POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

CoWIN menjadi global: India membuat teknologi open source, 142 negara menunjukkan minat

India membuat platform digitalnya untuk kampanye vaksinasi Covid19, CoWIN, open source untuk diakses, diadaptasi, dan digunakan oleh semua negara. Ini mungkin pertama kalinya negara mana pun menciptakan platform perangkat lunak yang dikembangkan oleh sektor publiknya yang terbuka untuk dunia.

Berbicara di CoWin Global Conclave pada hari Senin, Perdana Menteri Narendra Modi mengatakan, “Segera, CoWIN akan tersedia untuk semua negara.” Program ini dapat disesuaikan untuk negara mana pun sesuai dengan kebutuhan lokal.

India telah memberikan lebih dari 350 juta dosis vaksin melalui platform ini sejauh ini.

Menyoroti pentingnya teknologi dalam memerangi pandemi, Modi mengatakan India telah menjadikan aplikasi pelacakan dan penelusuran Covid-19 Aarogya Setu sebagai sumber terbuka segera setelah memungkinkan secara teknis. Dia mencatat bahwa dengan hampir 200 juta pengguna, aplikasi Aarogya Setu adalah paket yang tersedia untuk pengembang, dan telah diuji di dunia nyata untuk akselerometer. “Pandemi ini telah membuat banyak orang menyadari kebenaran mendasar dari filosofi ini… Itu sebabnya CoWin dibuat menjadi open source.”

Pertemuan tersebut dihadiri oleh perwakilan dari 142 negara termasuk Afghanistan, Bangladesh, Bhutan, Maladewa, Guyana, Antigua dan Barbuda, Saint Kitts dan Nevis, Zambia dan lainnya. Negara-negara ini tertarik untuk mengadopsi CoWin untuk mendigitalkan kampanye vaksinasi Covid19 mereka.

Baca juga: Covid LIVE: Maskapai Domestik Boleh Beroperasi 65% Kapasitas Penumpang

Menteri Kesehatan Union Harsh Vardhan berkata, “Menurut pendapat saya, Co-WIN adalah permata mahkota inisiatif digital kami di India. Platform ini akan tercatat dalam sejarah untuk memfasilitasi vaksinasi yang mudah bagi sebagian besar populasi dunia, sementara di pada saat yang sama memastikan transparansi penuh.”

Menurut Direktur NHS RS Sharma, CoWIN adalah salah satu platform teknologi dengan pertumbuhan tercepat di dunia. Sharma ditunjuk untuk memimpin CoWIN awal tahun ini.

READ  Armada Twitter RIP - Pembayaran Snapchat - Terowongan Tesla

CoWin adalah perpanjangan dari jaringan informasi vaksin elektronik eVIN yang digunakan untuk mengumpulkan data waktu nyata tentang program vaksinasi. CoWIN adalah solusi TI berbasis cloud untuk perencanaan, penerapan, pemantauan, dan evaluasi vaksinasi Covid19 di India. Platform ini tidak hanya melacak vaksinasi secara real time tetapi juga melacak pemborosan dosis.

“Mengingat betapa berharganya setiap dosis vaksin, pemerintah juga peduli untuk memastikan setiap dosis dilacak dan pemborosan diminimalkan. Semua ini tidak mungkin tanpa pendekatan digital yang komprehensif.” Perdana Menteri mengatakan bahwa orang tidak perlu membawa kertas rapuh untuk membuktikan apa pun.

Sharma mengatakan CoWIN mendaftarkan lebih dari 200 juta pendaftaran dalam empat bulan, dan 300 juta pendaftaran hanya dalam lima bulan.

“Perjalanan dimulai dengan penyediaan identifikasi yang dapat diverifikasi secara digital kepada semua orang India melalui Aadhaar,” kata Sharma, yang sebelumnya adalah Direktur Misi dari Unique Identification Authority of India (UIDAI).

Di bawah Inisiatif India Digital, negara ini berfokus pada peningkatan penetrasi teknologi. Salah satu inisiatif tersebut adalah Unified Payments Interface (UPI), yang diluncurkan pada 2016. Sistem pembayaran yang dapat dioperasikan telah mencatat lebih dari 2,7 miliar transaksi digital bulanan senilai lebih dari $67 miliar. Setiap bulan, ini mewakili lebih banyak transaksi daripada gabungan kartu debit dan kartu kredit di terminal POS. Nandan Nilekani, insinyur Aadhaar dan non-CEO Infosys, mengatakan awal tahun ini di acara RedSeer bahwa NPCI meluncurkan UPI open source sepenuhnya ke pasar internasional.

Dengan membuat platform Co-WIN tersedia untuk dunia, India juga mengambil posisi unik bagi dunia, menurut para ahli. Pramod Varma, kepala arsitek di Aadhaar and India Stack, mengatakan, “Dengan CoWIN, India telah menciptakan model unik yang membahas keragaman, dapat dioperasikan, dan dengan demikian merupakan ekosistem ramah yang memungkinkan inovasi.”

READ  Direktorat Teknis Departemen Keamanan Dalam Negeri menetapkan tujuan untuk memandu penggunaan AI yang sadar risiko

Pembaca yang terhormat,

Business Standard selalu berusaha untuk memberikan informasi dan komentar terbaru tentang perkembangan yang penting bagi Anda dan yang memiliki implikasi politik dan ekonomi yang lebih luas bagi negara dan dunia. Dorongan dan umpan balik Anda yang berkelanjutan tentang bagaimana kami dapat meningkatkan penawaran kami telah membuat tekad dan komitmen kami terhadap cita-cita ini semakin kuat. Bahkan selama masa-masa sulit yang disebabkan oleh Covid-19 ini, kami melanjutkan komitmen kami untuk terus memberi Anda berita tepercaya, pendapat yang berwibawa, dan komentar berwawasan tentang isu-isu topikal yang relevan.
Namun, kami memiliki permintaan.

Saat kami melawan dampak ekonomi dari pandemi, kami membutuhkan lebih banyak dukungan Anda, sehingga kami dapat terus menghadirkan lebih banyak konten berkualitas untuk Anda. Formulir berlangganan kami telah melihat tanggapan yang menggembirakan dari banyak dari Anda, yang telah berlangganan konten kami secara online. Berlangganan lebih lanjut ke konten online kami hanya dapat membantu kami mencapai tujuan kami untuk menyediakan konten yang lebih baik dan lebih relevan bagi Anda. Kami percaya pada jurnalisme yang bebas, adil, dan kredibel. Dukungan Anda dengan lebih banyak langganan dapat membantu kami mempraktikkan jurnalisme yang menjadi komitmen kami.

Mendukung pers berkualitas dan Berlangganan Standar Bisnis.

editor digital