POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mantan Penasihat Negara Aung San Suu Kyi tidak akan menentang pemberontakan bersenjata di Myanmar – Radio Free Asia

Tim hukumnya mengatakan, Senin, mantan penasihat negara bagian Aung San Suu Kyi yang ditahan tidak akan menghalangi pemberontakan bersenjata melawan junta militer Myanmar, saat persidangannya atas hampir selusin dakwaan dilanjutkan di ibu kota, Naypyidaw.

Mantan kepala negara, yang pemerintahannya diberhentikan oleh tentara dari Liga Nasional untuk Demokrasi dalam kudeta 1 Februari, menyatakan bahwa dia “tidak akan pernah melawan kehendak rakyat” ketika diminta untuk menyatakan perang.Pengacara Khin Maung Zaw mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa junta militer yang dibentuk oleh pemerintah persatuan nasional berada dalam bayang-bayang awal bulan ini.

“Tim memberitahunya tentang rumor yang menyatakan penentangannya terhadap beberapa bisnis orang saat ini dan mengatakan bahwa dia tidak pernah menentang keinginan orang,” kata pernyataan itu.

Khin Maung Zaw dan timnya bertemu dengan Aung San Suu Kyi sekitar setengah jam sebelum sidang pengadilan di Pengadilan Khusus di Kotapraja Zambothiri di Naypyidaw dan menanyakan tentang laporan sejak 17 September bahwa dia tidak menyetujui perlawanan bersenjata oleh GNU. , kelompok milisi Pasukan Pertahanan Populer (PDF) dan Komite Perwakilan Parlemen Byidaungsu Hlutau (CRPH).

Pada tanggal 7 September, Dua Lashi La, kepala sementara Pemerintah Persatuan Nasional yang berusia lima bulan, mengumumkan keadaan darurat nasional dan menyerukan pemberontakan terbuka terhadap kekuasaan junta, yang menyebabkan eskalasi serangan terhadap sasaran militer. oleh berbagai sekutu milisi pro-demokrasi. dan kelompok etnis bersenjata.

Dia meminta banyak cabang milisi Pasukan Pertahanan Populer dan kelompok etnis bersenjata untuk “menargetkan tentara dan pilar-pilarnya yang mendukung kendali atas wilayah mereka,” dan mendesak “semua tingkat administrator lokal untuk segera berhenti bekerja.”

Milisi PDF telah menghancurkan lusinan menara yang dioperasikan oleh perusahaan komunikasi militer Mytel Telecom dalam upaya untuk memotong pendapatan perusahaan yang mereka katakan akan digunakan rezim untuk membeli senjata untuk digunakan melawan penduduk, sementara beberapa pemboman telah terjadi di seluruh negeri.

READ  Laporan - New Indian Express

Aung San Suu Kyi membantah desas-desus tentang ketidaksetujuannya dan menolak mengomentari pengumuman pemerintah persatuan nasional, AFP melaporkan pada hari Senin.

Upaya berulang kali oleh RFA Myanmar Service untuk menghubungi pengacaranya untuk klarifikasi tidak terjawab, tetapi Khin Maung Zaw menulis melalui pesan teks bahwa dia tidak menolak untuk berkomentar kepada media tentang masalah tersebut.

“Daw Suu memberi tahu kami bahwa dia tidak akan pernah mengatakan hal-hal yang dapat menurunkan motivasi orang,” tambahnya, menggunakan penghormatan kepada peraih Nobel Perdamaian yang memimpin negara itu dari 2016 hingga dia dimakzulkan dan ditahan, bersama dengan Presiden Myanmar Win Myint, oleh militer pada bulan Februari.

Beberapa pengiriman

Dalam lebih dari tujuh bulan sejak kudeta, pasukan keamanan telah membunuh 1.114 warga sipil dan menangkap sedikitnya 6.637, menurut Asosiasi Bantuan Tahanan Politik yang berbasis di Bangkok – selama penumpasan protes anti-junta.

Junta mengatakan pihaknya terpaksa menggulingkan pemerintah Liga Nasional untuk Demokrasi (NLD) pimpinan Aung San Suu Kyi karena partai tersebut menang telak dalam pemilihan November 2020 di Myanmar melalui penipuan pemilih besar-besaran. Dia belum memberikan bukti untuk klaimnya dan keresahan publik berada pada titik tertinggi sepanjang masa.

Persidangan Aung San Suu Kyi di pengadilan junta atas tuduhan yang secara luas dipandang bermotif politik telah ditangguhkan selama dua bulan di tengah wabah virus corona di negara itu dan akan dilanjutkan pada 13 September, tetapi ditunda karena dia mengeluh pusing. Dia datang ke pengadilan pada hari berikutnya dan sidang di persidangannya sekarang diadakan setiap minggu pada hari Senin dan Selasa.

Aung San Suu Kyi, 76, dalam keadaan sehat selama dua bulan terakhir dan hanya mengalami kesulitan pada hari Senin, kata pengacaranya kepada Radio Free Asia. Dia sebelumnya berada di bawah perawatan dokter keluarga, tetapi setelah penahanannya dewan militer menunjuk seorang dokter.

READ  Menteri luar negeri Selandia Baru mengatakan negaranya menginginkan hubungan yang matang dengan China

Aung San Suu Kyi sekarang menghadapi 11 dakwaan berbeda oleh militer terhadapnya, dan jika dinyatakan bersalah dalam semua kasus, ia dapat menghadapi hukuman maksimum lebih dari 100 tahun penjara.

Pengadilan Tinggi Distrik Mandalay akan mulai mendengarkan empat kasus korupsi terhadapnya di pengadilan khusus di Naypyidaw pada 1 Oktober, dan prosesnya diperkirakan akan berlangsung setiap minggu pada hari Jumat.

Dilaporkan oleh Layanan RFA Myanmar. Diterjemahkan oleh Khin Maung Nyan. Ditulis dalam bahasa Inggris oleh Joshua Lips.