POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Membela 'Suara Pasifik' dalam geopolitik dan krisis iklim – terus menekan dekolonisasi, kata Robbie Luwansolwara

Membela 'Suara Pasifik' dalam geopolitik dan krisis iklim – terus menekan dekolonisasi, kata Robbie Luwansolwara

Ditulis oleh Monica Singh di Suva

Order of Merit Selandia Baru (MNZM) Pemenang penghargaan Profesor David Robie meminta para jurnalis muda untuk memandang jurnalisme sebagai sebuah panggilan dan bukan sekedar pekerjaan.

Dr Robbie, yang juga seorang editor Laporan Asia Pasifik Dan Wakil Presiden Otoritas Jaringan Media Asia Pasifikdisebutkan dalam Daftar Penghargaan di Hari Ulang Tahun Raja Untuk “Layanan Pendidikan Jurnalisme dan Media di Kawasan Asia-Pasifik.”

Ia dilantik Senin pekan lalu dan upacara pelantikannya akan digelar akhir tahun ini.

Konferensi Media Pasifik 4-6 Juli 2024

Kata Kepala Departemen Jurnalisme di Universitas Pasifik Selatan, Profesor Shailendra Singh Berita Wansulwara“Pekerjaan David dalam penelitian dan pengembangan media, serta dedikasinya terhadap kebebasan media, membuktikan hal tersebut.

“Saya adalah salah satu dari banyak jurnalis dan peneliti Pasifik yang telah saya bimbing dan inspirasi selama beberapa dekade.”

Dr. Singh mengatakan bahwa pengakuan ini memang layak diterima.

Dr Robbie adalah Kepala Departemen Jurnalisme di Universitas Pasifik Selatan dari tahun 1998 hingga 2002 sebelum mengundurkan diri untuk bergabung dengan Universitas Teknologi Auckland dan menjadi Profesor Madya di Fakultas Ilmu Komunikasi pada tahun 2005 dan Profesor Penuh pada tahun 2011.

Tutup tautan dengan USP
Sejak pengunduran dirinya dari Universitas Pasifik, ia menjalin hubungan dekat dengan pers USP. Dia adalah tamu utama di Penghargaan Jurnalisme USP ke-18 pada tahun 2018.

Dr David Robie adalah pensiunan Profesor Jurnalisme dan Ilmu Komunikasi di AUT dan pendiri Pacific Media Center
Dr David Robie adalah pensiunan Profesor Jurnalisme dan Ilmu Komunikasi di AUT dan pendiri Pacific Media Centre. Foto: Alison Young/APMN

Ia juga memuji program jurnalisme Universitas Pasifik Selatan dan mengatakan bahwa program tersebut merupakan “satu langkah lebih maju” dibandingkan dengan program jurnalisme di Universitas Papua Nugini, di mana ia menjadi kepala departemen jurnalisme dari tahun 1993 hingga 1997.

Dr Ruby juga ikut mengedit tiga edisi Tinjauan Jurnalisme Pasifik (BGR) Jurnal penelitian dengan Dr. Singh.

Dia adalah pembicara utama di Konferensi Media Internasional Pasifik 2024 Diselenggarakan oleh Fakultas Seni Pasifik, Komunikasi dan Pendidikan (Jurnalisme) Universitas Pasifik Selatan, bekerja sama dengan Pacific Island News Association (PINA) dan Asia Pacific Media Network (APMN).

READ  Kapal yang menavigasi saluran pengiriman biji-bijian Ukraina harus dilindungi dengan zona penyangga 10 mil laut

Konferensi ini akan diadakan dari tanggal 4 hingga 6 Juli di Holiday Inn, Suva. tahun ini BGR Ini akan merayakan hari jadinya yang ke-30 di konferensi tersebut.

Editor akan mengundang makalah konferensi terbaik pilihan untuk dipertimbangkan untuk diterbitkan dalam jurnal edisi khusus BGR Atau publikasi yang menyertainya Media Pasifik.

Profesor David Ruby dan Associate Professor dan Kepala Departemen Jurnalisme USP Shailendra Singh di Penghargaan Jurnalisme USP ke-18. Foto: Wonsulwara/File

Memperhatikan kehormatannya atas kontribusinya pada pekerjaan jurnalistik, Dr Robbie mengatakan kepada RNZ Pacific Dia sangat terkejut dan bahagia, namun di saat yang sama dia merasa sangat rendah hati dengan itu semua.

'Dukungan yang luar biasa'
“Namun, saya merasa tidak sendirian, karena saya berhutang banyak kepada istri saya Dale, yang berprofesi sebagai pendidik dan desainer, serta aktivis komunitas, namun telah memberikan dukungan luar biasa kepada saya dan pers selama bertahun-tahun dan telah membuatku melewati masa-masa sulit.

“Ada banyak sekali orang yang telah berkontribusi selama bertahun-tahun, jadi ini merupakan penghargaan bagi kita semua, terutama mereka semua yang telah bekerja keras selama 13 tahun di Pacific Media Center ketika dibangun. menyenangkan dan aku merasa sangat bangga.”

Mengingat pengalamannya selama 50 tahun di bidang jurnalisme, Dr. Robey yakin tingkat rasa hormat terhadap media arus utama telah menurun.

“Situasi ini sebagian disebabkan oleh tindakan berbahaya yang dilakukan oleh para penyebar dan manipulator misinformasi, namun sebagian dari kesalahan kami di media adalah membiarkan batas antara berita berdasarkan fakta dan opini/komentar menjadi begitu terkompromikan, terutama di televisi,” katanya. Berita Wansulwara.

Dia mengatakan pengakuan tersebut membantu memberikan tingkat “kekuatan” lain di saat kepercayaan publik terhadap jurnalisme telah menurun secara signifikan, terutama sejak pandemi Covid-19 dan munculnya “kotoran misinformasi global”.

Robbie mengatakan para jurnalis sedang memperjuangkan relevansi media masa kini.

“The Fourth Estate, seperti yang kita ketahui pada tahun 1960an, telah terkikis dalam beberapa dekade terakhir. Saat ini, hal ini menjadi semakin kompleks dengan tantangan yang terus berlanjut dari raksasa media sosial, disinformasi, dan ujaran kebencian yang didorong oleh algoritma.

READ  Xi vs Trudeau: Bagaimana China Menulis Ulang Sejarah dengan Kolonial Barat

Dia mendesak para jurnalis untuk percaya pada pentingnya jurnalisme dalam masyarakat dan masyarakat mereka.

“Percaya pada kebenaran untuk mendapatkan kekuatan.”
“Percaya pada kontribusi yang dapat kita berikan terhadap pemahaman dan kemajuan. Percaya pada kebenaran terhadap kekuasaan. Berani dan bertekad serta selamatkan dunia dengan fakta, kasih sayang, dan rasionalitas.”

Terlepas dari tantangan yang ada, ia yakin bahwa jurnalisme saat ini tidak kalah pentingnya, dan mungkin lebih penting, dibandingkan di masa lalu.

“Penting bagi masyarakat kita untuk mengetahui bahwa mereka memiliki informasi yang akurat dan dapat dipercaya. Jurnalisme yang baik dan jurnalisme investigatif adalah benteng demokrasi yang efektif melawan kekacauan disinformasi digital.

“Perjuangan eksistensial kami adalah melestarikan Te Moana-nui-a-Kiwa – melindungi warisan Pasifik untuk kita semua.”

Dr Ruby memulai karirnya dengan Kedaulatan Pada tahun 1965, setelah bekerja sebagai reporter paruh waktu sebagai mahasiswa magang kehutanan dan mahasiswa sarjana sains di Dinas Kehutanan Selandia Baru, ia bekerja sebagai jurnalis internasional dan koresponden untuk lembaga-lembaga dari Johannesburg hingga Paris.

Selain memenangkan banyak penghargaan jurnalistik, ia menerima Penghargaan Perdamaian Media pada tahun 1985 atas liputannya atas berbagai peristiwa. Prajurit Pelangi Pengeboman. Dia sedang dalam perjalanan 11 minggu dengan kapal yang dibom dan menulis buku Mata api Tentang uji coba nuklir Prancis dan Amerika.

dia juga Dia melakukan perjalanan darat melalui Afrika dan Sahara selama setahun Pada tahun 1970-an ketika dia menjadi jurnalis lepas.

Pada tahun 2015, ia menerima penghargaan Penghargaan Komunikasi Asia AMIC Di Dubai, Uni Emirat Arab.

Profesor David Robie (kedua dari kanan) dan Ketua Departemen Jurnalisme USP Profesor Shailendra Singh (kiri)
Profesor David Robie (kedua dari kanan) dan Ketua Departemen Jurnalisme USP Profesor Shailendra Singh (kiri) bersama para pemenang USP Journalism Awards ke-18 tahun 2018. Foto: Wansulwara/File

Geopolitik, krisis iklim dan dekolonisasi
Dr Robbie menyebut geopolitik dan krisis iklim sebagai dua masalah terbesar yang dihadapi kawasan Pasifik, dan krisis iklim sebagian besar diajukan oleh para pemain global, khususnya AS, Australia, dan Tiongkok.

READ  Presiden Widodo berangkat ke India untuk menghadiri KTT G20

Ia mengatakan penting bagi kawasan Pasifik untuk menentukan jalannya sendiri dan tidak menjadi pion atau sandera persaingan geopolitik ini, dan menambahkan bahwa sangat penting bagi media berita untuk menjaga independensi dan menjaga jarak kritis.

“Permasalahan terkini, krisis iklim, adalah salah satu permasalahan yang dihadapi oleh Samudera Pasifik karena letak geografisnya yang unik, letaknya yang terpencil dan pola cuacanya. Sangat penting bagi kita untuk bertindak sebagai salah satu 'suara lautan' untuk menjaga agar dunia tetap berada pada jalur yang benar dalam menghadapi krisis ini solusi yang dibutuhkan dunia. Para pendukung bahan bakar fosil sudah ketinggalan zaman dan menempatkan kita semua dalam bahaya.”

“Jurnalis benar-benar perlu mengambil tindakan dan mencari solusi iklim.”

Dr Robbie juga berbagi pandangannya tentang Kerusuhan baru-baru ini terjadi di Kaledonia Baru.

“Selain banyaknya permasalahan ekonomi yang dihadapi negara-negara kecil dan terpencil di Pasifik, terdapat juga permasalahan dekolonisasi. Peristiwa yang terjadi selama tiga minggu terakhir di Kanaki, Kaledonia Baru, telah mengingatkan kita bahwa permasalahan dekolonisasi yang belum terselesaikan harus menjadi pusat perhatian di kawasan Pasifik. , Dan tidak meminggirkannya.

Roby, tekanan politik yang terkoordinasi dan paparan media harus diterapkan di kawasan Pasifik untuk mempengaruhi Perancis atas Kanaki Kaledonia Baru dan Polinesia “Prancis”, atau Mauhi Nui, dan Indonesia dengan Papua Barat.

Ia menyerukan kepada media di Pasifik untuk mengintensifkan pengawasan dan mengungkap kebenaran agar negara-negara dan pemerintah bertanggung jawab atas tindakan mereka.

Monica Singh Dia adalah pemimpin redaksi Wansulwara, publikasi elektronik dan cetak dari Program Pers USP. Diterbitkan bekerja sama dengan Wansolwara.

Cetak ramah, PDF, dan email