POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mengapa hanya mamalia yang memiliki taring? Studi menjelaskan asal usulnya yang mengejutkan

Tetapi tidak ada burung, ikan, atau reptil saat ini yang mempraktikkan bagian anatomi yang ekstrem dan berkembang ini. Hanya mamalia yang melakukan ini, meskipun mereka bukan makhluk pertama yang memiliki taring. Sebuah studi baru menemukan bahwa ini adalah sifat kuno yang mendahului dinosaurus.

“Kami mampu menunjukkan bahwa gigi taring pertama milik hewan yang datang sebelum mamalia modern, yang disebut dicynodonts,” Ken Angelcic, kurator Field Museum di Chicago dan penulis studi baru, mengatakan dalam siaran pers. “Mereka adalah hewan yang sangat aneh.”

Mulai dari ukuran tikus hingga ukuran gajah, dysnodonts hidup dari sekitar 270 juta hingga 201 juta tahun yang lalu. Sementara kerabat terdekat yang masih hidup adalah mamalia, mereka tampak lebih reptil, dengan kepala berbentuk kura-kura.

Dicynodont adalah vertebrata yang paling melimpah dan beragam sebelum munculnya dinosaurus, dan mereka semua memiliki taring yang menonjol dari rahang atas mereka.

taring vs gigi

Sebelum melihat dengan tepat bagaimana gigi taring berevolusi, para peneliti harus menentukan dengan tepat apa itu gigi taring dan bagaimana perbedaannya dengan gigi – sesuatu yang telah menjadi misteri.

Ini adalah sisi kiri tengkorak dicynodont Dolichuranus dari Tanzania.  Gading besar ditunjukkan di kiri bawah spesimen.

Mereka memutuskan bahwa gading harus memanjang dari mulut, hanya terdiri dari zat yang disebut dentin dan terus tumbuh sepanjang hidup hewan – bahkan jika rusak. Giginya juga terbuat dari gading. Namun, itu diemail. Ini, bersama dengan bentuknya, membuatnya tahan lama, tetapi begitu gigi dewasa tumbuh, tidak banyak yang bisa dilakukan jika gigi patah. Mereka tidak tumbuh.

“Gigi yang diberi enamel adalah strategi evolusi yang berbeda dari gigi taring yang dilapisi dentin – ini adalah trade-off,” kata Megan Whitney, seorang rekan postdoctoral di Departemen Organik dan Biologi Evolusi Harvard. Dia adalah penulis utama studi tersebut.

Momen ketika kuda peliharaan mengubah jalannya sejarah manusia kini telah terungkap

Para peneliti kemudian menganalisis bagian tipis dari 19 fosil taring dicynodont, yang mewakili 10 spesies berbeda yang ditemukan di Afrika Selatan, Antartika, Zambia, dan Tanzania. Mereka juga menggunakan computed tomography untuk memeriksa bagaimana fosil itu ada ke tengkorak, dan apakah akarnya menunjukkan bukti pertumbuhan yang berkelanjutan. Mereka menemukan bahwa sementara beberapa dicynodont yang diteliti memiliki gigi taring sejati, tanpa enamel, sisanya memiliki gigi besar.

READ  Seorang astrofisikawan mendapatkan solusi matematika baru untuk masalah lama dalam astronomi

Para ilmuwan juga menemukan bahwa tidak ada perkembangan yang ketat dari non-kaninus ke anjing. Anggota keluarga dicynodont yang berbeda telah mengembangkan taring secara independen pada waktu yang berbeda, dan beberapa belum mengembangkan taring yang sebenarnya.

Tim lapangan menemukan fragmen gading yang terisolasi di Zambia pada tahun 2018.

“Saya benar-benar berharap akan ada satu momen dalam sejarah evolusi Dicinodont di mana gigi taring berevolusi karena itulah penjelasan paling sederhana. Namun, kami menemukan evolusi gigi taring yang konvergen kemudian dalam evolusi bidental,” kata Whitney. Evolusi konvergen terjadi ketika sifat-sifat serupa berevolusi secara independen dalam spesies yang berbeda atau periode waktu yang berbeda.

Agar gigi taring dapat berevolusi, mereka menemukan bahwa ligamen fleksibel yang menempelkan gigi ke rahang diperlukan, serta tingkat penggantian gigi yang rendah—seperangkat fitur yang secara unik hadir saat ini pada mamalia modern.

“Semua tangga ini memberi kita pemahaman yang lebih baik tentang gigi taring yang kita lihat pada mamalia hari ini,” kata Angelcic, berbicara tentang penelitian, yang diterbitkan dalam jurnal Proceedings of the Royal Society B Biological Sciences.