POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Loire dan Saint-Etienne bergerak mengikuti irama obor Olimpiade!

Loire dan Saint-Etienne bergerak mengikuti irama obor Olimpiade!

Sebuah permainan antara Rouen dan Saint-Etienne

Obor Olimpiade berangkat pagi ini untuk menemukan sudut dunia yang bergelombang yang memberikan daya tarik magnetis pada para atlet sepanjang tahun. Para pemain ski berduyun-duyun ke bagian tersebut pada musim dingin, sementara para pengendara sepeda turun ke jalan ketika suhu mulai meningkat. Para pecinta kuliner juga dapat menikmati pilihan di Loire, dengan banyak rasa mulai dari keju spesial hingga sosis kering Duculty yang terkenal.

Api Olimpiade berkobar di Rouen, mengunjungi landmark seperti alun-alun bersejarah kota tersebut – Place des Jardins populares dan Place Louis Flandres – sebelum menuju ke tepi sungai Loire. Dia menyoroti banyak situs terkenal departemen tersebut, termasuk Biara Benediktin Charlieu, Basilika Saint Eugenia dan Jardin Dallard di Montbrison, belum lagi lintasan pacuan kuda Fiore, yang dikenal dan dicintai oleh para penggemar pacuan kuda.

Di Saint-Chamond, tempat yang terkenal dengan peninggalan abad pertengahan, api Olimpiade dinyalakan di depan Place Saint-Etienne Metropole yang modern, Théâtre Verdure, dan Place de la Liberté. Di Firminy, Unité d'Habitation yang dirancang oleh Le Corbusier dan Château des Bruneaux wajib dikunjungi.

Saatnya pindah ke Saint-Etienne, tahap akhir. Obor Olimpiade melewati Foriel Street, melewati Museum Seni dan Industri dan Museum Pertambangan, kemudian beristirahat di Kota Desain untuk menyoroti peran Saint-Etienne dalam Jaringan Kota Kreatif UNESCO. Beberapa sesi terakhir berlangsung di Stade Geoffroy-Guichard, sebuah kuil sepak bola yang telah membuat para penggemar Les Verts memimpikannya selama beberapa generasi.

Lebih dari 150 pembawa obor di seluruh panggung

Pelari terakhir hari itu kembali ke tempat berburu lamanya. Jean-Michel Larquet, sosok jangkung dari era keemasan Saint-Etienne, menyalakan kuali di hadapan penonton dalam momen penuh haru dan simbolisme. Dia adalah gelandang kreatif Les Verts dari tahun 1966 hingga 1977 dan merupakan bagian dari tim yang membawa klub ke Final Piala Eropa pada tahun 1976, dan juga merupakan pemain kunci di tim nasional Prancis. Selama karirnya, ia juga menjadi bagian dari tim Prancis yang mencapai perempat final Olimpiade 1968.

READ  Pembukaan 149 tahun: Hideki Matsuyama mengundurkan diri setelah tes COVID-19 positif terakhir | berita golf

Di antara lebih dari 150 pembawa obor terdapat banyak atlet, misalnya Melina Robert Michon, peraih medali perak Olimpiade lempar cakram dan pemegang rekor Prancis, dijadwalkan untuk berpartisipasi dalam edisi baru Olimpiade di Paris. Ada juga Matteo Robertijuara paratriathlon Perancis; Coraline Jovanonperaih medali perak dalam acara beregu di Kejuaraan Berkuda Prancis; Corinne CucchiaraJuara judo dunia veteran; Dan Amber DusautierYang bersinar dalam kompetisi renang di World Transplant Games.

Mereka bergabung dengan para pecinta olahraga seperti Aurélie Lefebvrepesawat peluncur keras. Max Bouchet-Verret, yang telah bekerja di sejumlah besar acara olahraga, termasuk Albertville Games dan berbagai Piala Dunia sepak bola dan rugbi; Dia berusia 73 tahun Yves LavalMemiliki kepribadian yang unik, ia berpartisipasi dalam 275 balapan triathlon dan duathlon sepanjang hidupnya dan memenangkan Kejuaraan Prancis tiga kali, namun ia masih terus berlatih olahraga ini!

Cukup banyak pembawa obor yang memiliki latar belakang pribadi yang sangat menginspirasi, tanpa memandang usia dan kesukaan mereka. Obor Olimpiade dibawa oleh seorang anak laki-laki berusia 11 tahun Isaac Giruruterpilih menjadi anggota Dewan Kota Pemuda Givors; Murad Abdel-Lawy, yang bekerja tanpa lelah untuk memajukan penelitian sindrom Prader-Willi; Dan Melanie FoleyDia adalah pembawa obor tertua di atas panggung pada usia 102 tahun, dan telah mendapatkan kekaguman dari setiap pria dan wanita atas perjuangannya melawan fasisme Austria dan perannya dalam Perlawanan Perancis.

Olahraga adaptif menjadi sorotan

Satu panggung lagi untuk estafet obor, dan satu lagi estafet tim. Federasi Olahraga Adaptif Perancis (FFSA), yang bekerja untuk mempromosikan dan memfasilitasi aktivitas fisik dan olahraga di kalangan penyandang disabilitas fisik atau mental, menyelenggarakan sesi hari ini di Rouen. Acara olahraga semacam ini yang tak terhitung jumlahnya telah diadakan sejak tahun 1983 dengan dukungan FFSA. Masing-masing dari 24 pelari estafet memiliki disiplin khusus. Misalnya, kapten estafet, Nicola Verabin, merupakan atlet disabilitas peraih empat medali emas pada World Games 2019 (kompetisi penyandang disabilitas mental). Penari, perenang dan pemain pétanque bergabung dengannya Sophie Kirkperenang bintang dan pemain ski lintas alam Clement Coulombe Dan Teluk ThomasYang memenangkan medali di Kejuaraan Figure Skating Perancis.

READ  Kompilasi Claudio Echeverri usai kemenangan Argentina U17 atas Brasil memberikan perasaan yang besar kepada Lionel Messi

Panggung spesial menanti kita besok. Api Olimpiade akan melintasi Haute-Savoie pada hari bersejarah yang penuh simbolisme. Ini akan menjadi kesempatan untuk memperingati seratus tahun Olimpiade Musim Dingin pertama pada tahun 1924 dan merayakan Hari Olimpiade, karena Olimpiade Paris 2024 akan berlangsung hanya 33 hari lagi. Sejumlah juara akan tampil pada kesempatan tersebut, termasuk banyak atlet yang telah mengibarkan bendera Prancis dalam olahraga musim dingin. Hari Minggu tidak bisa segera datang!