POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mengapa mahasiswa Gen Z mencari pekerjaan di bidang teknologi dan keuangan?

Mengapa mahasiswa Gen Z mencari pekerjaan di bidang teknologi dan keuangan?

Di Harvard, seorang senior, yang telah menerima beasiswa penuh ke sekolah lain, mengatakan kepada saya bahwa dia merasakan tekanan yang sangat besar untuk menunjukkan kepada orangtuanya bahwa investasi mereka sebesar $400,000 dalam pendidikan Harvard akan memungkinkan dia mendapatkan pekerjaan yang bisa menghasilkan pendapatan. . Juta dolar setiap tahunnya. Setelah lulus, dia akan bergabung dengan perusahaan ekuitas swasta Blackstone, di mana dia yakin dia akan belajar dan mencapai lebih banyak dalam enam tahun dibandingkan dalam tiga puluh tahun di organisasi yang berorientasi pada layanan publik.

Mahasiswa lain, dari Uruguay, yang menghabiskan musim panas keduanya berturut-turut dengan mempraktikkan studi kasus sebagai persiapan wawancara magang di bidang konsultasi manajemen, mengatakan kepada saya bahwa semua orang yang tiba di kampus berharap dapat mengubah dunia. Namun apa yang mereka pelajari di Harvard, katanya, adalah melakukan sesuatu yang bermakna sangatlah sulit. Dia mengatakan kepada saya bahwa orang-orang menyerah pada impian mereka dan memutuskan bahwa mereka lebih baik menghasilkan uang. Orang lain mengatakan kepada saya bahwa di pesta-pesta sering kali mendengar rekan-rekan mengatakan bahwa mereka hanya ingin menjual diri.

“Pastinya ada mentalitas kelompok,” kata Joshua Parker, mahasiswa junior Universitas Harvard berusia 21 tahun dari Oahu. “Jika Anda tidak bekerja di bidang keuangan atau teknologi, Anda mungkin merasa melakukan sesuatu yang salah.”

Sebagai mahasiswa baru, ia berencana mengambil jurusan teknik lingkungan. Sebagai mahasiswa tingkat dua, ia beralih ke bidang ekonomi, bergabung dengan lima dari enam teman sekamarnya. Seorang teman sekamar mengatakan kepada saya bahwa dia berharap bisa menjalankan dana lindung nilai ketika dia berusia 30-an. Sebelumnya, dia menginginkan gaji yang bagus, yang dia tetapkan sebesar $500.000 per tahun.

READ  Ide di balik La Letters. Tech Football untuk Keluarga Bresee

Menurut survei Harvard Crimson terhadap lulusan Harvard, persentase lulusan tahun 2024 yang mengambil bidang keuangan dan konsultasi adalah 34 persen. (Pada tahun 2022 dan 2023, persentase ini melebihi 40%. Survei resmi Harvard Institutional Research menghasilkan persentase yang lebih rendah untuk bidang-bidang ini dibandingkan survei Crimson, karena survei ini mencakup pelajar yang tidak memasuki pasar tenaga kerja.)