POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mendengarkan Klasik untuk Rumah: Kumpulan Karya John Adams | musik klasik

Stravinsky setia kepada Columbia, Britten kepada Decca, Stockhausen kepada Deutsche Gramophone. Hubungan komposer dengan label rekaman lebih dari sekadar masalah bisnis: mereka adalah arsip yang tak ternilai bagi generasi mendatang. Komposer Amerika John Adams (lahir 1947) menandatangani secara eksklusif dengan Nonesuch pada tahun 1985, di awal karirnya. Perusahaan sekarang telah merilis koleksi 40-disc dari semua karyanya yang direkam selama empat dekade (termasuk lima rekaman dari label lain, seperti Yoga Wang memainkan piano concerto, Haruskah Iblis memiliki semua lagu yang bagus?dengan Gustavo Dudamel dan L.A. Philharmonic di Deutsche Grammophon).

Koleksi Karya John Adams (Nonesuch) adalah dokumen audio kelas berat untuk asosiasi dekat, sementara meninggalkan ruang di dalam kotak untuk rekaman masa depan dari komposer yang masih produktif. (Anda akan ingin menambahkan opera barunya Anthony dan Cleopatra Kemudian Penayangan perdana dunia di San Francisco pada bulan September.) Banyak dari disk ini sudah ada di koleksi penggemarnya, terutama operanya Nixon di CinaDan Kematian Klinghofer Dan Dokter Atomatau klasik seperti Musik Grand PianolaDan Cincin pengocok Dan Harmonylehr.

Dalam pamflet tersebut, komposer Niko Mohley menulis catatan yang blak-blakan: “Sangat tepat untuk mengatakan bahwa musik John telah ‘banyak berubah’ selama karirnya… sering pindah rumah, Dan dengan cara non-linier yang memuaskan… John berpindah dari satu tempat ke tempat lain karena kebutuhan artistik, dengan senang hati menyingkirkan ornamen di satu tempat, mengetahui bahwa dia bisa mendapatkannya kembali.”

Bonus artikel dan tulisan baru – dari komposer Timo Andres serta Muhly, soprano Julia Bullock dan Presiden Emeritus dari Nonesuch, Bob Hurwitz, yang bertanggung jawab untuk menjalin hubungan – serta karya-karya kurang umum yang mungkin Anda abaikan, menjadikan koleksi ini sangat berharga investasi.

READ  Stranger Things Sneaky Rick dan Morty Easter Egg masuk ke Musim 4
Ksenia Nikolaeva (Suzuki), Liana Harutunyan (Seo Seo-san), dan Freddy de Tommaso (Pinkerton) di Madama Butterfly.
Ksenia Nikolaeva (Suzuki), Liana Harutunyan (Seo Seo-san) dan Freddy de Tommaso (Pinkerton) di Madama Butterfly di Royal Opera. Fotografi: Yasuko Kageyama

Puccini Nyonya Kupu-KupuDisiarkan dari Royal Opera House, Covent Garden, yang dibintangi oleh penyanyi sopran Liana Harutunian dan penyanyi tenor Freddy de Tommaso, yang dipimpin oleh Dan Ettinger, sama meresahkan dan emosionalnya seperti saat pertama kali dipentaskan pada tahun 1904. Selanjutnya Sabtu, Radio 3, 18:30 / Suara BBC.