POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mengapa China menyelidiki perusahaan teknologi seperti Didi

Hongkong – Regulator China telah memberlakukan pembatasan pada aplikasi Didi Global Inc. , aplikasi terbesar di negara ini, beberapa hari setelah mulai memperdagangkan sahamnya di New York. Pihak berwenang meminta Didi untuk menghentikan pendaftaran baru dan memerintahkan aplikasi untuk dihapus dari toko aplikasi di China sambil menunggu tinjauan keamanan siber. Pemerintah mengatakan sedang bekerja untuk mencegah risiko keamanan dan melindungi kepentingan publik. Didi adalah perusahaan terbaru yang menghadapi pengawasan ketat dalam kampanye melawan beberapa raksasa teknologi terbesar China.

Apa itu Didi?

Didi Global Inc. Bahasa Cina adalah salah satu aplikasi berkuda terbesar di dunia. Tiga perempat dari 493 juta pengguna aktif tahunannya berada di China. Didi yang berbasis di Beijing beroperasi di 14 negara lain termasuk Brasil dan Meksiko.

Bertahun-tahun lalu, Didi dan Uber berkompetisi di China. Pada 2016, setelah perang harga selama dua tahun, Didi membeli operasi Uber di China.

Ini mengumpulkan $ 4,4 miliar dalam penawaran umum perdana pada 30 Juni di New York. Kapitalisasi pasar perusahaan adalah sekitar $74,5 miliar.

iklan

Mengapa Didi dalam masalah?

Pengawas dunia maya China mengatakan pihaknya mencurigai Didi mengumpulkan dan menggunakan data pribadi secara ilegal. Itu tidak menyebutkan pelanggaran tertentu.

Global Times milik negara mengatakan dalam sebuah editorial pada hari Senin bahwa Didi memiliki “informasi perjalanan pribadi paling rinci” dari pengguna dari semua perusahaan teknologi besar. Dia mengatakan perusahaan dapat melakukan analisis data besar tentang kebiasaan dan perilaku pengguna, yang berpotensi menimbulkan risiko bagi individu.

konteks yang lebih luas

Tidak jelas apakah ada alasan lain mengapa pemerintah China mungkin fokus pada Didi. Pejabat telah menyatakan keprihatinan yang berkembang tentang penggunaan data pengguna oleh perusahaan teknologi besar.

READ  Tech Dapat Menyelesaikan Layar Ekspor Langsung: RSPCA | Canberra Times

Administrasi Cyberspace China hari Senin mengumumkan bahwa mereka meluncurkan tinjauan keamanan siber dari platform logistik truk Huochebang dan Yunmanman dan platform rekrutmen online Boss Zhipin. Pendaftaran pengguna baru telah ditangguhkan sambil menunggu tinjauan ini.

iklan

Full Truck Alliance, yang mengoperasikan platform Huochebang dan Yunmanman, dan Kanzhun Ltd. , yang mengoperasikan Boss Zhipin, juga baru-baru ini mencatatkan saham di Amerika Serikat

Undang-undang keamanan data komprehensif yang diberlakukan pada bulan Juni mengharuskan perusahaan dan individu untuk mendapatkan persetujuan dari otoritas terkait untuk mentransfer data apa pun yang disimpan di China ke entitas luar, seperti lembaga penegak hukum. Undang-undang tersebut mulai berlaku pada 1 September.

Pelanggar dapat didenda 2 juta hingga 10 juta yuan (sekitar $310.000-$1,5 juta) dan bisnis mereka dapat ditangguhkan.

Apa yang sebenarnya sedang terjadi?

Para pemimpin Partai Komunis China merasa tidak nyaman dengan meningkatnya pengaruh perusahaan teknologi besar. Masalah utama adalah praktik kepemilikan dan penanganan data pengguna.

Sampai saat ini, perusahaan teknologi telah beroperasi di wilayah abu-abu peraturan, dengan kebebasan relatif untuk membuat model bisnis mereka, mengharuskan pedagang dan penjual untuk menandatangani kontrak eksklusif dengan platform mereka dan mengumpulkan data pengguna untuk lebih memahami pelanggan mereka.

iklan

Setelah China memperkenalkan aplikasi pemantauan kesehatan dan karantina selama epidemi, menjadi jelas bahwa perusahaan teknologi seperti raksasa e-commerce Alibaba dan perusahaan game Tencent mengendalikan sejumlah besar data, kata Shawn Ren, pendiri dan direktur pelaksana China Market Research Group di Shanghai.

“Saya pikir dalam satu setengah tahun terakhir, Anda dapat mulai melihat seberapa besar kekuatan yang dimiliki perusahaan teknologi ini,” kata Ren.

Alibaba Holdings Group baru-baru ini didenda $2,8 miliar karena pelanggaran antimonopoli. Perusahaan teknologi besar lainnya telah didenda atau diselidiki karena dugaan perilaku anti persaingan dan kehilangan laporan keuangan.

READ  Pameran: Teknologi Time Trial Tour de France - Bagian Kedua

“Beberapa tahun yang lalu konsumen China tidak peduli, mereka pikir kenyamanan aplikasi lebih besar daripada manfaat negatifnya,” kata Ren. “Tapi sekarang orang Cina cukup khawatir tentang privasi data, karena Alibaba dan Tencent memiliki banyak data – bahkan lebih banyak data daripada pemerintah.”

iklan

Ryan percaya bahwa kontrol yang lebih ketat terhadap industri teknologi akan membuatnya lebih berkelanjutan, dengan persaingan yang lebih adil yang akan menguntungkan konsumen.

Apa efeknya pada Didi?

Didi mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa menghapus aplikasinya “mungkin berdampak negatif pada pendapatannya di China.”

Itu berjanji untuk memperbaiki masalah apa pun, “melindungi privasi pengguna dan keamanan data, dan terus memberikan layanan yang aman dan nyaman bagi penggunanya.”

Didi mengatakan aplikasi tersebut sudah tidak bisa lagi diunduh di China, meski bagi yang sudah mengunduh dan menginstal aplikasi tersebut bisa menggunakannya.

Harga saham Didi turun 5,3% pada hari Jumat setelah pengumuman tinjauan keamanan siber.

Hak Cipta 2021 Associated Press. Seluruh hak cipta. Materi ini tidak boleh dipublikasikan, disiarkan, ditulis ulang, atau didistribusikan ulang tanpa izin.