POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Martti Ahtisaari, perantara perjanjian damai di Aceh, meninggal pada usia 86 tahun

Martti Ahtisaari, perantara perjanjian damai di Aceh, meninggal pada usia 86 tahun

Helsinki. Martti Ahtisaari, mantan presiden Finlandia dan mediator perdamaian global yang memenangkan Hadiah Nobel Perdamaian pada tahun 2008 atas upayanya menyelesaikan konflik internasional, meninggal pada hari Senin. Dia berusia 86 tahun.

Yayasan yang ia dirikan untuk mencegah dan menyelesaikan konflik kekerasan mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka “sangat sedih atas kehilangan pendiri dan (mantan) Ketua Dewan Direksinya.”

Pada tahun 2021, diumumkan bahwa Ahtisaari menderita penyakit Alzheimer stadium lanjut.

Presiden Finlandia Sauli Niinistö mengatakan dalam sebuah pernyataan: “Kami menerima dengan sangat sedih berita meninggalnya Presiden Martti Ahtisaari.” “Dia adalah presiden di masa perubahan yang membawa Finlandia memasuki era Uni Eropa global.”

Dalam pidatonya di televisi, Niinisto menggambarkan Ahtisaari sebagai “warga dunia, dan seorang Finlandia yang hebat. Seorang guru, diplomat, kepala negara. Seorang negosiator perdamaian dan penerima Hadiah Nobel Perdamaian.” Program reguler di lembaga penyiaran publik Finlandia YLE disela oleh pidato Niinisto.

Ahtisaari membantu mencapai perjanjian perdamaian terkait dengan penarikan diri Serbia dari Kosovo pada akhir tahun 1990an, upaya kemerdekaan Namibia pada tahun 1980an, dan otonomi provinsi Aceh di Indonesia pada tahun 2005. Ia juga terlibat dalam proses perdamaian di Irlandia Utara pada akhir tahun 1990an. , di mana dia ditugaskan untuk memantau proses perampasan Senjata IRA.

“Presiden Ahtisaari telah mengabdikan seluruh hidupnya untuk perdamaian, diplomasi, dan kebaikan umat manusia, dan telah memberikan dampak luar biasa pada masa kini dan masa depan kita,” kata Presiden Kosovo Vjosa Osmani. “Dia mengukir kerangka negara kita, dan namanya akan selamanya tercatat dalam halaman sejarah Republik Kosovo.”

Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen menggambarkannya sebagai seorang “visioner” dan “juara perdamaian” di X, yang sebelumnya dikenal sebagai Twitter. Mantan Perdana Menteri Inggris Tony Blair mengatakan bahwa Ahtisaari memberikan “kontribusi penting bagi proses perdamaian di Irlandia Utara.”

READ  Batas waktu 3 tahun untuk Kode Etik Laut Cina Selatan

Ketika Komite Nobel Perdamaian Norwegia memilih Ahtisaari pada bulan Oktober 2008, mereka memujinya “atas upaya penting, di beberapa benua dan selama lebih dari tiga dekade, untuk menyelesaikan konflik internasional.”

Ahtisaari adalah presiden negara Skandinavia tersebut selama satu masa jabatan enam tahun – dari tahun 1994 hingga 2000 – dan kemudian mendirikan Inisiatif Manajemen Krisis di Helsinki, yang bertujuan untuk mencegah dan menyelesaikan konflik kekerasan melalui dialog dan mediasi informal.

Lahir pada tanggal 23 Juni 1937 di kota timur Viipuri, sekarang terletak di Rusia, Ahtisaari adalah seorang guru sekolah dasar sebelum bergabung dengan Kementerian Luar Negeri Finlandia pada tahun 1965. Ia menghabiskan sekitar 20 tahun di luar negeri, pertama sebagai duta besar untuk Tanzania, Zambia dan Somalia dan lalu ke Perserikatan Bangsa-Bangsa, Bersatu di New York.

Dia kemudian bergabung dengan Perserikatan Bangsa-Bangsa, di mana dia bekerja di kantor pusatnya di New York, dan pada tahun 1978 dia ditunjuk sebagai Perwakilan Khusus untuk Namibia oleh Sekretaris Jenderal PBB Kurt Waldheim.

Ia memimpin operasi penjaga perdamaian PBB pada tahun 1980an yang berujung pada kemerdekaan Namibia dari Afrika Selatan pada tahun 1990. Ahtisaari sangat terlibat dalam kegiatan yang bertujuan mempersiapkan kemerdekaan Namibia selama karir diplomatiknya di Afrika pada tahun 1970an.

Pemerintah Namibia berterima kasih atas kerja Ahtisaari dan kemudian menjadikannya warga negara kehormatan negara tersebut.

Setelah kembali ke Finlandia pada tahun 1991, Ahtisaari menjabat sebagai Menteri Luar Negeri di Kementerian Luar Negeri sebelum terpilih sebagai Presiden pada tahun 1994. Ia adalah kepala negara Finlandia pertama yang dipilih langsung daripada melalui lembaga pemilihan.

Setelah lama tinggal di luar negeri, ia mengikuti pencalonan sebagai orang luar politik dan dipandang membawa angin segar bagi politik Finlandia. Ahtisaari telah menjadi pendukung kuat Uni Eropa dan NATO, dimana Finlandia bergabung pada tahun 1995 dan 2023.

READ  Sekarang orang-orang dari semua negara dapat mengunjungi Thailand selama epidemi

Prestasi internasionalnya yang paling menonjol terjadi pada tahun 1999 ketika ia – bersama dengan utusan Rusia untuk Balkan Viktor Chernomyrdin – merundingkan diakhirinya pertempuran di provinsi Kosovo, Yugoslavia. Ahtisaari juga menjadi tuan rumah bagi Presiden Rusia Boris Yeltsin dan Presiden AS Bill Clinton pada pertemuan puncak AS-Rusia di ibu kota Finlandia, Helsinki, pada Maret 1997.

Ahtisaari “memiliki hati yang besar dan percaya pada orang lain,” kata Niinistö.

“Dalam pidatonya pada upacara Hadiah Nobel, Ahtisaari mengatakan bahwa semua konflik dapat diselesaikan: “Perang dan konflik tidak dapat dihindari.” “Semua disebabkan oleh manusia,” kata Niinistö. “Selalu ada kepentingan yang diusung oleh perang. Oleh karena itu, siapapun yang memiliki kekuasaan dan pengaruh dapat menghentikannya juga.”

Sebagai presiden, Ahtisaari lebih sering bepergian ke luar negeri dibandingkan pendahulunya. Di dalam negeri, ia sering terlihat tidak sabar dan jengkel dengan kritik media – dan jelas merasa lebih nyaman di kalangan internasional.

Ia menolak mencalonkan diri untuk masa jabatan kedua pada pemilihan presiden bulan Januari 2000, dengan mengatakan bahwa ia ingin menggunakan waktu kampanyenya untuk menjalankan rotasi kepresidenan Uni Eropa, yang pertama kali dipegang Finlandia pada tahun 1999.

Setelah kepemimpinan Finlandia, ia ditawari beberapa posisi internasional, termasuk di Badan Pengungsi PBB, namun memutuskan untuk membuka kantornya sendiri di Helsinki yang berfokus pada mediasi krisis internasional.

Pada bulan Mei 2017, Ahtisaari mengundurkan diri dari jabatannya sebagai kepala Inisiatif Manajemen Krisis untuk Membantu Menyelesaikan Konflik Global, namun mengatakan bahwa ia akan terus bekerja dengan organisasi tersebut sebagai penasihat. Ia digantikan oleh mantan Perdana Menteri Finlandia Alexander Stubb, yang kini mencalonkan diri sebagai presiden.

READ  Kekacauan di Manila saat ribuan orang bergegas mendapatkan vaksin sebelum dikunci

Stapp bereaksi terhadap kematian Ahtisaari di X, dengan mengatakan: “Mungkin sekarang dunia lebih membutuhkan orang-orang seperti dia.”

Ahtisaari meninggalkan istrinya, Eva, dan putra mereka yang sudah dewasa, Marko.

CMI mengatakan Ahtisaari akan dimakamkan setelah pemakaman kenegaraan. Tanggalnya akan diumumkan kemudian.

Tag: Kata Kunci: