POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mengintegrasikan data teknis di jalur yang benar

Presiden dan CEO Dennis Polk mengatakan pada hari Kamis bahwa rencana merger Synnex dengan distributor IT saingannya, Tech Data, tetap di jalurnya karena perusahaan terus menerima umpan balik positif dan menyelesaikan persetujuan peraturan meskipun dampak berkelanjutan dari pandemi COVID-19.

Semuanya baik-baik saja dengan usulan penggabungan Synnex dan Tech Data, kata Polk, berbicara kepada analis keuangan selama panggilan konferensi triwulanan kedua analis distribusi di Fremont, California, selama sambutannya yang telah disiapkan.

“Kami siap untuk mendapatkan pembiayaan yang efektif untuk kesepakatan itu,” katanya. “Agen kami telah diperkenalkan, dan rapat pemegang saham kami akan berlangsung minggu depan. Dari sudut pandang regulasi, kami telah menerima izin dari sejumlah otoritas pemerintah, dan kami berharap sisanya diproses secara normal. Seperti yang diharapkan , pandemi COVID telah menyebabkan beberapa penundaan di beberapa negara.”

[Related: Synnex’s Michael Urban: 5 Bold Statements On The Synnex-Tech Data Merger]

Polk mengatakan akuisisi itu masih diperkirakan akan selesai pada paruh kedua tahun 2021, yang mencerminkan jangka waktu enam hingga delapan bulan yang biasa untuk mengumumkan penutupan kesepakatan dengan ukuran dan kompleksitas ini.

Polk mengatakan Synnex terus menerima dukungan internal dan eksternal untuk proses merger.

“Pekerjaan integrasi yang telah kami lakukan sejak pengumuman, meskipun dibatasi oleh peraturan, semakin mendukung manfaat strategis dari transaksi yang kami diskusikan pada bulan Maret ini.”

Ketika ditanya oleh seorang analis tentang proses persetujuan, Polk mengatakan Synnex sudah memiliki sekitar 20 persetujuan peraturan yang belum berakhir. “Dan saya akan mengatakan bahwa pada titik ini kita lebih dari setengah jalan,” katanya.

Ketika ditanya oleh analis lain tentang komentar spesifik tentang merger, Polk menjawab bahwa Synnex telah menerima umpan balik positif dari empat komponen utamanya: mitra, pelanggan, penjual, dan pemegang saham.

READ  Space Coast-Based Tech All Points menerima Rigel Award untuk pekerjaan dalam misi Artemis

“Pelanggan kami positif karena mereka melihat bahwa kami memiliki platform yang lebih besar untuk melayani semua kebutuhan mereka,” katanya. “Synnex, sebelum merger, lebih terspesialisasi dari perspektif vendor dan dari perspektif geografi. Namun dalam kombinasi dengan Tech Data, kami akan dapat melayani pelanggan dengan semua grup produk dan di semua geografi.”

Polk mengatakan sisi penjual juga positif tentang merger tersebut.

“Sekali lagi, umpan balik positif dari fakta bahwa kami akan, sekali lagi, memiliki platform global untuk melayani kebutuhan penjual di mana pun mereka ingin menjual produk mereka,” katanya. “Dan sama pentingnya dengan kita akan bersama-sama dan dapat mengkonsolidasikan investasi kita untuk berinvestasi di mana arah bisnis mereka, baik sebagai layanan, cloud, atau produk TI generasi berikutnya lainnya.”

Ketika ditanya oleh analis lain tentang kendala rantai pasokan, Polk mengatakan ada kendala cukup banyak di seluruh papan, termasuk perangkat keras klien, jaringan, CPU, dan bahkan beberapa tampilan dan produk cetak.

“Belum ada kategori produk utama yang kami layani yang tidak terpengaruh oleh tantangan rantai pasokan, tentu saja selama kuartal terakhir, tetapi sejujurnya, selama 15 hingga 18 bulan terakhir,” katanya.

Synnex, pada kuartal fiskal kedua tahun 2021, melaporkan peningkatan pendapatan dan pendapatan dibandingkan tahun lalu, tetapi mencatat bahwa ini adalah kuartal penuh pertama yang dilaporkan sejak pandemi COVID-19 mulai mempengaruhi perbandingan.

Dalam pernyataan pembukaannya, Polk mengatakan hasil di atas ekspektasi internal “karena permintaan yang berkelanjutan untuk kemampuan jarak jauh, transformasi digital, pemulihan pembelian TI kantor dan pusat data yang berkelanjutan, dan pertumbuhan di atas pasar secara keseluruhan. Pada dasarnya, setiap kategori produk mengalami Kami berbagi kekuatan di kuartal ini, terutama laptop, Chromebook, cloud, keamanan, layanan, jaringan, dan kolaborasi.”

READ  Merangsang Munculnya Teknologi Terbarukan - The Economic Times

Polk mengatakan permintaan yang kuat datang di semua segmen pelanggan Synnex, dengan UKM dan sektor publik memimpin, dan semua geografi memenuhi harapan atau lebih baik.

Untuk kuartal yang berakhir 31 Mei, Synnex melaporkan pendapatan sebesar $5857 miliar, naik 31,0 persen dari $4,471 miliar yang dilaporkan perusahaan pada kuartal fiskal kedua tahun 2020.

Untuk kuartal tersebut, Synnex juga melaporkan laba bersih GAAP sebesar $93,1 juta, atau $1,79 per saham, peningkatan yang solid dari $57,0 juta, atau $1,11 per saham, dilaporkan pada periode yang sama tahun lalu.

Pada basis non-GAAP, Synnex melaporkan pendapatan dari operasi yang berkelanjutan sebesar $108,0 juta, atau $2,09 per saham, naik dari $137,0 juta tahun lalu, atau $2,68 per saham.

Ke depan, Synnex mengharapkan pendapatan antara $4,95 miliar dan $5,45 miliar. Laba bersih diperkirakan antara $84,2 juta dan $94,7 juta, atau dalam kisaran $99,9 juta hingga $110,4 juta berdasarkan non-GAAP. Laba per saham GAAP diharapkan dalam kisaran $ 1,60 hingga $ 1,80, dan dalam kisaran $ 1,90 hingga $ 2,10 berdasarkan non-GAAP.

Polk mengatakan Synnex mengharapkan pertumbuhan sebagian didasarkan pada ketersediaan luas vaksin COVID-19.

“Kami berterima kasih atas efektivitas vaksin tersebut, dan kami berharap semua orang yang ingin bisa mendapatkannya sesegera mungkin,” katanya. “Secara keseluruhan, kami optimis tentang lingkungan pengeluaran TI mengingat permintaan yang kuat saat ini, antisipasi pembukaan kembali lebih banyak wilayah, dan dimulainya kembali proyek TI lokal. Kami percaya faktor-faktor ini mewakili potensi penarik bagi bisnis kami.”

Polk mengatakan bahwa ketika mengembangkan panduan, Synnex berencana untuk melanjutkan pertumbuhan dalam bisnis distribusinya, tetapi masih ada beberapa keberatan karena tantangan rantai pasokan yang dilaporkan secara luas.

READ  Tiket Pertandingan Sepak Bola Tech One Dijual Senin - Sepak Bola - Jaket Kuning Georgia Tech

“Melihat backlog kami saat ini, yang masih sangat kuat, kami tahu bisnisnya ada di sana,” katanya. “Masih harus dilihat kapan kesepakatan itu akan terjadi.”