POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Lukisan gua tertua di dunia ‘dihancurkan oleh perubahan iklim’

Permukaan gua batu kapur yang dicat mulai retak di selatan Sulawesi, Indonesia. (Griffiths)

Seni cadas tertua di dunia sedang dihancurkan oleh beberapa orang Perubahan iklim di daerah tropis, Peneliti telah memperingatkan.

Lukisan gua yang berasal dari 44.000 tahun yang lalu, dan penggambaran tertua tentang perburuan dan kehidupan di luar bumi, “meninggalkan tembok” oleh perubahan kimiawi. Disebabkan oleh kenaikan suhu.

Permukaan gua batu kapur yang dilukis di selatan Sulawesi, Indonesia, dihancurkan oleh proses kimiawi, termasuk kristalisasi garam.

Para peneliti mengatakan perubahan itu menghancurkan panel seni cadas berusia Pleistosen di 11 situs gua batu kapur di Maros-Bangkop.

Baca selengkapnya: Mencairnya es di Himalaya mendorong tumbuhnya lumpur laut hijau yang terlihat dari luar angkasa

Jillian Huntley, dari Pusat Penelitian Sosial dan Budaya Griffith, mengatakan bahwa dia terkejut dengan banyaknya cuaca garam pada permukaan gua batu kapur yang dicat di Sulawesi.

Dr. Huntley berkata: “Saya prihatin tentang seberapa luas kristal garam yang merusak dan sifat kimianya di panel seni cadas, dan kami tahu bahwa beberapa di antaranya berusia lebih dari 40.000 tahun.”

Efek pemanasan global akan tiga kali lebih besar di daerah tropis, kata para peneliti.

Dr. Huntley mengatakan suhu tinggi dan lamanya hari-hari kemarau terus menerus membantu menjaga musim hujan di sawah dan kolam budidaya dan memberikan kondisi optimal untuk pembusukan batu.

Baca selengkapnya: Peringatan tahun 1988 tentang perubahan iklim sebagian besar benar

Dia berkata: “Analisis kami menunjukkan halo itu [salt weathering] Tidak hanya secara kimiawi melemahkan permukaan gua, tetapi pertumbuhan kristal garam di balik seni cadas kuno juga mengarah ke jalan keluar dari dinding – yang menghilang di depan mata kita.

READ  Covit-19 Travel: Pelancong dari Indonesia kini bisa masuk ke Uni Emirat Arab

“Menurut pendapat saya, degradasi seni cadas yang luar biasa ini akan semakin memburuk dengan semakin banyaknya pemanasan global.

“Tantangan adaptasi perubahan iklim di benua Indonesia sangat kompleks.

“Memahami mekanisme cuaca seni cadas bahkan lebih penting dalam konteks ini. Beberapa solusi untuk kerawanan pangan, seperti perluasan sawah dan kolam budidaya, dapat menimbulkan konsekuensi yang tidak diinginkan.

“Menahan air permukaan dengan cara ini meningkatkan kelembapan, memperpanjang penyusutan musiman dan pembengkakan garam geologi, serta menyebabkan lebih banyak endapan mineral, yang semuanya mengarah pada degradasi seni cadas.

“Kami sangat membutuhkan lebih banyak penelitian seni cadas dan konservasi untuk mendapatkan kesempatan terbaik untuk melestarikan lukisan gua Pleistosen di Indonesia.”

Baca selengkapnya: Mengapa para ekonom khawatir bahwa perubahan iklim tidak ada harapan

I Mad Geria, direktur Pusat Penelitian Arkeologi Nasional (Argenas) di Indonesia, mengatakan: “Seni cadas Maros-Bangkop memberikan wawasan penting tentang dunia Indonesia kuno.

“Pelestarian seni ini untuk generasi mendatang membutuhkan kerja sama dan komitmen jangka panjang dari lembaga penelitian ilmiah, lembaga cagar budaya, pejabat pemerintah, dan masyarakat sekitar.

“Kami membutuhkan ini tentang kebutuhan mendesak orang-orang di Indonesia – dan di seluruh dunia – untuk membaca dan melestarikan sumber-sumber peradaban manusia masa lalu yang tak tergantikan ini.”

Saksikan: Suku Swinomish beradaptasi dengan perubahan iklim