POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Lockdown di Asia Tenggara memperdalam rantai pasokan komoditas

Pembatasan perjalanan di Malaysia telah menyebabkan penurunan jumlah pekerja yang tersedia di sektor kelapa sawit. Reuters

Lonjakan kasus Covid-19 baru-baru ini di Asia Tenggara telah mencekik pelabuhan dan menutup pertanian dan pengolah, yang menyebabkan gangguan yang berkepanjangan pada bahan baku seperti minyak sawit, kopi, dan timah.

Pembatasan di Malaysia, produsen minyak sawit terbesar kedua di dunia, telah mencegah pekerja migran bepergian ke perkebunan, menaikkan harga minyak nabati yang digunakan untuk membuat permen, sampo, dan bahan bakar nabati.

Penguncian di Vietnam, pengekspor kopi terbesar kedua di dunia berdasarkan volume, telah menunda pemrosesan dan ekspor biji kopi, menambah kekhawatiran produksi yang disebabkan oleh cuaca buruk di Brasil.

Pasokan timah global telah terpukul oleh pemadaman terkait Covid-19 di pabrik peleburan di Malaysia, berkontribusi pada harga yang lebih tinggi untuk logam industri, yang digunakan untuk menghubungkan chip komputer ke papan sirkuit elektronik.

Harga kedua barang ini telah naik ke level tertinggi beberapa tahun dalam beberapa bulan terakhir, menambah biaya yang dibebankan kepada konsumen.

“Kejutan pasokan ini bergema secara global karena Vietnam dan Malaysia memiliki pangsa pasar komoditas yang besar,” kata Trine Nguyen, kepala ekonom di Natixis.

Perusahaan termasuk Unilever PLC, perusahaan barang konsumen, dan JM Smucker Co. mengatakan. Inc., yang mencakup Folgers Coffee, mengatakan kenaikan harga bahan baku berkontribusi terhadap tekanan biaya.

“Harga minyak sawit, komponen utama produk pembersih kulit kami, sekarang 70% lebih tinggi dari rata-rata jangka panjangnya, dengan meningkatnya permintaan dan hasil panen yang lebih rendah yang mendorong kenaikan harga,” kata Graeme Betkethely, Chief Financial Officer Unilever. di Juli.

Dia menambahkan bahwa perusahaan telah menaikkan harga beberapa produk.

READ  Pihak berwenang Thailand peringatkan rencana unjuk rasa pro-demokrasi - Asia Tenggara

Salah satu penyebab tingginya harga minyak sawit adalah meningkatnya kasus Covid-19 di Malaysia.

Negara Asia Tenggara baru-baru ini mencatat sekitar 19.000 kasus baru dan 400 kematian per hari dalam wabah terburuk sejak pandemi dimulai.

Pembatasan perjalanan yang diberlakukan sejak Maret tahun lalu telah mempersulit pekerja untuk mencapai pertanian, yang menyebabkan penurunan jumlah pekerja yang stabil.

Sektor kelapa sawit bergantung pada imigran dari Indonesia, yang merupakan produsen komoditas terbesar di dunia, serta Bangladesh dan India.

Pembatasan pergerakan internal yang ketat yang diberlakukan dalam beberapa bulan terakhir sebagai tanggapan atas kasus yang berkembang telah menambah tantangan yang dihadapi perusahaan kelapa sawit, serta wabah di perkebunan, yang menyebabkan penutupan.

kata Sime Darby Plantation Bhd. Kekurangan tenaga kerja Malaysia telah memburuk menjadi sekitar seperlima dari total kebutuhannya, yang berarti sekitar 6.000 lowongan yang tidak diinginkan dibandingkan dengan 2.000 pada Maret 2020.

Perusahaan mengatakan memproduksi sekitar 6% dari minyak sawit mentah Malaysia tahun lalu.

Vietnam adalah pengekspor biji Robusta rasa pahit terbesar di dunia yang digunakan dalam kopi instan dan campuran espresso. Bloomberg

Syme Darby mengatakan kekurangan tenaga kerja dan curah hujan yang rendah berkontribusi pada penurunan 5% dalam produksi minyak sawitnya pada paruh pertama tahun ini.

Perusahaan mengatakan telah berinvestasi dalam mekanisasi dan otomatisasi baru untuk mengurangi ketergantungannya pada tenaga kerja manual.

kata FGV Holdings Bhd. , yang mengatakan memproduksi sekitar 15% dari minyak sawit mentah negara itu, menghadapi tantangan dalam memproduksi jumlah yang diharapkan karena lonjakan kasus Covid-19 baru-baru ini di Malaysia.

Perusahaan mengatakan cedera pada properti perusahaan dan operasi penggilingan menyebabkan penutupan wajib.

READ  Komandan tentara Inggris diisolasi, kasus Rusia meningkat secara dramatis: Buletin COVID-19

Efek keseluruhannya adalah penurunan 13,6% dalam ekspor minyak sawit Malaysia selama delapan bulan pertama tahun 2021 dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu, menurut data dari Malaysian Palm Oil Council, sebuah kelompok industri.

“Anda tidak memiliki cukup pekerja yang pulang pergi untuk memanen buah-buahan,” kata Ivy Ng, kepala penelitian agribisnis di CGS-CIMB Securities di Malaysia.

Karena pemerintah berencana untuk membuka kembali perekonomian akhir tahun ini, Ng berharap bahwa peraturan untuk pekerja asing akan dilonggarkan pada awal tahun depan, yang akan membantu perkebunan kelapa sawit meningkatkan tenaga kerja mereka.

Pembatasan perjalanan Covid-19 di Asia juga memengaruhi kopi. Mulai Juli, wabah di Vietnam mendorong pemerintah untuk memberlakukan pembatasan pergerakan yang mengganggu pengiriman.

Vietnam adalah pengekspor biji Robusta rasa pahit terbesar di dunia yang digunakan dalam kopi instan dan campuran espresso.

“Eksportir Vietnam mengalami kesulitan mengangkut barang, termasuk kopi hijau Robusta dan produk Kopi Raja, ke pelabuhan untuk pengiriman di seluruh dunia,” kata Lee Hoang Diep Thao, CEO Kopi Raja TNI dan Wakil Presiden Asosiasi Kopi dan Kakao Vietnam. .

Ekspor kopi Vietnam dari Januari hingga 15 Agustus turun 8,2% dibandingkan periode yang sama tahun lalu.

“Pedagang lokal dan asing sangat prihatin,” kata Lu, menambahkan bahwa asosiasi kopi menekan pemerintah Vietnam untuk melonggarkan pembatasan untuk menghindari keterlambatan pengiriman.

Perusahaan kopi besar sering menggunakan Robusta dan sepupu aromatiknya, Arabika, dalam campuran dan minuman. Harga kedua jenis kopi tersebut telah meningkat tajam tahun ini, terutama didorong oleh kekeringan dan embun beku di Brasil, pengekspor kopi terbesar di dunia. Masalah produksi di Vietnam selama beberapa bulan terakhir berkontribusi pada harga yang lebih tinggi.

READ  Kamboja akan memberlakukan penguncian COVID-19 di wilayah yang berbatasan dengan Thailand - Asia Tenggara

Perusahaan kopi Barat mengatakan harga yang lebih tinggi akan diteruskan ke konsumen.

“Biaya kopi naik,” Chief Financial Officer Smucker Tucker Marshall mengatakan dalam panggilan pendapatan Agustus, menambahkan, “Kami akan mengambil harga dan tindakan tambahan untuk memastikan bahwa dampak inflasi dipulihkan.”

Michael Orr, juru bicara JDE Peet’s NV, mengatakan bahwa selama setahun terakhir perusahaan kopi Belanda telah melihat “peningkatan tajam dalam bahan, pengiriman, dan biaya lainnya, yang mengharuskan kami mengambil tindakan yang tepat.

Secara historis, fluktuasi harga kopi hijau yang signifikan telah berdampak pada pasar dan kami berharap preseden ini akan terus berlanjut.”

Harga timah telah melonjak dalam beberapa bulan terakhir setelah Malaysia Smelting Corp. Bhd. , yang merupakan salah satu produsen timah olahan terbesar di dunia, telah mengurangi jumlah pekerja di pabrik peleburan dan menghentikan operasinya selama beberapa bulan terakhir untuk mematuhi peraturan pemerintah untuk mengekang penyebaran Covid-19.

Ekspor timah Malaysia turun 29% di bulan Juni dari tahun sebelumnya.

Seorang perwakilan untuk Peleburan Malaysia mengatakan produksi timah belum kembali normal, tetapi menambahkan bahwa ia mengharapkan operasi akan dibawa kembali ke tingkat pra-pandemi secara bertahap karena pemerintah Malaysia membuka kembali perekonomian.

“Harga timah terus naik, didukung oleh permintaan solder timah yang terus berlanjut di elektronik konsumen, dan gangguan pasokan karena penutupan di negara-negara penghasil timah di seluruh dunia,” kata perusahaan itu dalam laporan keuangan bulan lalu.