POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mantan anggota parlemen Partai Hijau ini mengatakan kesepakatan dengan Luxon akan “menghancurkan” partai tersebut

Mantan anggota parlemen Partai Hijau ini mengatakan kesepakatan dengan Luxon akan “menghancurkan” partai tersebut

Mantan anggota parlemen Partai Hijau Sue Bradford mengatakan pengaturan koalisi dengan National dan Christopher Luxon akan “menghancurkan” Partai Hijau dan akan menjadi “kesalahan besar”.

Dia muncul dalam diskusi panel dengan mantan direktur kampanye nasional Tim Hurdle pagi ini di Q+A. Hurdle adalah manajer kampanye partai tersebut tiga tahun lalu.

Bulan lalu, pimpinan Partai Hijau sepakat dalam menyatakan bahwa koalisi dengan Partai Nasional tidak akan mungkin terjadi setelah pemilu, dan para pemimpinnya juga menekankan bahwa anggota partailah yang akan mendukung aliansi tersebut.

Berdasarkan jajak pendapat 1News pekan lalu, pemerintahan koalisi Nasional-Hijau dapat memerintah dengan 63 kursi – membuat ACT dan New Zealand First menemui jalan buntu.

Namun gagasan yang sering dilontarkan ini cenderung tidak memberikan kenyamanan bagi para anggota Partai Hijau. Luxon sendiri juga mengindikasikan bahwa aliansi akan sangat kecil kemungkinannya.

Bradford, yang sebelumnya Ia mengkritik kepemimpinan partai saat ini karena terlalu sentrisDia mengatakan hari ini bahwa membentuk koalisi nasional dengan Partai Hijau adalah hal yang mustahil.

“Ini kebalikan dari hampir semua kebijakan Partai Hijau,” katanya.

“Saya sekarang berpikir bahwa anggota Partai Hijau dan anggota parlemen sebagai mayoritas tidak akan pernah menerima kesepakatan yang menerima sisi lain dari kebijakan Partai Nasional – dalam hal pemotongan pajak, kebijakan perumahan, dan hal-hal lainnya.”

Mantan anggota parlemen Partai Hijau ini ditanya apakah masuk akal bagi partainya untuk membiarkan Koalisi Nasional dan ACT-NZ First melanjutkan kebijakan yang sama.

“Itulah setan yang sedang berbicara,” jawab Bradford.

Dia melanjutkan: “Banyak partai Hijau di luar negeri yang melakukan kesalahan ini dan memilih partai sayap kanan dalam koalisi di Eropa dan tempat lain. Ini adalah kesalahan besar dan akan menghancurkan Partai Hijau di negara ini jika mereka mengambil langkah ini dan saya pikir mereka akan melakukan hal yang sama. tahu bahwa.” Dia. Dia.”

READ  Serangan di dua pangkalan udara di Myanmar: laporan - Asia Tenggara

Sementara itu, Hurdle mengatakan negosiasi dengan National akan masuk akal “melalui strategi negosiasi murni” bagi partai sayap kiri.

“Saya pikir mereka harus memikirkan hal ini dari strategi negosiasi semata. Mereka selalu terjebak di sayap kiri. Mereka tidak pernah punya kesempatan untuk memberikan pengaruh, seperti yang bisa dilakukan Winston setelah pemilu atau dengan memberi isyarat, ‘Anda bisa pergi.’ “Jalan lain.”

Luxon “seharusnya” membuat keputusan tentang Winston lebih awal

Christopher Luxon mengatakan bulan lalu bahwa dia akan membalas Winston Peters jika dia harus melakukannya setelah pemilu. Namun, pemimpin Nasional kembali menegaskan bahwa pilihannya adalah membentuk koalisi nasional dengan ACT tanpa New Zealand First.

Tim Rintangan.

Ketika ditanya apakah Luxon seharusnya mengesampingkan Peters lebih awal, Hurdle berkata: “Saya pikir dia seharusnya melakukannya lebih awal, jika itu situasinya, itu akan menjadi pendapat saya.

“Itu berarti sudah sangat terlambat sehingga hal ini menjadi sebuah isu, di akhir masa kampanye ketika masyarakat sudah fokus pada hal tersebut.”

kata Direktur Kampanye Nasional Chris Bishop Bentara Saat ini dia yakin ada peluang terjadinya “pemilihan kedua” jika masyarakat menjadikan Peters sebagai raja.

Dia menggunakannya sebagai peringatan untuk mendorong masyarakat agar memilih Partai Nasional.

Dia berkata, “Kami akan mengangkat telepon jika perlu dan berusaha menyukseskannya. Namun ada kemungkinan nyata bahwa pemilu kedua harus diadakan, dan ini adalah pemilu yang berkembang, kecuali jika masyarakat memberikan suara yang kuat. mendukung perubahan.”

Komentar Bishop dimanfaatkan oleh Grant Robertson dari Partai Buruh pagi ini, yang menggunakannya untuk menyerang keputusan Luxon.

“Mereka menimbulkan kekacauan pada minggu terakhir kampanye dengan mengatakan bahwa mereka mungkin akan memaksakan pemilu kedua daripada bekerja sama dengan New Zealand First – setelah berminggu-minggu mengatakan mereka akan bekerja dengan New Zealand First,” kata Robertson.

READ  Konferensi Kesehatan HIMSS APAC di Bali menekankan digitalisasi kesehatan

“Hal ini menunjukkan kurangnya penilaian dari pihak Christopher Luxon dan kita telah melihat dalam 24 jam terakhir betapa berantakannya pemerintahan yang dipimpinnya.”