POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Malaysia akan menjadi tuan rumah Konferensi Keamanan dan Pertahanan Asia

Sekitar 25.000 pengunjung dari lebih dari 50 negara dan wilayah diharapkan menghadiri Layanan Pertahanan di Asia (DSA) 2022 dan Konferensi Keamanan Nasional di Asia (NATSEC) 2022, yang dijadwalkan pada 28-31 Maret di Pusat Perdagangan dan Pameran Internasional Malaysia (Mitec ) Di Kuala Lumpur, kata Menteri Pertahanan dan Menteri Pertahanan Hishamuddin Hussein.

Menteri Pertahanan Senior Malaysia Hishamuddin Hussein berbicara di acara tersebut

Berbicara pada konferensi pers pada 27 Maret, dia mengatakan bahwa sebagai salah satu pameran pertahanan dan keamanan terkemuka dunia, DAS 2022 dan NATSEC 2022 akan mengirimkan sinyal kuat kepada dunia bahwa Malaysia terbuka untuk bisnis dan merupakan tujuan ideal untuk investasi dan perdagangan – katalis yang sangat dibutuhkan untuk mengkatalisasi upaya pemulihan di negara ini dan berkontribusi padanya.

Hingga 1.170 perusahaan dari 54 negara akan berpartisipasi dalam acara ini untuk memamerkan perangkat dan elektronik paling canggih untuk angkatan darat, udara, dan angkatan laut; Seiring dengan teknologi mutakhir di bidang siber, perlindungan perbatasan, identifikasi warga, kecerdasan buatan, perawatan kesehatan medan perang, sistem pelatihan dan simulasi, periferal polisi dan keamanan dalam negeri, serta sistem perlindungan aset penting.

Hishamuddin juga mengatakan akan ada 20 paviliun untuk kelompok negara oleh Malaysia, Austria, Azerbaijan, Republik Ceko, Prancis, Jerman, Indonesia, India, Italia, Norwegia, Pakistan, Slovakia, Spanyol, Republik Korea, Swiss, Cina, Republik Korea. Belanda, Turki, Inggris, dan Amerika Serikat.

Ia mengatakan Kementerian Pertahanan Malaysia akan berkoordinasi dengan Institute of Defense and Security dalam menyelenggarakan Putrajaya Forum 2022 pada 29 Maret yang akan fokus pada tanggung jawab regional bersama melalui dua sesi bertajuk “Adapting to the Evolution of Regional Security” dan “Security Tanpa Batas” masing-masing. .

READ  Lembaga think tank menemukan bantuan China untuk negara-negara Pasifik telah jatuh - The New Indian Express

DSA dan NATSEC adalah salah satu acara pertahanan dan keamanan dua tahunan terbesar di dunia. DSA pertama diadakan pada tahun 1988. Malaysia membatalkan pada tanggal 17 dan 2 NATSEC yang dijadwalkan akan diadakan pada tahun 2020 karena merebaknya epidemi COVID-19.

DSA 2022 dan NATSEC 2022 juga merupakan event internasional pertama dan terbesar yang diselenggarakan oleh negara Asia Tenggara ini sejak pemerintah Malaysia memutuskan untuk beralih dari transisi ke fase endemik COVID-19 mulai 1 April. /.

VNA