POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Membeli Vaksin COVID-19: Tender global bukanlah solusi, kata para ahli

Dengan banyak produsen vaksin yang ingin berurusan langsung dengan pusat tersebut, penawaran vaksin global oleh negara mungkin bukan solusi langsung untuk membeli vaksin, menurut V. Ravi, ahli virus dan nodal untuk konfirmasi genetik SARS-CoV-2 di Karnataka.

Kata Dr. Ravi Orang hindu Produsen Pfizer telah dengan jelas menyatakan bahwa mereka hanya akan berurusan dengan Pemerintah Serikat. Selain itu, pabrikan Sputnik, yang telah memperkenalkan produk pertama yang tersedia di India, juga berhubungan dengan pusat tersebut. Dr. Ravi, yang juga merupakan anggota Dewan Penasihat Vaksin Internasional Sputnik, mengatakan, “Vaksin ini akan diberikan dari Rusia hingga Juli, di mana produksi lokal akan dimulai di India.”

“Mengingat tingginya permintaan vaksin secara global, jadwal pasokan menjadi masalah penting saat bernegosiasi dengan vendor. Selain itu, penting di antara para penawar untuk memastikan bahwa mereka adalah dealer bersertifikat. Membeli vaksin melalui tender global mungkin tidak sesederhana itu,” ujarnya. kata.

Dia mengatakan bahwa jika tender global yang dikeluarkan oleh pemerintah negara bagian tidak berhasil, pusat mungkin harus turun tangan dan bertanggung jawab atas pengadaan untuk negara bagian. Dr. Ravi juga mengatakan akan lebih baik jika pusat tersebut mengumpulkan persyaratan untuk semua negara bagian dan menempatkan satu tender besar. “Sekarang pemasok juga akan memainkan satu negara melawan negara lain. Mereka dapat mengutip tarif yang berbeda untuk negara yang berbeda,” katanya.

Karnataka, yang sejauh ini telah memvaksinasi lebih dari satu crore per orang, adalah salah satu dari sedikit negara bagian yang telah mempromosikan vaksinasi secara besar-besaran. Sekitar 30% populasi menerima satu atau beberapa vaksin di sini, yang berada di atas rata-rata nasional (hanya 20 crores dari 100 crores populasi yang divaksinasi di seluruh negeri). Meskipun vaksinasi perlu ditingkatkan lebih lanjut, ketersediaannya merupakan masalah utama.

READ  Laporan: Pembukaan lahan pertanian secara ilegal menyebabkan deforestasi tropis