POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Makanan cepat saji mengejar konsumen, dan teknologi membantu

Makanan cepat saji mengejar konsumen, dan teknologi membantu

Apa bedanya tahun. Setelah mereka keluar dari pandemi, konsumen siap melanjutkan pengalaman dunia nyata seperti berbelanja, acara, perjalanan, dan bersantap. Namun apa yang terjadi selama periode yang jauh itu selamanya mengubah apa yang diharapkan pelanggan dari pengalaman tersebut. Maju cepat ke hari ini, dan jelas bahwa pandemi telah memperkuat keinginan kami untuk menghubungkan pengalaman digital dan fisik kami dengan lebih baik, karena kami menjadi lebih pintar dengan peran yang dimainkan teknologi dalam hidup kami.

Untungnya, merek QSR mengintegrasikan teknologi untuk memenuhi kebutuhan saat ini untuk melayani pelanggan dengan lebih baik dan memberi karyawan alat yang memungkinkan dan meningkatkan pengalaman mereka sendiri. Berikut adalah beberapa ide tentang bagaimana pengalaman pelanggan akan diubah dan ke mana arah perilaku konsumen baru ini.

Transformasi dalam pengalaman bersantap

Ukuran ruang makan telah menyusut untuk beberapa waktu sekarang, dan tren ini terus berkembang. Beberapa tahun yang lalu, merek layanan cepat menyiarkan televisi publik komersial ke ruang makan dalam upaya mempertahankan pelanggan dalam bisnis ini. Saat ini, semua itu telah berubah karena mereka mengambil langkah untuk mengurangi waktu tinggal dan mengurangi ruang makan.

Pergeseran dalam pengalaman bersantap ini adalah hasil dari drive-through, yang sekarang menyumbang hampir 80 persen dari semua pendapatan layanan cepat karena pelanggan kemungkinan besar menginginkan pesanan. Jadi pada dasarnya, banyak merek lebih berupaya mempertahankan karyawan, mengurangi atau menghilangkan pengalaman ruang makan, dan melayani pelanggan di tempat yang mereka inginkan, dan itu terutama dalam mengemudi.

Inovasi melalui teknologi

Untuk memenuhi permintaan drive-thru yang terus meningkat, di mana Anda tidak selalu memiliki pengalaman tatap muka, merek harus menerapkan alat dan solusi baru agar tetap terhubung. Tapi berada di ujung tombak berarti akan ada gundukan di sepanjang jalan. Ketika Anda masuk ke detailnya, semua merek berlomba satu sama lain untuk menerapkan teknologi baru untuk melayani pelanggan mereka dengan lebih baik.

READ  Mengapa pedagang berjuang untuk mengadopsi teknologi pembayaran yang inovatif

Misalnya, saat Anda mulai mengintegrasikan AI, Anda mengalami beberapa kekusutan dalam sistem, seperti hambatan bahasa atau bahkan dialek daerah, dan tidak semua orang berbicara dengan ejaan yang benar atau menggunakan kata umum yang sama. Akibatnya, AI tidak selalu menangkap permintaan secara akurat. Sistem sudah ada, tetapi beberapa pemilik operator menemukan bahwa mereka mungkin perlu penyempurnaan lebih lanjut. Jadi, alih-alih sprint, sprint mungkin melihat sprint yang lebih panjang untuk menerapkan teknik yang hemat biaya dan memberikan kecerdasan, akurasi, dan kejelasan.

Analitik di sekitar mereka mungkin lebih penting daripada teknologi AI itu sendiri. Restoran mencari tahu bagaimana menangani efisiensi, menambahkan teknologi pengatur waktu dan dalam beberapa kasus mengikat semuanya ke papan konfirmasi pesanan. Intinya, mereka mencari jawaban atas pertanyaan seperti, apa yang akan kita lakukan dengan perjalanan mobil kita, dan apa yang akan kita lakukan jika lima mobil lagi melintasi jalur itu saat makan siang?

Memenuhi harapan pelanggan hari ini

Dulu customer experience dimulai saat pelanggan memasuki ruang makan restoran cepat saji. Hari ini, pengalaman itu dimulai saat mereka masuk ke pintu masuk properti dan mendapatkan kesan pertama itu. Selama pandemi, teknologi telah berkembang pesat, tetapi belum tentu diterapkan. Seiring dengan perkembangan ini, ekspektasi pelanggan juga mulai berkembang – jika saya dapat memiliki pengalaman ini secara online, mengapa saya tidak dapat memilikinya di dunia nyata?

Selama 24 bulan ke depan, Express akan menentukan cara menerapkan, menerapkan, dan mendukung teknologi baru yang mendekatkan kedua dunia ini. bersama-sama dan mengatasi perubahan terbaru dalam perilaku pelanggan. Dengan demikian Akibatnya, teknologi generasi lama harus diganti dengan teknologi yang lebih baru.

READ  Temui Hoki 2022: Mason Nelson

Memberikan pengalaman pelanggan yang konsisten

Evolusi selanjutnya dari restoran cepat saji adalah melibatkan pelanggan dengan cara tertentu melalui media sosial sehingga merek dapat menangkap analitik tentang kehebatan dan tren pembelian pelanggan mereka. Ini mungkin melibatkan penggunaan kode QR secara rutin, karena toko dapat menarik perhatian orang berusia 15-25 tahun dan menggunakan informasi yang dikumpulkan untuk membangun hubungan pribadi dengan mereka.

Hanya dalam satu contoh penggunaan percobaan untuk membuat pendekatan perpesanan yang lebih personal, McDonald’s baru-baru ini memposting nomor telepon di saluran media sosialnya untuk mendorong konsumen mengirim SMS ke nomor tersebut dan mengirimkannya ke kontak mereka. Dengan demikian, McDonald’s dapat membagikan promosi yang dipersonalisasi dengan lebih baik dan pada akhirnya mendapatkan wawasan yang dapat menghasilkan lebih banyak konversi.

Saat layanan ekspres beradaptasi dengan lanskap yang berubah, mereka akan menemukan cara baru untuk berinteraksi dan terhubung dengan pelanggan, memenuhi kebutuhan mereka, dan memberikan pengalaman yang lebih canggih. Memanfaatkan teknologi yang menjembatani digital dan fisik, menggabungkan tampilan digital canggih, meningkatkan respons suara dan komunikasi, dan menggabungkan aroma yang menarik minat produk semuanya akan membantu memuaskan pelanggan hari ini dan besok.

David Vance Dia adalah Wakil Presiden QSR, Mood Media. Vance sangat berpengalaman dan memulai karirnya pada tahun 1996 di Muzak sebagai AE kemudian sebagai Direktur Penjualan Regional dan kemudian di DMX sebagai Wakil Presiden Penjualan Timur. Dikombinasikan dengan 15 tahun terakhirnya sebagai Wakil Presiden Penjualan dan terakhir Wakil Presiden QSR dengan Mood, David membawa pengetahuan luas dan keahlian unik dalam membangun tim penjualan berkinerja tinggi. David tinggal di West Palm Beach, Florida di mana dia tinggal selama 13 tahun terakhir bersama keluarganya.