POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mantan kontestan X Factor merencanakan gugatan terhadap SyCo milik Simon Cowell

  • Para kontestan X Factor mengatakan mereka berencana untuk menuntut perusahaan produksi Simon Cowell, SyCo.
  • Seorang kontestan mengatakan kepada Sunday Mirror bahwa dia diintimidasi, dilecehkan, dan diabaikan selama pertunjukannya.
  • Laporan tersebut menjelaskan bahwa tidak ada tuduhan bahwa Coyle terlibat dalam dugaan pelecehan tersebut.

Perusahaan produksi Simon Cowell menghadapi gugatan jutaan dolar dari mantan kontestan reality show bakat X Factor, menurut sebuah laporan.

sumber tanpa nama Memberi tahu Surat kabar Sunday Mirror Inggris melaporkan bahwa dia dan lima bisnis lainnya mendekati firma hukum untuk menuntut SyCo setidaknya 1 juta pound ($ 1,2 juta) atas eksperimen yang dikatakan melibatkan “intimidasi, pelecehan, dan pengabaian”.

“Berada di acara itu adalah pengalaman yang mengerikan. Akibatnya, kami telah menderita selama bertahun-tahun. Ini mengerikan,” kata wanita itu kepada surat kabar itu.

Para artis termasuk One Direction dan Little Mix awalnya menemukan ketenaran di versi Inggris dari acara tersebut, yang berakhir pada tahun 2018 dan juga ditayangkan di AS selama tiga musim. SyCo juga ikut memproduseri British’s Got Talent dan America’s Got Talent.

“Kami telah kehilangan banyak uang karena mengalami periode dalam hidup kami di mana kami tidak menghasilkan uang untuk mengatasi trauma yang masih tertanam dalam pertunjukan itu,” kata wanita itu kepada The Mirror.

“Ini akan menjadi kasus yang bernilai lebih dari £1 juta. Ini tentang keadilan, dan kami diberi kompensasi untuk waktu dan uang yang kami habiskan dengan para profesional medis yang mencoba menjalani kehidupan normal lagi.”

Wanita itu mengatakan kepada The Mirror bahwa banyak kontestan yang kurang tidur, meneteskan air mata, dan menderita trauma sebelum harus naik ke atas panggung.

READ  Disney+ mengumumkan Musim 2 Star Wars: The Bad Batch

“Kesehatan mental Anda bukanlah kepentingan siapa pun. Kami hanya pion dalam permainan mereka. Ketika saya memasuki pertunjukan, saya percaya diri, ambisius, dan karismatik.” “Sekarang saya sangat tidak percaya, emosional, gugup dan penuh kecemasan.”

SyCo telah meminta The Mirror untuk mengklarifikasi bahwa tidak ada tuduhan bahwa Coyle dengan cara apa pun mengetahui atau secara pribadi terlibat dalam insiden atau dugaan perilaku oleh kontestan sebelumnya.

Seorang juru bicara The X Factor mengatakan kepada surat kabar itu: “Kesejahteraan peserta kami adalah prioritas nomor satu kami dan kami memiliki langkah-langkah yang kuat dan tim perawatan kesehatan untuk memastikan dukungan selalu tersedia.

“Kami tidak mengetahui adanya tuntutan hukum yang diajukan terhadap The X Factor dan meskipun belum mengudara selama beberapa tahun, kami tetap terbuka untuk mendiskusikan masalah dengan siapa pun yang memilih untuk melakukannya.”

Sebuah sumber yang mengetahui kasus tersebut mengatakan kepada The Mirror bahwa lusinan penggugat lainnya dapat berakhir, karena pengacara percaya para pesaing memiliki kasus kuat yang akan diajukan pada waktunya.

SyCo dan The X Factor tidak segera menanggapi permintaan komentar dari Insider.