POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mark Rylance, Tim WFire Claire van Kampen dengan Steven Spielberg di Proyek TV – Tenggat

eksklusif: Bintang pemenang Oscar Mark Rylance dan istrinya Claire Van CampenDia adalah seorang penulis drama, komposer dan sutradara Steven Spielberg begitu juga Hiburan Amblin Dalam sebuah proyek televisi, sang aktor mengungkapkan kepada Deadline.

“Ini adalah proyek sejarah, tentang sesuatu yang terjadi dalam sejarah Amerika,” Rylance (Dunkirk) mengatakan di Telluride Film Festival di Colorado.

Rylance muncul di sutradara Luca GuadagninoDrama kanibal yang disamarkan tulang dan segalanya Bersama dengan Timothée Chalamet dan Taylor Russell. Guadagnino, Russell, dan Rylance menghadiri pertunjukan di festival.

Rylance mengatakan drama TV Spielberg sedang dalam proses penyelesaian, dan dia enggan membahasnya secara rinci.

Steven Spielberg
Fraser Harrison / J

Namun, Deadline mengetahui bahwa ia akan menjelajahi sebagian Pertempuran Homestead, perselisihan perburuhan tragis tahun 1892 di Carnegie Steel Company di Pennsylvania yang menyebabkan bentrokan berdarah antara anggota serikat pekerja besi dan baja yang digabungkan. Dari pabrik baja selama perselisihan industri, petugas keamanan yang bekerja untuk Badan Detektif Pinkerton dipekerjakan oleh Andrew Carnegie dan Andrew Clay Frick.

Rylance dan Van Campen telah merencanakan untuk membuat sebuah drama tentang industri baja Amerika antara Perang Saudara dan Perang Dunia I.

Namun, tanpa merinci topik proyek Amblin, Rylance berkata, “Saya telah mengerjakannya sebagai sebuah drama, dan sekarang saya tiba-tiba menyadari bahwa itu bisa menjadi masalah TV, dan [Spielberg] Setuju.” Dia menambahkan bahwa dia dan Van Campen telah menyelesaikan perawatan episode pertama.

Rylance, Van Campen dan Spielberg telah berteman dekat selama beberapa dekade. Spielberg mengarahkan Rylance di BFG (2016) dan jembatan mata-mata (2015), yang membuatnya memenangkan Academy Award untuk Aktor Pendukung Terbaik.

Tentang bermain kanibal tulang dan semua orang, Rylance berpendapat bahwa kanibal “bukan sosiopat atau psikopat; mereka menderita penderitaan, menyadari itu adalah bencana yang merusak, dan berusaha memanfaatkan situasi buruk dengan sebaik-baiknya.”

READ  Pidato Ratu menghormati Pangeran Philip pada hari ulang tahunnya yang pertama sejak kematiannya

“Mereka ingin berbuat baik,” desak Rylance. “Mereka berusaha menjadi baik. Mereka adalah karakter moral. Mereka berbicara tentang aturan.”

Faktanya, film ini menargetkan mereka yang terus-menerus melanggar aturan: manusia. “Tuhanku!” Rylance menangis. “Orang Amerika dan Inggris! Kami sedang memakan orang Dunia Ketiga sekarang.

Taylor Russell
Taylor Russell di Telluride Film Festival
Bamigboye / Batas Waktu

“Jika Anda berpikir tentang secangkir teh atau secangkir kopi, orang-orang sangat ingin menyelamatkannya. Film kami adalah alegori indah dari masyarakat narsistik dan konsumtif kami. Saya tidak di kursi tinggi untuk mengatakannya; saya akui aku sama bersalahnya dengan orang lain.”

“Sekarang, apakah kita akan berhenti? Kita tidak bisa! Kita sedang memakan bumi!” katanya dengan ekspresi sangat jijik.

Perhatikan, secara filosofis, “ada banyak cara untuk dikonsumsi orang lain, selain memakannya.”

Padahal, di dalam hatinya, tulang dan segalanya Rylance mengatakan itu adalah kisah cinta yang melibatkan kanibal muda yang dimainkan oleh Chalamet dan Russell.