POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mempromosikan wisata olahraga sebagai penggerak perekonomian di Indonesia

Mempromosikan wisata olahraga sebagai penggerak perekonomian di Indonesia

Jakarta (ANTARA) – Karena potensinya yang sangat besar, seperti peningkatan pendapatan devisa dan penciptaan lapangan kerja, sektor pariwisata berperan penting sebagai salah satu penggerak perekonomian negara.

Kegiatan pariwisata menciptakan permintaan, sehingga menimbulkan konsumsi dan investasi, yang pada gilirannya mendorong produksi berbagai barang dan jasa.

Salah satu jenis wisata adalah wisata olahraga yang mendapatkan popularitas besar di Indonesia.

Indonesia dengan fasilitas olahraga, potensi alam, dan daya tarik wisata yang memadai berpotensi menjadikan wisata olahraga sebagai salah satu penggerak perekonomiannya.

Sektor wisata olahraga dikelola melalui tiga pilar utama: pemerintah, swasta, dan masyarakat. Masyarakat di daerah tujuan wisata memiliki sumber daya pariwisata, termasuk aspek budaya.

Komunitas tersebut mencakup tokoh masyarakat, intelektual, lembaga swadaya masyarakat, dan media.

Di sisi swasta, terdapat asosiasi usaha pariwisata dan pelaku usaha. Pada saat yang sama, pemerintah, di tingkat pusat dan daerah, menetapkan kebijakan dan peraturan infrastruktur.

Kegiatan wisata olah raga di destinasi wisata dapat berhasil jika seluruh pemangku kepentingan bekerja sama dan saling mendukung.

Para pemangku kepentingan dapat bersama-sama merencanakan pengembangan, menyelenggarakan acara, melakukan pemeliharaan dan mengawasi berbagai sektor yang mendukung kegiatan wisata olahraga.

Wisata olah raga keras dan wisata olah raga lunak

Menurut Kementerian Pemuda dan Olah Raga, hard sporttourism mengacu pada event sport tour resmi yang diadakan dalam skala internasional.

Pada jenis wisata olahraga ini, beberapa event telah digelar di Indonesia, antara lain Kejuaraan Sepeda Motor Mandalika 2022 dan Piala Dunia Bola Basket FIBA ​​​​2023. Indonesia juga akan menjadi tuan rumah Piala Dunia U-17 pada 10 November hingga 2 Desember 2023. Menparekraf Sandiaga Uno mengatakan, Kejuaraan MotoGP Mandalika 2022 menyumbang dana sebesar 4,5 triliun rupiah (sekitar 292,8 juta dollar AS).

READ  Explainer-Indonesia, episentrum wabah COVID-19 di Asia, sedang mempertimbangkan relaksasi

Ajang MotoGP yang digelar di Lombok, Nusa Tenggara Barat, menyumbang peningkatan bisnis di bidang akomodasi dan makan minum sebesar 22,29 persen. Sementara bisnis transportasi mengalami pertumbuhan sebesar 15,36 persen akibat peristiwa ini.

Jumlah pelaku pariwisata dan ekonomi kreatif juga meningkat sebesar 41 persen. Peristiwa ini juga menyebabkan peningkatan signifikan jumlah wisatawan yang berkunjung ke Nusa Tenggara Barat.

Sedangkan untuk Piala Dunia U-17 mendatang, ekonom Institute for Economic and Financial Development (Indef) Neelul Huda menyatakan perputaran dana dari ajang ini bisa mencapai Rp 1,02 triliun (66,40 juta dollar AS).

Selain pendapatan yang dihasilkan dari penjualan tiket, dampak ekonomi tidak langsung seperti akomodasi, makanan dan minuman, UKM, transportasi dan penyiaran juga mendapat manfaat dari acara wisata olahraga.

Wisata olah raga lunak mengacu pada aktivitas atau tren olahraga gaya hidup yang dapat diikuti oleh semua orang, termasuk atlet non-profesional, secara terbuka atau terbuka, seperti lari, bersepeda, atau selancar.

Aspek alam, infrastruktur, dan budaya menjadi faktor kunci dalam soft sporttourism.

Salah satu bentuk soft sport tour adalah Borobudur Marathon yang pada tahun 2022 diikuti sebanyak 4.600 peserta.

Selain berlari, Borobudur Marathon mengajak para pelari untuk menjelajah, menikmati pemandangan menakjubkan, dan mencicipi makanan khas setempat. Selain itu, sebelum dan sesudah maraton, peserta dapat berwisata ke Candi Borobudur, Jawa Tengah, atau mengunjungi museum dan galeri seni di sekitar candi.

Pada peristiwa tersebut, tingkat okupansi hotel di wilayah tersebut mencapai 80 persen, lebih tinggi dibandingkan rata-rata pada hari biasa. Apalagi ajang Borobudur Marathon telah menjadi motor penggerak pariwisata khususnya bagi para pelaku UMKM.

Mungkin

Pada tahun 2021, Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif memperkirakan nilai wisata olahraga di Indonesia akan tumbuh menjadi 18,79 triliun rupiah (sekitar 1,22 miliar dolar AS) pada tahun 2024.

READ  Menteri minta Maluku Tengah tingkatkan pemanfaatan panas bumi

Besarnya potensi ekonomi wisata olahraga mendorong Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif memasukkan kegiatan olahraga ke dalam Kalender Acara Luar Biasa (CoE) Indonesia. Konsep wisata olahraga juga telah diserap secara formal dalam Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2022 tentang Olahraga.

Kesuksesan event wisata olahraga di Indonesia antara lain karena komitmen pemerintah dalam mempersiapkan infrastruktur seperti stadion olahraga, program pariwisata dan budaya, serta membangun ekosistem ekonomi yang terintegrasi dengan dunia olahraga.

Namun, pemerintah masih menghadapi banyak tantangan, termasuk polusi udara.

Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Sandiaga Uno menilai polusi udara dapat mengancam potensi wisata olahraga.

Ono mencontohkan dampak polusi udara pada event maraton internasional di Jakarta, Bogor, Depok, Tangerang, dan Bekasi (Jabodetabek).

“Banyak calon peserta olahraga wisata ini yang memikirkan hal ini. Oleh karena itu, jika tidak ditangani dengan baik akan berdampak buruk terhadap reputasi dan penyelenggaraan acara serupa,” ujarnya.

Berdasarkan data, wisata olah raga di Indonesia mempunyai dampak ekonomi yang cukup besar bagi masyarakat. Oleh karena itu, penting untuk melibatkan masyarakat lokal dalam pengembangan wisata olahraga untuk memberdayakan mereka.

Pemerintah hendaknya terus berupaya meningkatkan kualitas sumber daya manusia di destinasi wisata olahraga, misalnya dengan melatih masyarakat lokal tentang cara mempersiapkan acara wisata olahraga dan menyambut wisatawan.

Kesiapan yang baik dan sambutan hangat dari masyarakat lokal dapat memberikan kesan yang baik kepada wisatawan dan menarik mereka untuk kembali lagi di kemudian hari, meski tanpa adanya acara wisata olahraga.

Berita terkait: Menteri bertujuan mengembangkan olahraga berkuda untuk mendorong wisata olahraga
Berita Terkait: Seri WCCN Grand Tour dapat mendukung wisata olahraga: Menteri

Diterjemahkan oleh: Fawzan, Rakaa Adji
Redaktur: Anton Santoso
Hak Cipta © Antara 2023

READ  Indonesia berencana menggenjot penjualan mobil listrik tahun depan