN pada bulan April. Seorang tokoh non-politik dari Myanmar akan diundang sebagai gantinya.

Resolusi – apa saja Sumber mengatakan Itu didorong oleh Malaysia, Indonesia, Singapura dan Filipina – sebuah langkah berani yang langka untuk ASEAN, yang secara tradisional lebih menyukai konsensus dan keterlibatan daripada kritik terhadap negara-negara anggota. Baca lebih lajut

Menteri Luar Negeri Malaysia Saifuddin Abdullah mengatakan ASEAN harus melakukan “penyelidikan sendiri” pada kebijakan laissez-faire, mengingat kondisi yang memburuk di Myanmar, di mana lebih dari 1.000 warga sipil tewas dalam tindakan keras terhadap serangan dan demonstrasi sejak kudeta 1 Februari.

“Saya ingatkan pertemuan (Jumat) bahwa ASEAN memiliki sekitar 10 negara anggota. Meskipun masalah di Myanmar bersifat lokal dan nasional, itu berdampak pada kawasan, dan kita juga harus mewaspadai kekhawatiran sembilan negara lainnya. negara anggota. Kita juga harus mewaspadai keprihatinan sembilan negara anggota lainnya. Sebagai dialog virtual tentang hak asasi manusia di Myanmar, “katanya dalam dialog virtual tentang hak asasi manusia di Myanmar. .

READ  Tokyo mencatat 1.050 kasus virus korona setiap hari, level tertinggi sejak 28 Januari - Dunia

Dia mengatakan dalam kritik yang jarang terjadi terhadap menteri luar negeri ASEAN untuk salah satu bagian paling berharga dari hukum blok itu.

Saifuddin mengatakan kurangnya campur tangan berkontribusi pada ketidakmampuan ASEAN untuk mengambil keputusan yang efektif dengan cepat, dan menyarankan untuk bergerak ke arah kebijakan baru keterlibatan konstruktif atau ketidakpedulian.

Seorang juru bicara junta menyalahkan keputusan ASEAN atas “campur tangan asing”, termasuk dari Amerika Serikat dan Uni Eropa. Baca lebih lajut

(Laporan oleh Rosanna Latif) Penyuntingan oleh Martin Petty

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.