POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Asia Minute: Marcos mengatakan Filipina akan mengirim lebih banyak perawat ke luar negeri

Hawaii masih kekurangan petugas kesehatan – termasuk perawat. Banyak dari pekerjaan ini diisi oleh “perawat perjalanan” dari daratan. Tetapi sumber potensial perawat lainnya mungkin sedang meningkat.

Pemerintah Filipina berencana menambah jumlah perawat yang dikirim ke luar negeri.

Presiden Ferdinand Marcos Jr. mengatakan akan “membuka lebih banyak pekerjaan” bagi perawat untuk bekerja di luar negeri.

Komentarnya datang di tengah peningkatan tajam dalam permintaan global untuk perawat.

Angka pemerintah menunjukkan bahwa sekitar 316.000 perawat dari Filipina bekerja di luar negeri pada akhir tahun lalu.

Destinasi teratas: Arab Saudi, Inggris, Jerman, dan Jepang.

Administrasi Ketenagakerjaan Luar Negeri Filipina mengatakan bahwa sejak pandemi, permintaan juga meningkat di Hong Kong dan Singapura.

The Straits Times melaporkan bahwa lebih dari setengah dari 10.000 perawat migran yang bekerja di Singapura berasal dari Filipina.

Tetapi COVID-19 juga telah membuat pekerja rumah sakit di Filipina tegang – mendorong pemerintah untuk awalnya melarang pekerjaan di luar negeri untuk petugas kesehatan – dan kemudian membatasi jumlahnya hingga maksimum tahunan.

Saat ini, jumlah tersebut dibatasi hanya 7.500 tenaga kesehatan per tahun.

Marcus mengatakan dia akan menaikkan jumlah itu – meskipun dia belum mengatakan berapa banyak atau kapan perubahan akan terjadi.

Presiden juga mengatakan dia akan mendukung lebih banyak tunjangan dan beasiswa untuk perawat yang bekerja di Filipina, tetapi dia belum mengungkapkan rincian rencananya.

READ  Apa masa inkubasi untuk Omicron?