POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mengapa Netflix pindah ke dunia game

Selama bertahun-tahun, Netflix telah menyaksikan perusahaan teknologi terbesar di dunia mencoba menampilkan diri sebagai “Game Netflix” – Dia menderita karena bergabung dengan mereka.

Google, Amazon, Microsoft, dan Sony telah meluncurkan layanan streaming video game yang menggunakan teknologi cloud canggih untuk menghadirkan video game berkualitas konsol ke perangkat apa pun, seperti menonton acara Netflix.

“Kami telah berbicara tentang video game selama beberapa tahun, menulis pro dan kontra dari waktu masuk,” kata CEO Netflix Reed Hastings minggu ini.

Hastings, yang terkenal suka membuat “keputusan sesedikit mungkin”, akhirnya memutuskan untuk menekan tombol mulai dalam bisnis game Netflix. jarak Rekrut Perusahaan streaming video, mantan CEO Electronic Arts untuk mengelola tim interaktifnya, mengumumkan minggu ini bahwa game akan segera ditambahkan ke aplikasi selulernya sebagai bagian dari langganan pelanggan yang ada.

Tetapi alih-alih memanfaatkan teknologi siaran untuk bersaing google stadia Atau xCloud Microsoft, strategi Netflix sangat mirip dengan upaya sebelumnya oleh studio Hollywood seperti Walt Disney dan Warner Bros untuk mengembangkan game berdasarkan waralaba seperti Batman, Lord of the Rings, dan Spider-Man.

“Kami sedang bekerja untuk membuat dunia yang indah ini, cerita yang hebat, dan karakter yang hebat” dalam film dan serial TV aslinya, Greg Peters, chief product officer Netflix, mengatakan kepada investor. Penghasilan minggu ini menyampaikan. “Dan kita tahu bahwa penggemar cerita-cerita itu ingin masuk lebih dalam.”

Pemirsa acara populer seperti Hal-hal aneh, pencurian uang Dan kaca hitam Dia mungkin bersemangat tentang langkah Netflix ke dalam game, tetapi analis dan investor lebih terbagi atas perusahaan baru yang sarat utang terjun ke segmen pasar hiburan yang luas namun sangat kompetitif.

READ  Pangeran Harry dan Meghan Markle menolak gelar kerajaan ini untuk Archie di tengah ketakutan yang memilukan

Jesse Plemons dalam sebuah adegan dari “Black Mirror” © AP

Terlepas dari serangkaian iklan yang dirancang dengan cermat tentang ekspansi di jual per potongpodcast dan game Dalam minggu-minggu menjelang laporan pendapatan, investor tetap fokus pada tantangan yang dihadapi bisnis inti mereka, karena ekonomi dibuka kembali dan persaingan meningkat.

Langganan telah dihentikan di Amerika Utara selama enam bulan terakhir. Dari April hingga Juni, 430.000 orang membatalkan langganan Netflix mereka di AS dan Kanada. selama periode yang sama, HBO Max Itu menambah 2,4 juta pelanggan, meskipun dari basis yang jauh lebih kecil, sementara beberapa percaya Netflix telah mencapai titik jenuh di pasar terbesarnya.

Setelah bertahun-tahun tumbuh pesat, usia paruh baya tampaknya telah dimulai,” kata Michael Nathanson, seorang analis di MoffettNathanson. Sahamnya telah kehilangan 5 persen tahun ini, sedangkan Indeks Standard & Poor’s 500 naik 16 persen.

Saat Netflix mencari cara baru untuk mempertahankan 209 juta pelanggannya, game bisa menjadi salah satu cara untuk mengurangi gangguan, seperti Disney, Apple, WarnerMedia, Comcast, Discovery, dan ViacomCBS untuk menarik pelanggan mereka.

Michael Butcher, seorang analis di Wedbush Securities, mengatakan bahwa Netflix juga tampaknya menggunakan game sebagai “objek baru yang mengkilap yang dapat mengalihkan investor dari apa yang kita bayangkan.” [its] memperlambat pertumbuhan.”

“Disney telah mencoba dan gagal untuk memulai divisi mainan tiga kali” dalam 20 tahun terakhir, Butcher menambahkan. “Terlalu sedikit film yang menjadikannya game… Saya tidak melihat apa-apa [Netflix] properti kecuali Hal-hal aneh Itu akan menjadi permainan yang bagus. Bridgeton? Ozark? Misteri pembunuhan? Puhl”.

Yang lain berbicara dengan nada yang lebih optimis.

Analis grafik garis mengatakan Netflix telah memukul "paruh baya" Di AS dan Kanada, langkah Netflix ke dunia game terlihat saat pertumbuhan melambat di pasar terbesarnya

Tidak seperti Google atau Apple, Netflix setidaknya memiliki properti hiburannya sendiri untuk dikembangkan saat ia memasuki dunia game, kata Pierce Harding Rolls, direktur penelitian game di Ampere Analysis.

Dibandingkan dengan puluhan juta dolar yang dibutuhkan untuk membuat game konsol besar, taruhannya agak lebih rendah di game seluler, dengan Netflix mengatakan berencana untuk fokus. Harding-Rolls memperkirakan bahwa peningkatan 5-10 persen dalam anggaran konten tahunannya yang senilai $17 miliar akan membuat “pertaruhan yang solid untuk beberapa game seluler.”

Peters mengatakan Netflix akan berupaya mengembangkan dan melisensikan gamenya sendiri dari orang lain, mirip dengan bagaimana Netflix membangun bisnis videonya sendiri selama dekade terakhir.

Dia juga melihat cara bagi Netflix untuk menawarkan kesepakatan yang lebih baik kepada pengembang game dan gamer melalui langganan. “Kami tidak perlu memikirkan iklan. Kami tidak perlu memikirkan pembelian dalam game atau monetisasi lainnya,” kata Peters.

Ini bukan model bisnis baru untuk video game. Analis memperkirakan bahwa puluhan juta orang berlangganan layanan berbasis konsol seperti Xbox Game Pass atau PlayStation Plus.

Tapi itu relatif baru untuk perangkat seluler, dengan Apple Arcade dan Google Play Pass, yang berharga $ 5 per bulan untuk akses tak terbatas ke berbagai permainan, terlihat membuat kemajuan lebih lambat.

Carol Ceferin, seorang analis di Midia Research, mengatakan bahwa Netflix telah menjadi “sangat populer” di kalangan gamer. Survei Midia menunjukkan bahwa 76 persen gamer konsol dan 69 persen gamer seluler menggunakan Netflix setiap minggu, dibandingkan dengan 57 persen dari semua konsumen.

Dia mengatakan “keterlibatan yang hampir dijamin” ini akan menjadi daya tarik yang kuat bagi pengembang, bersama dengan rekam jejak perusahaan yang kuat dari rekomendasi pengguna berbasis data dan komisioning konten.

“Hiburan Menutupkata Severin. “Apakah Anda seorang video, game, musik, olahraga, atau saran media sosial, Anda pada akhirnya bersaing untuk waktu dan uang hiburan yang sama.”