POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Malaysia mendesak sektor swasta untuk “memimpin” dalam membiayai jalur kereta api berkecepatan tinggi ke Singapura

Malaysia mendesak sektor swasta untuk “memimpin” dalam membiayai jalur kereta api berkecepatan tinggi ke Singapura

“Selama bertahun-tahun, salah satu masalah yang kami hadapi bagi pemerintah Malaysia adalah tingginya rasio utang… dan kami bermaksud mengurangi utang ini,” katanya kepada This Week in Asia saat wawancara.

“Jadi dengan proyek infrastruktur yang begitu besar, kami berharap pihak swasta akan menerima proyek tersebut, namun tentunya dengan model yang berkelanjutan,” kata Luke. “Kami tidak ingin menimbulkan tanggung jawab finansial yang besar bagi pemerintah.”

Pejabat dari Singapura dan Malaysia pada penandatanganan nota kesepahaman proyek kereta api berkecepatan tinggi pada tahun 2016. Gambar: EPA

Proyek HSR diperkirakan tidak murah. Beberapa proyeksi memperkirakan biayanya mencapai 100 miliar ringgit (US$21,3 miliar), meskipun pemerintah belum memastikan anggaran spesifiknya.

“Sampai saat ini prinsip kami masih tetap berlaku. Artinya, kami ingin pihak swasta yang memimpin proyek ini,” kata Luke.

Jalur ini bertujuan untuk mengurangi waktu perjalanan antara ibu kota Malaysia, Kuala Lumpur, dan Singapura dari sekitar empat jam perjalanan darat menjadi hanya 90 menit dengan kereta api. Awalnya dijadwalkan dibuka pada tahun 2026.

Namun, proyek tersebut dibatalkan pada bulan Januari 2021, sebagian karena biayanya yang bernilai miliaran dolar, meskipun proyek tersebut berpotensi menjadi penghubung utama dalam jaringan jalur kereta api berkecepatan tinggi yang didukung Beijing yang menghubungkan Tiongkok selatan ke Singapura.

Namun Malaysia tampaknya berkomitmen untuk menghidupkan kembali proyek tersebut, dimana raja baru negara tersebut mengatakan pada bulan Januari lalu bahwa proyek tersebut akan menjadi prioritas selama masa jabatan lima tahunnya.

Hal ini terjadi ketika Malaysia berupaya meningkatkan jaringan transportasinya dan mengejar ketertinggalan dari beberapa negara tetangganya, termasuk Indonesia dan Thailand, dalam hal konektivitas kereta api.

Kereta shinkansen berjalan di sepanjang jalur di atas lalu lintas di jalan-jalan di bawah, dekat Stasiun Shimbashi di pusat kota Tokyo pada 22 Mei. Foto: Agence France-Presse

Pada bulan Januari, Kyodo News melaporkan bahwa beberapa perusahaan Jepang memilih untuk tidak berpartisipasi dalam proyek HSR karena risiko keuangan yang timbul dari kurangnya pendanaan pemerintah.

READ  Peta jalur kereta api antara Cina dan ASEAN terbentuk

Laporan Kyodo, yang mengutip sumber-sumber di pemerintah Jepang dan Malaysia, mengatakan bahwa perusahaan-perusahaan, termasuk East Japan Railway, sedang berupaya untuk mengadopsi model kereta peluru Shinkansen Jepang di Malaysia.

Namun Lok mengatakan “tidak tepat” jika mengatakan perusahaan-perusahaan tersebut menarik diri dari proyek tersebut, karena Malaysia belum membuka proses tender.

Dia menambahkan bahwa beberapa perusahaan mungkin keluar dari proses permintaan informasi yang diluncurkan Juli lalu karena mereka merasa “tidak dalam posisi untuk mengajukan proposal”.

Dia menambahkan: “Tentu saja kami menerimanya.” “Tetapi terdapat cukup minat dari konsorsium lain dari negara lain dan perusahaan lokal di Malaysia untuk berpartisipasi dalam proyek ini.”

09:13

Menteri Transportasi Malaysia berharap dapat menjalin kemitraan dengan Tiongkok untuk mencapai tujuan infrastruktur

Menteri Transportasi Malaysia berharap dapat menjalin kemitraan dengan Tiongkok untuk mencapai tujuan infrastruktur

Laporan menunjukkan bahwa tiga konsorsium telah terpilih untuk proyek HSR, termasuk dua perusahaan patungan lokal dan satu konsorsium Tiongkok, yang dikatakan dipimpin oleh Perusahaan Konstruksi Kereta Api milik negara.

Meskipun Luke tidak memastikan perusahaan mana yang masuk dalam daftar tersebut, dia mengatakan pemerintah sedang mengevaluasi sejumlah proposal yang kuat.

Setelah hal ini dikonfirmasi, Malaysia akan membuka diskusi formal dengan Singapura, dan negara kota tersebut kemudian akan memutuskan apakah mereka ingin berpartisipasi dalam proyek tersebut.

Pada bulan Agustus, Singapura mengatakan akan terbuka untuk mendiskusikan proposal baru dari Malaysia dan melakukan pendekatan terhadap proyek tersebut dengan “bersih-bersih”. Pada tahun 2021, ketika Malaysia membatalkan proyek tersebut, Malaysia membayar biaya kompensasi kepada Singapura lebih dari S$100 juta (US$74 juta).

“Kita perlu melakukan diskusi lebih lanjut di tingkat pemerintah… sebelum kita mencapai kesimpulan tentang bagaimana memajukan proposal tersebut,” kata Luke. Dia menambahkan: “Setelah hal itu selesai, kita perlu mulai berbicara dengan pihak Singapura, karena proyek ini melibatkan dua negara.”

READ  10 negara tanpa pajak penghasilan pribadi