POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Manila melihat adanya kebutuhan “mendesak” untuk memulai eksplorasi lepas pantai dan operasi produksi di Laut Cina Selatan

Manila melihat adanya kebutuhan “mendesak” untuk memulai eksplorasi lepas pantai dan operasi produksi di Laut Cina Selatan

Pemerintah Filipina yakin bahwa eksplorasi minyak dan gas di wilayahnya di Laut Cina Selatan adalah hal yang “mendesak”, kata Menteri Pertahanan Gilberto Teodoro Jr. kepada Bloomberg minggu ini. Pekerjaan survei ini akan menambah daftar aktivitas Filipina yang bertentangan dengan klaim kedaulatan Beijing atas Laut Cina Selatan – sebuah klaim yang ditolak oleh negara tetangga Tiongkok dan Pengadilan Arbitrase Permanen di Den Haag.

Red Bank, yang merupakan bagian dari zona ekonomi eksklusif Filipina di Laut Cina Selatan, memiliki potensi yang kuat untuk pengembangan minyak dan gas. Wilayah tersebut tumpang tindih dengan klaim teritorial “sembilan garis putus-putus” yang diturunkan secara historis oleh Tiongkok, yang meliputi sebagian besar Laut Cina Selatan.

Selama hampir dua dekade, Beijing dan Manila telah membahas kemungkinan pembentukan program eksplorasi dan produksi bersama di Bank Merah. Ketegangan yang sedang berlangsung terkait upaya Tiongkok untuk mengendalikan ZEE Filipina Barat, termasuk seringnya konfrontasi fisik antara unit Penjaga Pantai Tiongkok dan unit Penjaga Pantai Filipina di ZEE Filipina, telah mempersulit kerja sama.

Keputusan hukum baru-baru ini juga membuat kecil kemungkinan tercapainya kesepakatan yang dinegosiasikan. Tahun lalu, Mahkamah Agung Filipina memutuskan bahwa perjanjian kerja sama tahun 2005 dengan Tiongkok dan Vietnam tidak sah karena perjanjian tersebut menyerahkan terlalu banyak kendali atas sumber daya kedaulatan Filipina kepada perusahaan asing. Di Tiongkok, keputusan tersebut dipandang sebagai “hambatan besar” bagi kesepakatan minyak dan gas di masa depan antara kedua negara, kata peneliti Ding Duo dari Institut Nasional Studi Laut Tiongkok Selatan kepada South China Morning Post.

Sejak putusan pengadilan dikeluarkan, pemerintahan Presiden Filipina Ferdinand Marcos Jr. telah mengirimkan telegram niatnya untuk memulai perizinan kegiatan eksplorasi di perairan kedaulatannya. Pada bulan Desember, Marcos mengatakan Manila ingin menyelesaikan “masalah eksplorasi” dan mulai memproduksi minyak dan gas untuk memenuhi permintaan energi dalam negeri. (Filipina sangat bergantung pada impor energi.)

READ  Ontario melaporkan 296 kasus COVID-19 baru dan 60 kematian, perkiraan yang terlalu tinggi karena pembersihan data

“Posisi resmi Filipina tetap bahwa wilayah ini tidak berada dalam zona konflik. Sangat jelas bahwa wilayah ini berada dalam zona ekonomi eksklusif kami,” kata Marcos kepada NHK pada bulan Desember. “Kami telah melakukan negosiasi.” [with China] “Selama lebih dari tiga tahun, kami hanya mencapai sedikit kemajuan.”

Minggu ini, Menteri Pertahanan Gilberto Teodoro Jr. mengatakan kepada Bloomberg bahwa program eksplorasi dan produksi adalah prioritas utama – sebagian karena Tiongkok mungkin juga memiliki ambisinya sendiri di kawasan tersebut.

“[China’s assertiveness] “Ini bisa berarti bahwa mereka benar-benar menginginkan hegemoni dan kendali penuh atas segala hal mulai dari kebebasan melintas hingga sumber daya, atau mereka ingin merangkul Filipina untuk menjadikannya satu-satunya mitra usaha patungan dalam eksplorasi atau eksploitasi sumber daya di kawasan ini,” kata Teodoro. “Saya pikir ini sangat mendesak untuk kita mulai sekarang… Peran kita sebenarnya adalah untuk mengamankan integritas teritorial dan kedaulatan Filipina.”

Program ini sebagian bergantung pada dukungan sekutu Filipina, terutama pemerintah Amerika Serikat. Pemerintahan Biden sepenuhnya mendukung klaim Filipina, baik secara diplomatis maupun militer, dan Teodoro menyatakan harapannya bahwa pemilu AS mendatang tidak akan membawa perubahan kebijakan.