POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Memenangkan gelar IndyCar adalah cara tercepat O’Ward ke F1

O’Ward menikmati rasa pertama mesin F1 pada akhir tahun lalu di Abu Dhabi ketika ia mengambil bagian dalam tes pembalap muda sebagai hadiah untuk mencetak kemenangan perdananya IndyCar untuk Arrow McLaren pasukan SP.

Pembalap Meksiko menyelesaikan tahun ketiga di klasemen IndyCar dan bersaing untuk kejuaraan sampai balapan terakhir, meraih kemenangan di Texas dan Detroit.

Setelah tesnya di McLaren MCL35M di Abu Dhabi, O’Ward mengatakan dia berpikir ada jendela dua tahun untuk membuat peralihan F1, dan bahwa dia akan melakukan “semua yang saya bisa mewujudkannya”.

CEO McLaren Racing Brown telah lama menekankan pentingnya O’Ward tetap fokus pada tugasnya di IndyCar, dan merasa bahwa memenangkan kejuaraan akan menjadi cara termudah baginya untuk mengklaim kursi F1 di masa depan.

“Itulah yang saya katakan kepadanya, cara tercepat ke F1 adalah pergi dan melakukan apa yang dilakukan Juan Pablo Montoya atau Alex Zanardi atau Jacques Villeneuve atau Michael Andretti melakukannya: menang di IndyCar,” kata Brown.

“Itu akan menjadi kesempatan terbaik Anda untuk masuk ke F1. Dia luar biasa berbakat. Dia kepribadian yang hebat. Saya pikir dia punya apa yang diperlukan dari sudut pandang bakat mentah untuk menjadi pembalap Formula 1.

Patricio O’Ward, McLaren MCL35M

Foto oleh: Mark Sutton / Gambar Motorsport

“Jelas Formula 1 adalah disiplin yang jauh lebih berbeda, jadi dia harus banyak belajar, dengan semua tombol misalnya. Tapi yang pasti dia akan melakukannya. [learn].

“Dia harus tetap sangat fokus pada IndyCar. Ini akan menjadi rute terbaiknya ke F1. saya pikir dia [two-year] garis waktu hampir tepat. ”

Perbandingan dengan Montoya adalah perbandingan yang sebelumnya diberikan Brown pada O’Ward.

READ  Ferrari mengukuhkan Lewis Hamilton sebagai pembalap F1 musim 2025

Kedua pembalap tersebut akan menjadi rekan satu tim untuk McLaren di Indianapolis 500 tahun ini ketika Montoya kembali ke tim di mobil ketiga untuk balapan.

O’Ward mencetak kemenangan karir besar lainnya akhir pekan lalu dengan memenangkan kelas LMP2 di Daytona 24 Hours dengan DragonSpeed ​​bersama Colton Herta, Devlin DeFrancesco dan Eric Lux.

Tapi dia melampiaskan kekesalannya awal bulan ini atas “konyol” persyaratan sistem poin superlisensi FIA, yang hanya memberi penghargaan kepada juara IndyCar dengan 40 poin yang diperlukan untuk balapan di F1.