POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Menjembatani Kesenjangan: Gerbang Global UE di Tengah Ketidakpastian Asia Tenggara

APada bulan Mei 2024, ASEAN-UE meluncurkan Buku Biru ASEAN-UE 2024-2025, yang mengungkapkan peta jalan untuk masa depan. Buku Biru, yang merupakan upaya kolaborasi antara Sekretaris Jenderal ASEAN Dr. Kaw Kim Horn dan Duta Besar Uni Eropa Sojiro Sim, menandai tonggak sejarah dalam kerja sama mereka selama hampir 50 tahun. Meskipun telah memainkan peran penting dalam sejarah hubungan ASEAN-UE, edisi tahun ini memberikan terobosan baru. Inisiatif “Gerbang Global” yang ambisius dari UE menjadi landasannya, yang menandakan masa depan hubungan strategis yang lebih mendalam antara kedua kawasan.

Uni Eropa pertama kali meluncurkan Global Gateway yang ambisius pada tahun 2021, yang mencakup seluruh dunia dari tahun 2021 hingga 2027. Inisiatif ini bertujuan untuk merevolusi lanskap infrastruktur global dengan menginvestasikan €300 miliar dalam proyek digital, energi, kesehatan, pendidikan, penelitian, dan transportasi. Berpedoman pada prinsip tanggung jawab sosial dan lingkungan, rencana besar ini sejalan dengan nilai-nilai dasar dan standar Uni Eropa.

Untuk Asia Tenggara, tim Eropa telah menjanjikan dana sebesar €10 miliar pada tahun 2027 untuk mendukung inisiatif konektivitas hijau dan digital, menjadikan Global Gateway sebagai landasan Rencana Aksi ASEAN-UE (2023-2027). Uni Eropa, yang telah menjadi investor terbesar ketiga di ASEAN dan mitra dagang terbesar kedua setelah Amerika Serikat dan Tiongkok, melihat hal ini sebagai peluang untuk memperdalam hubungan. Sebelumnya, UE mempertahankan posisinya sebagai mitra potensial keempat pada tahun 2024. Aktivitas Perjanjian Transportasi Udara Komprehensif UE-ASEAN baru-baru ini pada tahun 2021 menunjukkan sejarah keberhasilan kerja sama mereka. Fakta-fakta ini menggarisbawahi pentingnya kerja sama global di kawasan.

Meskipun optimisme masih ada di kalangan UE dan ASEAN, antusiasme masyarakat di Asia Tenggara masih kurang. Dan menurut Survei ISEAS-Yusof Ishak 2024Kepercayaan terhadap Uni Eropa berada pada titik terendah akibat perselisihan masa lalu dengan negara-negara anggota ASEAN mengenai tata kelola, hak asasi manusia, dan minyak sawit. Pertanyaannya adalah: Bagaimana UE menjembatani kesenjangan antara Global Gateway Initiative dan skeptisisme Asia Tenggara?

Naga, Elang dan Persatuan

Gerbang global UE ke Asia Tenggara telah menarik perhatian banyak pengamat. Meskipun terdapat tujuan yang mengagumkan yaitu meningkatkan infrastruktur dan meningkatkan taraf hidup, pintu gerbang global UE ke Asia Tenggara bertepatan dengan meningkatnya ketegangan antara Inisiatif Satu Sabuk Satu Jalan Tiongkok dan fokus baru Amerika Serikat pada kawasan Indo-Pasifik melalui Kerangka Ekonomi Indo-Pasifik. Di tengah perselisihan yang sedang berlangsung di Laut Cina Selatan, kawasan Indo-Pasifik kembali menjadi titik fokus konflik geopolitik yang kompleks.

READ  TNI AL kerahkan kapal perang dan personel untuk mengamankan KTT G20

Sebagai aktor dengan salah satu peluang perdagangan dan investasi terluas di kawasan, UE tidak boleh menjadi penonton dalam persaingan Indo-Pasifik. Asia Tenggara, yang merupakan jantung kawasan ini, adalah target utamanya. Pada tahun 2021, Uni Eropa meluncurkan Strategi Indo-Pasifik, yang memperkuat kerja sama dengan negara-negara anggota ASEAN untuk menavigasi lanskap ekonomi dan keamanan yang terus berkembang serta merespons situasi dinamis mereka. Fokus utamanya adalah Asia Tenggara, yang merupakan jantung kawasan ini. Pada tahun 2021, Uni Eropa mempresentasikan Strategi Indo-Pasifik untuk memperkuat kerja sama dengan ASEAN guna beradaptasi dengan perubahan lanskap ekonomi dan keamanan.

Global Gateway Initiative mendukung kebijakan ini dan berfungsi sebagai proyeksi soft power UE dalam persaingan pengaruh di Asia Tenggara. Portal global ini memposisikan Uni Eropa sebagai mitra pembangunan alternatif selain Tiongkok dan Amerika Serikat di Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara. Proyek ini melampaui perdagangan dan investasi untuk memperkuat “kekuatan normatif” UE dan mendorong demokrasi, kelestarian lingkungan, dan hak asasi manusia.

BRI versi biru?

Global Gateway, yang sering disebut sebagai Inisiatif Sabuk dan Jalan Eropa, menawarkan perspektif yang unik. Hal ini mendorong keterbukaan dan tata kelola yang baik serta mengutuk perjanjian yang membebani keuangan dan kerahasiaan. Bagi pemerintah di Asia Tenggara yang takut akan dominasi Amerika Serikat dan Tiongkok, Global Gateway menawarkan alternatif yang baik dengan fokusnya pada pencapaian pertumbuhan dan pembangunan berkelanjutan.

Uni Eropa juga dikenal atas dukungannya terhadap hak asasi manusia dan lingkungan hidup, yang diwakili oleh Global Gateway. Negara-negara Asia Tenggara, yang menyadari perlunya mencapai Tujuan Pembangunan Berkelanjutan untuk melindungi lingkungan mereka, mendorong kesetaraan, dan merangkul digitalisasi, dapat memandang Portal Global UE sebagai platform yang berguna untuk kesejahteraan dan keamanan masa depan mereka.

Global Gateway memberikan kerja sama yang lebih luas dibandingkan Belt and Road Initiative atau Forum for International Economic Cooperation. Meskipun perdagangan dan investasi penting, upaya UE memperkuat kemitraan dalam perlindungan lingkungan, energi, kesehatan, penelitian dan pendidikan. Global Gateway juga tidak memiliki ambisi militer atau regional, yang penting bagi pemerintah di Asia Tenggara yang lelah dengan perebutan kekuasaan geopolitik.

Ketidakpastian di Asia Tenggara

READ  Kepunahan Jalur Cepat: Terburu-buru untuk Merampingkan Izin untuk Energi "Hijau".

Inisiatif Global Gateway yang ambisius dari UE dapat menandai titik balik dalam pembangunan Asia Tenggara. Namun negara-negara Asia Tenggara sendiri mulai kehilangan kepercayaan terhadap Uni Eropa. Laporan ISEAS-Yusof Ishak 2024 Survei tersebut menunjukkan adanya penurunan signifikan dalam kepercayaan masyarakat Asia Tenggara terhadap UE sebesar 9,5 poin persentase, menjadi hanya 41,5%, dan ketidakpercayaan meningkat menjadi 5,8 poin persentase. Skeptisisme ini mencerminkan perubahan besar dalam cara pandang masyarakat Asia Tenggara terhadap Uni Eropa.

Kepercayaan negara-negara Asia Tenggara terhadap Uni Eropa menurun ketika blok tersebut berjuang mengatasi perpecahan internal. Masalah ekonomi dan pertanian, meningkatnya populisme, dan kurangnya persatuan dalam mendukung nilai-nilainya telah menimbulkan keraguan terhadap kemampuan UE untuk menjadi mitra regional yang kuat. Perselisihan antara UE dan Hongaria mengenai kemunduran demokrasi telah menyebabkan mereka menarik dukungan keuangannya untuk negara tersebut pada tahun 2024.

Selain itu, negara-negara Asia Tenggara semakin kritis terhadap kemampuan UE dalam mengambil kebijakan, terutama akibat standar ganda yang diterapkannya. Ketika Uni Eropa berulang kali mengkritik ASEAN atas krisis Myanmar, negara-negara Asia Tenggara menekankan kegagalan Uni Eropa dalam menangani konflik Israel-Palestina yang sedang berlangsung. Meskipun Uni Eropa dengan cepat menerima pengungsi Ukraina, tanggapannya terhadap penderitaan warga Palestina tampaknya tidak terdengar, karena perpecahan internal menghambat sikap bersatu.

Selain itu, kampanye hijau UE sebelumnya di Asia Tenggara juga menjadi bumerang. Misalnya saja, permasalahan lingkungan hidup yang mendorong Uni Eropa untuk membatasi impor minyak sawit dari wilayah tersebut pada tahun 2020, sehingga memicu tuduhan diskriminasi perdagangan dari Indonesia dan Malaysia. Namun, UE melakukan hal yang bertentangan dengan memprotes larangan ekspor nikel mentah yang diberlakukan Indonesia pada tahun 2022 karena hal tersebut penting bagi industri baterai mobil listrik, meskipun industri nikel mempunyai dampak buruk terhadap lingkungan. UE menganggap kebijakan yang tidak konsisten ini, kadang-kadang disebut sebagai “politik volatilitas”, bersifat munafik, dan melemahkan kredibilitas dan komitmen UE terhadap prinsip-prinsipnya dalam skala global.

Solusi yang memungkinkan

Terlepas dari tantangan yang ada, masih ada beberapa solusi yang dapat digunakan Uni Eropa untuk menjaga kepercayaan negara-negara Asia Tenggara dan mengubah gerbang global menjadi peluang yang saling menguntungkan:

Pertama, menurunnya dukungan terhadap UE bergantung pada kemampuannya memulihkan nilai-nilai inti yaitu iman, keadilan, dan kebebasan, yang mendorong perdamaian dan kemakmuran. Hal ini memerlukan upaya mengatasi perbedaan internal dan menghadirkan front persatuan dalam menghadapi krisis global tanpa adanya kontradiksi, seperti masalah kemanusiaan. Menyelesaikan perselisihan dagang di masa lalu dengan negara-negara Asia Tenggara berdasarkan kriteria ini mungkin menimbulkan tantangan, namun juga akan meningkatkan kepercayaan.

READ  Bidikan laut dalam yang menakjubkan ini telah memenangkan Penghargaan Fotografi Laut 2021

Kedua, Uni Eropa harus melakukan perbaikan untuk memperkuat hubungannya dengan ASEAN. Penting untuk menegaskan kembali komitmen UE terhadap Perjanjian Persahabatan dan Kerja Sama yang dikeluarkan pada tahun 2012. “Nilai-nilai Eropa” mengenai demokrasi, hak asasi manusia dan keberlanjutan dapat hidup berdampingan dengan “pendekatan” ASEAN mengenai kerja sama yang saling menghormati dan tidak melakukan campur tangan. Faktanya, mengenali kesenjangan ini dan mendorong rasa saling menghormati lebih penting daripada memaksakan nilai-nilai.

Ketiga, UE harus menjaga keseimbangan antara nilai normatif dan tujuan ekonomi. Meskipun sulit untuk mencapai keseimbangan karena keragaman sistem politik, ideologi, dan ekonomi di Asia Tenggara, Uni Eropa harus menyadari bidang-bidang di mana kerja sama mungkin bermanfaat dan bidang-bidang mana yang mungkin tidak berguna. Hal ini harus meningkatkan rasa saling menghormati dan kerja sama agar negara-negara Asia Tenggara dapat menentukan jalur pembangunan mereka sendiri secara transparan dan akuntabel.

UE juga harus meninggalkan “messian complex” dan menunjukkan rasa hormat terhadap perbedaan dan nilai unik setiap negara anggota di Asia Tenggara. Jika tidak, UE berisiko mengulangi praktik kolonialnya dengan mencoba menciptakan monopoli atau menerapkan persyaratan melalui Inisiatif Gerbang Global. Pemberlakuan pembatasan dan prasyarat yang memberatkan dapat melemahkan calon mitra, dan pada akhirnya menimbulkan persepsi bahwa hal ini hanyalah upaya untuk membangun kembali kendali kolonial.

Terakhir, sangat penting bagi EU Global Gateway untuk mempertahankan ide-ide aslinya. Dan menjadikannya sebagai katalis bagi pembangunan yang transparan dan berkelanjutan melalui tata kelola yang baik. UE dapat meningkatkan kemitraannya dengan bekerja sama dengan pemerintah daerah dan LSM sehingga manfaatnya dapat menjangkau tingkat akar rumput. Strategi bottom-up dan fokus pada keberlanjutan ini dapat menjadikan UE sebagai mitra masa depan bagi Asia Tenggara.

[Photo by the ASEAN Secretariat]

Pendapat dan ide yang diungkapkan dalam artikel ini adalah milik penulis.