POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kampanye 'Saya Bukan Salah Ketik' menantang bias koreksi otomatis, dan mendesak raksasa teknologi untuk menghormati keberagaman nama

Kampanye 'Saya Bukan Salah Ketik' menantang bias koreksi otomatis, dan mendesak raksasa teknologi untuk menghormati keberagaman nama

Berapa kali Anda mengetik nama yang bukan berasal dari Anglo-Saxon dan perangkat teknologi memberi tahu Anda bahwa nama tersebut sebenarnya salah dengan menunjukkan garis berlekuk-lekuk merah di bawahnya? Daftarnya tidak ada habisnya, tetapi beberapa contoh termasuk Deepika menjadi lebih dalam dan Soha menjadi orang rumahan karena koreksi otomatis. Kini, beberapa orang di Inggris yang namanya salah diterjemahkan melalui koreksi otomatis telah meminta perusahaan IT untuk akhirnya mengatasi masalah ini. Sebagai bagian dari kampanye 'Saya Bukan Salah Ketik', orang-orang dengan nama Welsh, Irlandia, dan India termasuk di antara mereka yang meminta perubahan pada sistem operasi komputer dan telepon mereka.

Menurut laporan The Guardian, nama Savane Chandni Gandisha, salah satu peserta, otomatis dikoreksi menjadi “Setan”. “Penting bagi teknologi untuk menjadi lebih inklusif,” kata Gandisha kepada surat kabar harian Inggris.

Pembuat konten keturunan India-Inggris itu juga mengungkapkan kekesalannya karena namanya otomatis diubah menjadi Savan atau model internet yang menolak tanda hubung. “Bahkan di India, nama saya dikoreksi menjadi ‘Sawan’, yang bukan hanya masalah bahasa Inggris. Ini masalah multibahasa,” tambah orang tersebut.

Menurut laporan, kampanye tersebut mengklaim bahwa ketika diperiksa oleh kamus bahasa Inggris Microsoft, empat dari 10 nama bayi yang lahir di Inggris dan Wales pada tahun 2021 ditandai sebagai ‘salah’ atau ‘tidak dapat diterima’.

Kelompok kampanye, yang dibentuk oleh sekelompok individu yang bekerja di sektor kreatif London, menulis surat terbuka kepada perusahaan IT dan mencatat bahwa 2.328 orang bernama Esmae lahir antara tahun 2017 dan 2021, dibandingkan dengan Nigel yang berusia 36 tahun. Meski Nigel tidak berubah, Esmae otomatis terkoreksi menjadi Admar.

READ  Menteri mengatakan Inggris dapat mempercepat hukuman pidana untuk perusahaan teknologi besar

Menurut Gandisha, koreksi otomatis lebih menyukai nama-nama Barat dan kulit putih meskipun mayoritas umum memiliki nama yang lebih beragam.

iklan

Sebuah kelompok nirlaba bernama People Like Us meluncurkan kampanye papan reklame tahun lalu yang menarik perhatian pada bias korektif otomatis yang mendukung asal Inggris dan menghubungkannya dengan kesenjangan gaji rasial.

Salah satu pendukung terbaru inisiatif ini adalah Rashmi Dayal Chand, seorang profesor di Universitas Northeastern di AS, yang namanya terkadang dikoreksi otomatis menjadi Sashimi.

Dayal Chand menemukan bahwa program komputer mengoreksi nama menjadi kata benda bahasa Inggris yang paling dekat — misalnya, mengubah Ayaan menjadi Susan — atau ke istilah yang sama sekali berbeda — misalnya, DeShawn menjadi “dash away” — dalam makalah berjudul Koreksi Otomatis untuk Keputihan. Dalam sebuah wawancara dengan The Guardian, dia mengatakan bahwa koreksi otomatis tidak membantu dan tidak berguna bagi mereka yang memiliki nama seperti miliknya. “Ini tidak membantu dan ya – itu berbahaya.”

Video teratas

Lihat semua

  • Adhyayan Suman buka-bukaan tentang kekasihnya di Bollywood, remake Anubhav, dan rumor seputarnya – EKSKLUSIF

  • Janhvi Kapoor dan Rajkummar Rao tentang kehidupan cinta, Karan Johar, Sridevi | Tuan dan Nyonya Mahi | Eksklusif

  • Natasa Stankovic terlihat bersama temannya di tengah rumor perceraian yang saya tonton

  • Nia Sharma berbicara tentang mode yang berani, iklan Ranveer Singh, dan banyak lagi | Suhajan Shudil | Eksklusif

  • Mosi Alec Baldwin untuk membatalkan tuntutan pidana dalam penembakan 'Rust' yang fatal telah ditolak.

  • Pertama kali diterbitkan: 25 Mei 2024 pukul 16:05 WIB