POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Menilai hubungan AS-ASEAN saat Biden mengadakan KTT khusus

Menilai hubungan AS-ASEAN saat Biden mengadakan KTT khusus

Minggu ini, delapan pemimpin Asia Tenggara menuju ke Washington untuk menghadiri pertemuan puncak khusus yang diselenggarakan oleh Presiden Joe Biden. Mereka mewakili sebagian besar Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN), kelompok beragam yang berkisar dari negara-kota Singapura hingga kepulauan Indonesia yang luas. Gabungan, sepuluh negara ASEAN membanggakan populasi lebih dari 680 juta – lebih dari Amerika Latin, Timur Tengah atau Uni Eropa – membuat ekonomi terbesar kelima di dunia dengan PDB $3,2 triliun.

Dalam beberapa tahun terakhir, Asia Tenggara telah menjadi titik fokus dalam persaingan strategis antara China dan Amerika Serikat. Dikombinasikan dengan upaya gigih untuk menegakkan klaim teritorialnya di Laut Cina Selatan, Beijing semakin mencapai tujuan strategisnya melalui tata negara ekonomi. Inisiatif Sabuk dan Jalan (BRI) yang menjadi ciri khasnya, yang berfokus pada infrastruktur, dan perjanjian perdagangan regional baru seperti Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional (RCEP), diharapkan dapat mempercepat integrasi intra-Asia di sekitar Tiongkok.

KTT akan sangat fokus pada masalah ekonomi, yang mencerminkan upaya AS untuk memenuhi tantangan China dan memperluas keterlibatan ekonomi dengan kawasan tersebut. Biden juga Anda diharapkan untuk membayar Para pemimpin ASEAN mengambil sikap yang lebih kritis terhadap Rusia atas invasinya ke Ukraina. Pada hari pertama KTT, mereka akan bertemu dengan para pemimpin kongres, Menteri Perdagangan Gina Raimondo, dan Perwakilan Dagang Catherine Taye, diikuti dengan makan malam di Gedung Putih yang diselenggarakan oleh Presiden Biden. KTT akan pindah ke Departemen Luar Negeri pada hari kedua, dengan diskusi yang berfokus pada infrastruktur, ketahanan rantai pasokan, perubahan iklim, dan keberlanjutan, dan diakhiri dengan sesi pleno dengan Biden. Tantangan iklim bergema kuat di Asia Tenggara, wilayah laut yang sangat rentan terhadap kenaikan permukaan laut dan peristiwa cuaca ekstrem.

READ  Bank sentral Indonesia memangkas perkiraan PDB 2021 menjadi 3,8%

Pertemuan tersebut merupakan kesempatan untuk menilai hubungan antara Amerika Serikat dan Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara pada tahun kedua pemerintahan Biden. Apa yang muncul, tampaknya, adalah konvergensi harapan yang tidak realistis, di mana kedua belah pihak menginginkan apa yang tidak dapat dicapai oleh pihak lain. Untuk Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara, yang ingin mengurangi ketergantungan ekonominya pada China, harapannya adalah bahwa Washington akan berkomitmen pada strategi ekonomi regional yang mencakup komitmen perdagangan yang mengikat dan akhirnya kembali ke apa yang sekarang menjadi Trans 11 anggota yang komprehensif dan progresif. -Perjanjian Pasifik. Kemitraan (CPTPP). Tetapi memperluas akses pasar adalah awal politik bagi Biden, karena sentimen proteksionis di bawah Trump tetap tinggi di antara segmen-segmen utama pemilih Amerika. Bagi Washington, harapannya adalah ASEAN akan menghadapi agresi China atau setidaknya menyatakan dukungan untuk sistem berbasis aturan yang membatasi perilaku China. Tapi ini bukan awal bagi ASEAN yang terpecah secara internal dan tidak ingin memihak antara Washington dan Beijing.

Bagian administrasi Biden dengan ASEAN

Tahun lalu, tim Biden memulai awal yang lambat dengan Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara, tetapi partisipasi meningkat kembali di paruh kedua tahun ini dengan serangkaian kunjungan penting ke kawasan itu oleh menteri pertahanan. Lloyd AustinWakil Presiden Kamala HarrisMenteri Luar Negeri Anthony Blinken. Presiden Biden sebenarnya menghadiri KTT AS-ASEAN tahunan, yang berlangsung bersamaan dengan KTT ASEAN dan KTT Asia Timur setiap musim gugur. “Saya ingin Anda semua mendengar langsung dari saya tentang pentingnya Amerika Serikat menempatkan hubungan kita dengan ASEAN,” katanya. Gathering berkata. Biden juga menekankan komitmen Amerika Serikat terhadap “sentralitas” ASEAN, gagasan bahwa ASEAN menyediakan platform sentral di mana lembaga-lembaga regional berlabuh.

READ  Tamparan kotor Indonesia untuk menghormati Nigeria

Selama periode ini, tema utama pesan pemerintah kepada ASEAN adalah bahwa Washington tidak meminta kawasan itu untuk memilih antara Amerika Serikat dan China, melainkan berusaha memastikan bahwa negara-negara Asia Tenggara memiliki pilihan. Topik ini jelas di Blinken pratinjau Strategi The Emerging Indo-Pacific Administration dalam Pidato di Jakarta. Dia dengan keras mengkritik China, mengkritik “langkah-langkah agresif” di Laut China Selatan dan praktik ekonomi “yang mendistorsi pasar terbuka melalui subsidi kepada perusahaan yang dikelola negara.” Namun, dia juga mengatakan bahwa tujuannya adalah “bukan untuk membuat negara mana pun dalam keterpurukan”, tetapi untuk “melindungi hak semua negara untuk memilih jalan mereka sendiri, bebas dari paksaan, dan bebas dari intimidasi.”

Pesan-pesan baru dan peningkatan partisipasi di wilayah tersebut dihargai. Namun, karena “persaingan strategis” telah jelas mengeras sebagai paradigma baru dalam hubungan AS-China, kekhawatiran tentang keniscayaan dan risiko pilihan bilateral tampaknya meningkat antara Asia Tenggara.

Isi utama pidato Blinken diformalkan sebagai kebijakan ketika Gedung Putih mengeluarkan “Strategi Indo-Pasifik“Pada Februari 2022. Tema utamanya adalah bahwa tujuan Indo-Pasifik yang bebas, terbuka, terhubung, sejahtera, aman, dan tangguh tidak dapat dicapai oleh Washington yang bertindak sendiri. Sebaliknya, tantangan historis dan lanskap strategis yang berubah memerlukan” kerja sama yang belum pernah terjadi sebelumnya dengan mereka yang memiliki visi yang sama.” Untuk tujuan ini, Amerika Serikat akan “memperdalam kerja sama jangka panjang dengan ASEAN” dan terlibat dalam iklim dan isu-isu mendesak lainnya, sambil menjajaki “peluang bisnis Kuartet dengan ASEAN.”

Referensi ke kuartet Australia, India, Jepang, dan Amerika Serikat ini terkait dengan upaya paralel pemerintah untuk memperluas fokus Kuartet di luar keamanan untuk memasukkan kemitraan vaksin baru serta kelompok kerja tentang perubahan iklim dan teknologi yang muncul. Asia Tenggara skeptis terhadap Kuartet, melihatnya sebagai tantangan terhadap sentralisasi ASEAN. Namun, dalam kerangka baru ini, Kuartet bisa menjadi sumber barang publik bagi Asia Tenggara daripada pesaing di tambal sulam institusi regional yang tebal di Asia.

READ  Pertumbuhan ekonomi Indonesia melambat karena pemulihan delta terhenti
Thailand di bawah Kemitraan Vaksin Quadrivalen (21 April 2022). Sumber: Situs web Kedutaan Besar dan Konsulat AS di Thailand.

Pada bulan Oktober, Biden juga mengumumkan rencana untuk kepemimpinan AS Kerangka Ekonomi Indo-Pasifik (IPEF). bingkai yang bisa Luncurkan bulan iniNegara-negara akan diizinkan untuk berpartisipasi dalam “modul berbeda yang mencakup perdagangan yang adil dan fleksibel, ketahanan rantai pasokan, infrastruktur dan dekarbonisasi, perpajakan dan anti-korupsi.”

tanggapan daerah

Pendekatan manajemen ke Asia Tenggara tampaknya telah menghasilkan beberapa keuntungan dalam waktu dekat. pada survei daerah Dilakukan pada bulan November dan Desember di antara para pakar kebijakan di seluruh ASEAN, tingkat kepercayaan terhadap Amerika Serikat naik menjadi 52,8% dari 47,0% di tahun sebelumnya. 58,5% responden setuju atau sangat setuju bahwa penguatan Kuartet, termasuk melalui kerja sama praktis, akan menjadi pembangunan kawasan.

Di sisi lain, hanya 45,8% responden yang melihat bahwa keterlibatan AS dengan Asia Tenggara telah meningkat di bawah Biden, turun dari ekspektasi tahun sebelumnya. Institut Lowe terbaru Indeks Energi Asia, Amerika Serikat mencatat penurunan 10,7 poin dalam hubungan ekonomi meskipun secara signifikan memperoleh pengaruh diplomatik. Sementara itu, hanya ada sedikit reaksi dari ASEAN terhadap strategi Indo-Pasifik. Meskipun ini mungkin karena waktu peluncurannya sebelum invasi Rusia ke Ukraina, itu juga karena fakta bahwa negara-negara ASEAN memprioritaskan masalah ekonomi. Mereka sebagian besar berfokus pada IPEF, tetapi penerimaan regional dari kerangka kerja tersebut telah suam-suam kuku karena fokus pada penetapan standar daripada meliberalisasi pasar.

Pendapat regional tentang perang Rusia-Ukraina juga beragam. Hanya Singapura yang memiliki Terima itu Rusia. IndonesiaDan bruneidan filipina Dia mengutuk invasi tanpa mengidentifikasi Rusia sebagai agresor. Vietnam dan Laos menahan diri Dari pemungutan suara Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa pada 2 Maret untuk mengutuk agresi Rusia; Penguasa militer Myanmar Suara didukung invasi. Duta Besar Singapura Chan Heng-chee mengatakan tanggapan yang beragam menunjukkan bahwa negara-negara ASEAN berusaha untuk “ruang ketiga“Dalam diplomasi mereka, mereka berusaha untuk menghindari keberpihakan antara kritikus invasi pimpinan AS dan kubu persahabatan Rusia di China. Tanggapan ini muncul dalam keputusan Presiden Indonesia Joko Widodo untuk panggilan Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky menghadiri KTT G20 di Bali pada November sambil menolak tekanan Barat untuk menggulingkan Presiden Rusia Vladimir Putin.

Ekspor senjata Rusia tidak diragukan lagi membentuk kepentingan beberapa negara. Seperti yang ditunjukkan pada gambar di bawah, diambil dari Indeks Kekuatan Asia Lowy Institute, Rusia adalah pemasok senjata terbesar ke Vietnam dan Laos – serta India.

Sumber:
Sumber: “Asia’s Energy Index,” The Lowy Institute, 2021, https://power.lowyinstitute.org/

Menyadari perpecahan dan kepekaan tentang Kuartet ini, pemerintahan Biden telah menanggapi tuntutan ASEAN untuk menghormati “sentralitas ASEAN,” sebagian dengan harapan bahwa pengelompokan tersebut dapat secara efektif mengatasi masalah-masalah regional yang sulit seperti situasi politik dan kemanusiaan yang memburuk di Myanmar. Prospek strategis yang berbeda di antara anggota ASEAN, yang tumbuh dari lima negara anggota Pada tahun 1967 Sampai 10 pada akhir tahun sembilan puluhan, bisa dimengerti. Namun, pernyataan konstan ASEAN tentang “sentralitas”-nya tampak semakin defensif terhadap mereka yang berada di luar kawasan, mengungkapkan rasa tidak aman daripada rasa kebersamaan dan kepercayaan. Para pakar kebijakan luar negeri Asia Tenggara sendiri telah mengungkapkan keprihatinan yang semakin besar, dengan mengatakan bahwa ASEAN sedang menghadapi krisis institusional paling serius dalam sejarahnya. Mereka berpendapat bahwa tidak bisa begitu saja diklaim bahwa sentralitas ASEAN adalah; Anda harus mendapatkan.

Puncak dan seterusnya

Dengan latar belakang ini, KTT Khusus sedang berlangsung, tidak diragukan lagi membentuk apa yang termasuk (atau tidak termasuk) dalam dokumen hasil tentang isu-isu seperti Myanmar, Ukraina dan perdagangan. Pengamat regional akan mengamati untuk melihat apakah dokumen tersebut menetapkan jadwal yang pasti untuk meningkatkan hubungan ASEAN dengan Amerika Serikat menjadi “kemitraan strategis yang komprehensif,” seperti yang terjadi dengan China dan Australia tahun lalu. Sementara itu, manajemen berencana untuk memohon Sejumlah inisiatif di atas. Hal ini juga dapat menanamkan kepercayaan dengan mengumumkan penunjukan diplomatik baru di kawasan, terutama untuk posisi duta besar yang kosong untuk ASEAN itu sendiri.

Melihat ke depan, Amerika Serikat dan ASEAN harus mendekati hubungan mereka melalui prisma realisme kreatif, memahami keterbatasan di kedua sisi serta peluang—paling tidak kepentingan bersama dalam perubahan iklim dan pembangunan berkelanjutan di tahun-tahun mendatang. gandakan Kontrak berjangka iklim antara AS dan ASEAN Inisiatif tersebut, yang diumumkan pada Oktober 2021, akan menjadi awal yang baik.