POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Manusia telah menyebabkan kekacauan di Bumi

manusia memiliki Gangguan iklim Para ilmuwan mengatakan sedemikian rupa bahwa kita mendatangkan malapetaka di Bumi.

Perubahan iklim sebagai akibat dari pembakaran bahan bakar fosil, penggundulan hutan dan polusi telah meningkatkan cuaca dan hidrologi yang ekstrem, yang akan terus memburuk.

Rekor cuaca di seluruh dunia dipecahkan hampir setiap tahun. Inggris memiliki rekor musim panas terpanas tahun ini, dan Pakistan mengalami beberapa dari banjir terparah Dalam sejarahnya, Sungai Yangtze China sangat kering karena kekeringan sehingga pemerintah juga kering Bersiap untuk menaburkan awan untuk membuat hujan. Kebakaran hutan California dan Oregon telah menderita sepanjang musim panas, menyebabkan evakuasi massal dan memperburuk polusi atmosfer.

Banyak reservoir penting di seluruh Amerika Serikat, termasuk Danau Medan Dan Danau Powellkan Kekurangan listrik di daerah sekitarnya.

Stok gambar peristiwa cuaca ekstrim. Menurut para ilmuwan, perubahan iklim akan menyebabkan peningkatan peristiwa cuaca kacau ekstrim di tahun-tahun mendatang.
iStock/Getty Images Plus

Kekurangan listrik Itu juga mempengaruhi CaliforniaBeberapa kota telah diberitahu untuk tidak mengisi daya mobil listrik mereka untuk mencegah ketegangan jaringan listrik negara bagian.

Di Mississippi, hujan lebat dan banjir menyebabkan 180.000 warga Jackson “tanpa batas” kehilangan akses ke air mengalir yang dapat diandalkan, dan hujan es di Spanyol begitu hebat sehingga satu kali terjadi. Dia membunuh seorang anak berusia satu tahun.

“Perubahan iklim ada di sini, dan inilah saatnya untuk berhenti main-main,” kata Matthew Casal, direktur kampanye lingkungan di kelompok nirlaba PIRG. NEWSWEEK.

“Planet kita semakin panas, hutan kita terbakar, dan kita kehilangan lebih banyak nyawa dan rumah setiap tahun. Konsensus ilmiah yang luar biasa adalah bahwa kenaikan suhu global yang berbahaya ini disebabkan oleh aktivitas manusia, terutama dari pembakaran bahan bakar fosil.”

READ  Beijing kembali bekerja dengan ketakutan ketika China menggandakan kebijakan "tanpa virus corona"

Europe R Ganguly, Direktur Laboratorium Ilmu Keberlanjutan dan Data, mengatakan: NEWSWEEK Peningkatan cuaca ekstrem ini dikenal sebagai “keanehan global”.

“Dalam hal bahaya hidrometeorologi, gelombang panas meningkat (dan diperkirakan akan meningkat lebih lanjut) bahkan jika gelombang dingin lebih panas dan bertahan bahkan jika frekuensinya berkurang, curah hujan meningkat, dll. Efeknya dapat meluas ke berbagai sektor seperti Ekosistem, proses pesisir, dan aspek hubungan antara air, energi, pangan, infrastruktur, dan sumber kehidupan kawasan perkotaan”.

“Catatan sejarahnya jelas, perubahan alam tidak dijelaskan karbon dioksida tinggi Ini adalah konsentrasi atmosfer, atau kenaikan suhu global, yang telah kita lihat selama satu abad terakhir, kata Casal. “Jika dunia terus mengeluarkan gas rumah kaca mendekati tingkat saat ini, maka pemanasan global yang lebih dramatis tidak dapat dihindari dan dampaknya dapat menghancurkan kita semua.”

Alasan mengapa begitu banyak sistem terpengaruh sedemikian rupa adalah karena mereka saling terkait. Ketika seseorang berubah karena tindakan kita di planet ini, mereka semua berubah, saling memberi nutrisi dengan cara yang sangat sulit diprediksi.

“Mengingat variabel sistemik dan ketidakpastian yang melekat, sementara probabilitas statistik gagak global dan gangguan konsekuen dan pergolakan global diperkirakan akan terus meningkat setiap tahun, akan selalu ada elemen kejutan prediktif dan batasan prediktabilitas untuk tahun tertentu,” Ganguly dikatakan.

Menurut Ganguly, ketidakpastian ini bisa berbahaya, karena sistem yang terpengaruh dapat rusak ketika skenario terburuk terjadi, dan juga karena jika efeknya kurang dari satu tahun, orang mungkin tergoda untuk berpuas diri.

READ  Kekeliruan Pemerintah Picu Revolusi di Jalanan Sri Lanka - The Irish Times

Sementara negara-negara dengan emisi tertinggi termasuk Cina, Amerika Serikat, India dan Rusia, negara-negara yang paling terpengaruh oleh kekacauan iklim yang dihasilkan akan berada di negara berkembang. Nigeria, Yaman, Haiti dan filipina Ini dianggap sebagai salah satu negara yang paling rentan, menurut waktu majalah.

Beberapa daerah yang terkena dampak terburuk mungkin menjadi tidak dapat dihuni, karena kenaikan permukaan laut, kekeringan, banjir atau kebakaran hutan, menyebabkan jutaan orang bermigrasi karena iklim atau pengungsi. Sementara ini termasuk daerah di negara berkembang seperti Jakarta, Lagos dan New Delhi, menurut Insider, banyak kota AS mungkin menjadi lebih sulit untuk ditinggali, termasuk New Orleans, Miami dan Chicago.

“Hasilnya akan dirasakan secara tidak proporsional oleh masyarakat yang secara tradisional kurang beruntung dengan sumber daya dan modal sosial yang terbatas,” kata Ganguly. Akibatnya, negara-negara berpenghasilan rendah akan lebih terpengaruh, meskipun mereka berkontribusi jauh lebih sedikit terhadap emisi global terutama pada basis per kapita, dan bahkan di dalam negara-negara (baik berpenghasilan tinggi dan rendah), masyarakat dan komunitas berpenghasilan rendah dan kurang makmur akan terpengaruh secara tidak proporsional. proporsional.”

Semakin lama bahan bakar fosil dibakar, semakin buruk dampak perubahan iklim, terutama bagi mereka negara berpenghasilan rendah Sudah rentan terhadap kejadian cuaca ekstrim.

“Kita perlu terus mengambil tindakan tegas sekarang untuk mengurangi ketergantungan kita pada bahan bakar fosil dan mengurangi emisi iklim nol untuk mempertahankan masa depan yang aman dan sehat,” kata Casal.

Banyak orang merasa bahwa tidak ada yang dapat mereka lakukan sebagai individu untuk memperlambat efek perubahan iklim dan pola cuaca yang kacau: Menurut data penelitian PewLebih dari separuh orang yang disurvei mengatakan mereka percaya tindakan individu seperti mengendarai mobil listrik atau mengurangi jejak karbon pribadi mereka tidak akan berdampak kecil atau tidak pada perubahan iklim.

READ  Prioritas regional yang terukur untuk keanekaragaman hayati nasional dan perencanaan konservasi karbon di Asia

“Untuk menghentikan pemanasan global dan mencegah efeknya menjadi lebih buruk, kita membutuhkan kombinasi tindakan individu dan tim,” kata Direktur Lingkungan Negara Bagian California Laura DeHaan. NEWSWEEK.

“Semakin banyak orang berjalan kaki atau bersepeda daripada mengemudi, semakin banyak yang mereka beli mobil listrik Alih-alih mobil bertenaga gas, memasang panel surya di atap kita, dan mengurangi pemborosan energi di rumah dan kantor kita, kita akan lebih baik. Tetapi tindakan individu tidak akan cukup dengan sendirinya; Kami juga membutuhkan semua orang yang terlibat untuk memberi tahu para pemimpin terpilih mereka bahwa kami mengandalkan mereka untuk mengambil tindakan untuk mengatasi perubahan iklim sekarang. Dengan bekerja sama, kita dapat mengkatalisasi perubahan kebijakan yang meluas yang menempatkan seluruh komunitas kita di jalur yang lebih baik ke depan.”