POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mendanai transportasi umum untuk menciptakan lapangan kerja dan mengurangi kemacetan di kota



Menurut Asian Development Bank (ADB), ini adalah investasi yang kuat dalam menciptakan lapangan kerja transportasi umum dan mengurangi kemacetan di kota-kota.

Dalam Blog Pembangunan Asia, James Leather, ketua Grup Transportasi ADB, mengatakan investasi dalam pembangunan transportasi umum seperti kereta api dapat merangsang kegiatan ekonomi dan menciptakan lapangan kerja.

Mengutip hasil studi American Public Transportation Association 2020, Leather mengatakan berinvestasi dalam proyek transportasi dapat menciptakan 49.700 pekerjaan dengan investasi $1 miliar. Ini juga menghasilkan pengembalian ekonomi 5-ke-1.

“Transportasi perkotaan tidak hanya mendukung kegiatan ekonomi, tetapi juga merupakan sumber utama pekerjaan di banyak kota di Asia. Kegiatan ekonomi mengelompok di sekitar daerah dengan akses yang baik,” kata Leather. “Lebih banyak pekerjaan berarti lebih banyak pajak dan lebih banyak gerakan sosial bagi orang-orang urban baru.”

Dalam studi lain oleh perusahaan jasa profesional Deloitte, Leather menjelaskan bahwa cara terbaik bagi pemerintah untuk berinvestasi dalam transportasi umum adalah dengan mendorong pertumbuhan ekonomi.

Menurut laporan Infrastruktur Asia Deloitte, peringkat Filipina di negara-negara Asia Tenggara lebih rendah daripada Laos dan Kamboja dalam hal kualitas infrastruktur secara keseluruhan.

Infrastruktur berkualitas

Laporan tersebut meneliti hubungan antara pembangunan manusia dan infrastruktur berkualitas dan produk domestik bruto (PDB) per kapita dan infrastruktur berkualitas.

Di Asia Tenggara, hubungan antara kualitas infrastruktur dan hasil ekonomi dan pembangunan “sama kuatnya,” kata Deloitte.

“Pertama, pembangunan infrastruktur memiliki efek multiplikasi yang kuat dalam hal peningkatan kegiatan ekonomi dan penciptaan lapangan kerja, yang berarti bahwa dampak akhir yang ditimbulkannya terhadap output ekonomi lebih besar daripada input biaya awal,” kata Leather.

Kedua, investasi infrastruktur sangat penting untuk membangun warisan positif pertumbuhan ekonomi yang sangat fleksibel, berkelanjutan, dan produktif, tambahnya.

Leather mencatat bahwa upaya sedang dilakukan di wilayah tersebut seperti pendekatan berkelanjutan di kota-kota besar seperti Manila, Bangkok dan Jakarta untuk fokus pada transportasi umum.

Dia mencatat bahwa Metro Manila dapat digunakan sebagai contoh bagaimana berinvestasi dengan lebih baik dalam transportasi umum di daerah perkotaan. Megacity berinvestasi di beberapa jalur metro dan meningkatkan layanan bus dan jalur sepedanya.

Leather mengatakan pemerintah juga berinvestasi dalam lima kilometer yang menghubungkan berbagai pusat transportasi, dengan dukungan ADB, di trotoar yang ditinggikan.

“Dibutuhkan pendekatan komprehensif yang menggabungkan investasi kebijakan dan infrastruktur,” kata Leather.

pertumbuhan GDP

Sebelumnya, seorang ekonom di Fakultas Ekonomi Universitas Filipina (UPSE) mengatakan bahwa untuk mendapatkan kembali apa yang telah hilang dari ekonomi selama epidemi, perlu untuk mencatat pertumbuhan PDB 7 persen hingga 8 persen per tahun selama enam tahun ke depan. bertahun-tahun.

Dalam presentasi di webinar pada hari Senin, Associate Professor UPSE Renato E. Recite Jr. mengatakan jika tingkat pertumbuhan ini lebih tinggi atau lebih tinggi setiap tahun, itu bisa membiayai kekurangan di masa depan.

Reside mengatakan lebih banyak pertumbuhan diperlukan karena pemerintahan berikutnya harus mengalokasikan 2 hingga 3 persen dari PDB setiap tahun selama enam tahun ke depan sebagai insentif keuangan untuk mendapatkan kembali pekerjaan yang hilang selama epidemi.

Pemerintahan berikutnya akan menghadapi risiko utama bagi Filipina, termasuk pertumbuhan PDB yang rendah; Risiko keuangan yang ditimbulkan oleh suku bunga yang merugikan, nilai tukar atau guncangan di luar neraca; Dan risiko eksternal seperti suku bunga asing dan resesi di luar negeri.

Namun, risiko terbesar bagi Filipina adalah pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan, tidak konsisten, dan lambat. Untuk mengatasi ini, ekonomi negara perlu tumbuh dengan mantap, katanya.

Sementara negara masih dapat meminjam untuk membiayai “biaya produksi”, Reside menyebutkan perlunya memantau suku bunga yang selanjutnya dapat meningkatkan biaya pinjaman untuk Filipina.



READ  Kapasitas rumah sakit akan meningkat dengan meningkatnya kasus Pemerintah-19