POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Korea Selatan mengadakan roadshow besar-besaran di 25 kota untuk mendongkrak pariwisata domestik

Korea Selatan mengadakan roadshow besar-besaran di 25 kota untuk mendongkrak pariwisata domestik

Seorang warga negara asing mencoba pakaian tradisional Hanbok Korea saat roadshow pariwisata Korea di Rockefeller Center di New York, 24 Juli 2023. Yonhap

Strategi pemasaran regional dirancang untuk memenuhi beragam kebutuhan perjalanan

Ditulis oleh Lee Hye Rin

Kementerian Kebudayaan, Olahraga dan Pariwisata, bekerja sama dengan Organisasi Pariwisata Korea (KTO), akan meluncurkan kampanye pemasaran strategisnya dengan “promosi besar” di 25 kota di seluruh dunia dalam upaya menarik 20 juta pengunjung asing tahun ini, the kata kementerian. Diumumkan, Jumat.

Skema pemasaran ini bertujuan untuk menggandakan jumlah wisatawan yang datang ke Korea menjadi 11 juta pada tahun 2023, mewakili 63% dari tingkat pra-pandemi sebesar 17,5 juta pada tahun 2019.

Mega promosi adalah acara pemasaran berskala besar yang mempromosikan minat global terhadap budaya Korea dan pesona pariwisata Korea.

Tahun lalu, Korea meluncurkan kampanye promosi pariwisata di 15 kota di seluruh dunia, termasuk Tokyo, Shanghai, Singapura, Dubai, Taipei, Kuala Lumpur dan New York.

Rencana yang ditingkatkan tahun ini mencakup 25 kota, termasuk Paris, Atlanta, New Delhi, Ulan Bator, Sydney dan Manila yang akan menyaksikan promosi pariwisata Korea untuk pertama kalinya.

Kampanye promosi besar-besaran ini akan menampilkan strategi pemasaran yang lebih beragam dan terspesialisasi yang dirancang bersama dengan kantor KTO di luar negeri di 32 kota di 22 negara.

Menurut analisis kementerian dan Organisasi Pariwisata Korea, Jepang, Tiongkok, dan negara-negara tetangga berbahasa Mandarin memiliki “pasar yang matang” dalam pariwisata inbound ke Korea. Kota-kota tersebut menguasai pangsa pasar terbesar dengan 5,71 juta pengunjung mengunjunginya tahun lalu, namun kepercayaan masyarakat untuk melakukan perjalanan pulang pergi belum sepenuhnya pulih.

READ  Penambang Australia menyadari hubungan Rusia

Sebagai tanggapan, kementerian akan memperluas target pemasarannya dari penggemar budaya Korea berusia 20-30 tahun menjadi pria yang tertarik dengan e-sports dan gaya hidup, dengan rencana untuk mengadakan roadshow di Tokyo, Fukuoka dan Osaka pada bulan Maret, serta di Shanghai dan Guangzhou dari bulan Maret hingga Mungkin.

Sementara itu, Asia Tenggara diklasifikasikan sebagai “pasar berkembang” yang mendatangkan 2,67 juta wisatawan pada tahun lalu, sebagian besar dalam kelompok keluarga, dan menunjukkan tingkat pemulihan pascapandemi yang tinggi sebesar 81,1 persen, kata kementerian tersebut.

Dengan latar belakang ini, kementerian akan memperkenalkan program perjalanan ramah keluarga yang berfokus pada konten dan pengalaman budaya Korea dan menyajikannya pada bulan Mei di roadshow di Hanoi, Vietnam.

Amerika dan Eropa dianggap sebagai “pasar baru,” menurut kementerian. Sekitar 2,62 juta wisatawan dari wilayah tersebut mengunjungi Korea tahun lalu. Pengunjung yang melakukan perjalanan jarak jauh untuk sampai ke Korea cenderung tinggal lebih lama untuk mengunjungi beberapa kota.

Oleh karena itu, kementerian berencana untuk membentuk paket bersama dengan negara tetangga Jepang dan menawarkan program dengan kegiatan dengan tema yang beragam, termasuk kunjungan ke kuil, hiking, pola makan vegetarian, kerja jarak jauh, dan pameran seni.

Timur Tengah adalah “pasar bernilai tinggi”. Kementerian mengatakan meskipun hanya 31.000 wisatawan yang datang dari wilayah tersebut pada tahun lalu, mereka menghabiskan lebih dari dua kali lipat rata-rata pengeluaran pariwisata masuk.

Sebagai tanggapan, kementerian berencana untuk meningkatkan pengalaman perjalanan bagi pengunjung ke Timur Tengah dengan membentuk kelompok penasihat yang terdiri dari department store, hotel, fasilitas medis dan industri makanan dan minuman yang menargetkan pariwisata mewah.

KTO juga berencana meluncurkan pusat promosi pariwisata di 10 negara yang tidak memiliki kantor KTO di luar negeri namun menunjukkan potensi besar dalam pariwisata dalam negeri, antara lain Swedia, Uzbekistan, Brazil, dan Arab Saudi.

READ  Sudah resmi: Xi Jinping tidak akan melewatkan KTT G20; India mengatakan tidak akan mencapai acara tersebut Berita India

Kementerian dan Organisasi Pariwisata Korea akan mengadakan konferensi pada tanggal 29 Januari dengan agen perjalanan, pemerintah daerah dan organisasi pariwisata regional untuk mempresentasikan analisis mereka mengenai tren pariwisata domestik tahun ini.