POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Membangun tenaga teknis yang beragam dan terampil

Membangun tenaga teknis yang beragam dan terampil

Pada kenyataannya, 57 persen perusahaan teknologi Inggris percaya bahwa kekurangan talenta digital saat ini merupakan salah satu hambatan terbesar dalam mencapai rencana pertumbuhan mereka. Perusahaan harus berinvestasi pada karyawannya dan meningkatkan keterampilan digital mereka agar dapat berkembang.

Organisasi harus memanfaatkan sumber daya manusia yang kurang dimanfaatkan untuk menciptakan tempat kerja multi-generasi yang dapat menutup kesenjangan keterampilan digital. Baik itu Generasi Z yang memasuki dunia kerja, mereka yang kembali dari masa istirahat karier, atau mantan tentara yang pindah ke bidang teknologi, memperluas kelompok kandidat yang dipilih akan meningkatkan keragaman angkatan kerja.

Maraknya pekerjaan jarak jauh dan hibrida, ditambah dengan kemajuan kecerdasan buatan, mengharuskan perusahaan untuk menawarkan peluang pembelajaran dan pengembangan yang lebih baik guna meningkatkan keterampilan digital tenaga kerja mereka.

Pergeseran pendekatan terhadap pengembangan keterampilan

Untuk tetap menjadi prioritas bisnis inti seperti AI dan Internet, perusahaan memerlukan akses terhadap orang-orang terampil yang menguasai bidang-bidang utama termasuk perubahan transformasional, data dan analitik, serta rekayasa perangkat lunak. Untuk mengakses talenta ini, mereka dapat merekrut dari talent pool yang kurang dimanfaatkan serta bermitra dengan penyedia pelatihan untuk mengakses karyawan dengan keterampilan khusus – tidak lagi cukup hanya memiliki “pakar teknis” tradisional.

Memberikan pelatihan kepada karyawan di bidang-bidang ini dapat membantu menutup kesenjangan keterampilan digital dan menumbuhkan angkatan kerja yang benar-benar beragam.

Era baru pembelajaran dan kolaborasi

Pengenalan era baru pembelajaran menciptakan perubahan mendasar dalam strategi pengembangan pelatihan keterampilan digital. Penggunaan pendekatan baru memberikan pengalaman pembelajaran yang lebih fleksibel, dinamis, dan berfokus pada klien yang pada akhirnya mempercepat kemajuan dan pertumbuhan karier.

Perusahaan perlu mengadaptasi dan merevolusi strategi pembelajaran dan pengembangan mereka untuk memberikan karyawan akses yang lebih besar terhadap pembelajaran yang lebih fleksibel di bidang tertentu seperti cyber dan analisis data. Melakukan hal ini akan memberikan karyawan kemampuan untuk menyesuaikan pengetahuan dan keterampilan dengan kebutuhan spesifik klien. Pelatihan khusus adalah kuncinya.

READ  Dow Jones ditutup pada level tertinggi dalam sebulan seiring penurunan saham teknologi Oleh Investing.com

Memenuhi kebutuhan global melalui praktik khusus

Kursus tradisional, seperti ilmu komputer dan program pelatihan yang ditawarkan oleh industri, sering kali mencakup berbagai keterampilan digital, namun tidak memiliki kekhususan yang diperlukan untuk menguasai peran dan teknologi utama. Hal ini sering kali mengakibatkan perusahaan kesulitan menyelesaikan proyek berteknologi tinggi karena kesulitan mengakses keahlian khusus seperti rekayasa dan pengembangan perangkat lunak. Tuntutan baru yang dihadapi perusahaan memerlukan pendekatan baru terhadap pengembangan keterampilan digital baik bagi perusahaan maupun pencari kerja.

Sebagai bagian dari pendekatan baru ini, perusahaan memerlukan tenaga kerja multigenerasi untuk menghubungkan pembelajaran baru dengan pengalaman lama. Generasi yang lebih tua mempunyai pengalaman bertahun-tahun dan pengetahuan institusional yang sangat berharga untuk membimbing dan mengembangkan karyawan yang kurang berpengalaman. Transfer pengetahuan dapat memberikan manfaat yang signifikan dalam menghadirkan keterampilan dan pengalaman yang mendalam dan luas ke dalam bisnis. Khususnya dalam konteks pelatihan khusus melalui praktik yang disesuaikan, generasi digital nomaden berikutnya dapat memperoleh keterampilan relevan yang akan membedakan mereka di tempat kerja, dan mempersiapkan mereka untuk mengawasi masa depan inovasi teknologi.

Penekanan juga harus diberikan pada membesarkan generasi berikutnya dengan keterampilan ini dengan mendorong peningkatan partisipasi di tingkat pendidikan serta mendorong perempuan di bidang STEM dan kelompok lain yang kurang terwakili dalam bidang teknologi.

Tanpa pelatihan spesialis, yang diberikan oleh penyedia pelatihan, industri dan pendidik, Inggris berisiko tertinggal dari pesaing global dan tidak akan mampu mencapai tujuan negara adidaya ilmu pengetahuan dan teknologi yang dicanangkan oleh Rektor, yang pada akhirnya menghambat pertumbuhan.

Sheila Flavell CBE adalah Chief Operating Officer di Grup FDM.