POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Lima tren Ed Tech yang harus diwaspadai pada tahun 2022

Dua tahun terakhir merupakan periode yang bergejolak untuk teknologi pendidikan: Tidak banyak uang yang dihabiskan untuk banyak perangkat dalam beberapa bulan.

Tapi sekarang lebih banyak anak – dan guru – memiliki akses ke lebih banyak teknologi daripada sebelumnya, jadi apa? Saya berbicara dengan sekelompok pakar untuk mendapatkan gambaran tentang beberapa tren teknologi pendidikan yang harus diwaspadai pada tahun 2022.

pembelajaran yang disesuaikan

Pembelajaran yang dipersonalisasi telah lama menjadi impian para penginjil teknologi pendidikan, dan pandemi telah membawanya lebih dekat dari sebelumnya untuk menjadi kenyataan, menurut Matt Cole, wakil presiden raksasa teknologi pendidikan Promethean.

Langkah-langkah untuk memfasilitasi transisi ke pembelajaran di rumah telah melihat lebih banyak perangkat dimasukkan ke tangan anak-anak dan pendidik yang telah menciptakan sumber daya digital dalam jumlah yang belum pernah terjadi sebelumnya.

“Membuat rencana pelajaran individu dan pembelajaran yang dipersonalisasi tidak pernah semudah atau mungkin seperti sekarang, ada begitu banyak teknologi dan akses ke konten digital di kelas,” kata Cole.

“Guru dapat melihat siswa mana yang mengikuti, siswa mana yang tertinggal dan siswa mana yang mungkin lebih maju. Dengan data ini muncul kemampuan untuk mengambil langkah berikutnya, yaitu beralih ke pembelajaran yang dipersonalisasi.”

Lebih banyak aktivitas berbasis komputer memberi guru lebih banyak data tentang kemajuan siswa, memungkinkan guru melihat siswa mereka pada resolusi yang lebih tinggi, menurut Dr. Elise Eckoff, arahan pendidikan global untuk kelompok sekolah internasional Nord Anglia Education.

“Ini berarti mengembangkan visi ‘saat ini’ sehingga guru memiliki pemahaman yang lebih dalam tentang kebutuhan belajar siswa mereka dan apa yang dibutuhkan untuk membantu mereka belajar lebih banyak,” katanya.

Transformasi ini akan melihat perpindahan teknologi dari ranah perangkat keras dan perangkat lunak pengajaran ke penawaran pendidikan yang lebih kompleks. Data dan analitik akan memberikan pengalaman belajar yang lebih personal bagi siswa.”

menjembatani kesenjangan

Pandemi telah secara brutal mengungkap perbedaan yang menyoroti kesenjangan di antara siswa: dalam akses ke perangkat digital, dukungan orang tua melalui pembelajaran di rumah dan bahkan kecepatan broadband.

Program untuk memberikan lebih banyak perangkat anak-anak dan $65 miliar untuk peningkatan broadband sebagai bagian dari tagihan infrastruktur administrasi Biden adalah langkah ke arah yang benar, dan selama 12 bulan ke depan kita dapat berharap untuk memanfaatkan teknologi dalam upaya untuk mempersempit kesenjangan lebih jauh. .

“Apa yang kami lihat adalah situasi di mana siswa yang tertinggal semakin tertinggal,” kata Adam Chase, chief technology officer dari perusahaan teknologi pendidikan Curriculum Associates.

“Para siswa yang paling membutuhkannya paling sering memiliki akses paling sedikit ke perangkat dan broadband.

“Sebagian besar anak tidak memiliki pengalaman pendidikan yang baik tentang pandemi, tetapi ini membuka pintu bagi produk dan teknologi baru.”

Fokusnya akan beralih ke alat yang dapat dengan cepat mengidentifikasi tingkat di mana siswa bekerja dan memberi guru sumber daya untuk mengatasi kesenjangan tertentu, katanya, sambil secara bersamaan berfokus pada membuat hidup lebih mudah bagi guru.

“Guru bekerja dengan ruang kelas paling menantang yang pernah mereka alami, dan kami meminta mereka untuk mencoba dan memecahkan masalah ini,” tambah Chase.

“Kami lebih bersemangat dari sebelumnya untuk menemukan solusi yang menghemat waktu guru dengan memberi mereka sarana untuk menilai kondisi kelas dengan cepat.”

Fokus pada hubungan guru-murid

Bagi banyak orang, pelajaran dari eksperimen pembelajaran jarak jauh terbesar yang pernah dilakukan adalah pentingnya hubungan guru-siswa, dan ini akan muncul ke permukaan dalam 12 bulan ke depan, menurut Jack Lynch, CEO Ed Tech Houghton Mifflin Harcourt .

“Alat yang paling kuat – dan yang akan bertahan lama – juga akan fokus pada interaksi dan hubungan manusia,” katanya. “Ini tampaknya sangat berbeda dari praktik pembelajaran virtual yang dimanfaatkan, karena kebutuhan, untuk komunikasi kita selama hari-hari awal pandemi.

“Pembelajaran jarak jauh telah terpencil dan tidak berinteraksi dengan banyak pelajar, dan saya berharap para guru menggunakan perangkat lunak yang dapat memadukan teknologi terbaik dengan pengalaman kelas terbaik dan alat yang memperluas kemampuan guru yang sangat sibuk dengan membantu mereka mempersonalisasi pengalaman belajar.”

Di antara solusi yang dia harapkan akan muncul ke permukaan pada tahun 2022 adalah integrasi pengajaran dan penilaian yang lebih besar, hubungan yang lebih erat antara analitik hasil dan pengajaran di kelas, dan penggunaan kecerdasan buatan sebagai asisten pribadi guru, yang memberi guru kemampuan yang lebih besar. untuk fokus pada siswa mereka.

“Akses ke solusi teknologi yang dirancang dengan baik dan berpusat pada manusia memiliki potensi besar untuk mencapai dampak yang langgeng di tahun depan dan seterusnya,” Lynch menambahkan.

Pembelajaran terpadu tidak pernah berakhir

Jika Anda mengira pembelajaran campuran dan hibrida hanya untuk pandemi, Anda mungkin ingin berpikir lagi.

Distrik sekolah telah menghabiskan banyak uang untuk teknologi pendidikan dalam dua tahun terakhir, dan mereka ingin memanfaatkan investasi mereka sebaik mungkin pada tahun 2022, kata Cole. Selain itu, lebih banyak sumber daya tersedia secara digital daripada sebelumnya.

Semua ini berarti bahwa model blended learning – kombinasi pengajaran online dan tatap muka – menjadi lebih menarik dan lebih bermanfaat.

“Distrik sekolah harus membuat keputusan pembelian cepat untuk mendukung pembelajaran jarak jauh dan di rumah, dan kami melihat semakin banyak distrik berbicara tentang cara menggunakan investasi ini dalam lingkungan pembelajaran campuran,” kata Cole.

“Kami akan melihat lebih banyak kemitraan dalam teknologi pendidikan karena daerah berupaya memaksimalkan investasi mereka,” tambahnya. “Mereka ingin memastikan bahwa mereka menstandardisasi alat yang mereka gunakan dan harus ada sinergi antara alat-alat itu dan bagaimana mereka berinteraksi.”

Pembelajaran hibrida mungkin merupakan hasil dari situasi darurat, tetapi ada siswa yang melakukannya dengan baik dengan campuran pelajaran tatap muka dan online. Bahkan ketika pembelajaran tatap muka dipulihkan sepenuhnya, pembelajaran campuran masih akan menjadi pilihan yang lebih disukai bagi minoritas.

“Pasti ada siswa yang berkembang dalam lingkungan seperti ini, dan saya berharap siswa, orang tua, dan distrik terus mendapat manfaat dari itu, karena masih masuk akal,” kata Cole.

Dan jika tidak ada yang lain, sekolah akan ingin mempertahankan opsi untuk beralih ke pembelajaran campuran dalam waktu singkat jika dan ketika dibutuhkan lagi.

gamifikasi

Chase mengatakan bahwa penggunaan teknologi yang lebih besar di dalam kelas akan memperluas penggunaan permainan dalam proses belajar-mengajar.

“Kita akan melihat lebih banyak gamifikasi dan siswa membuat konten untuk satu sama lain,” katanya. “Jika Anda mengidentifikasi ke mana siswa harus pergi dan memberi mereka sumber daya, sumber daya tersebut harus efektif, dan agar efektif, mereka harus dilibatkan.

“Kami memiliki situasi, terutama di sekolah menengah, di mana para siswa ini adalah penduduk asli digital dan memiliki harapan yang tinggi terhadap aplikasi digital, jadi kami perlu memastikan game yang kami berikan kepada mereka memenuhi harapan tersebut.”

Ini juga akan mencakup elemen siswa yang membuat konten mereka sendiri dan berkolaborasi satu sama lain, serta guru menggunakan sumber daya yang dibuat oleh desainer game, memberi siswa tantangan yang cukup untuk membuat mereka tetap tertarik.

Chase menambahkan bahwa permainan juga merupakan cara yang efektif untuk menjangkau siswa yang telah menghabiskan sebagian besar dari dua tahun terakhir tidak hanya belajar online, tetapi juga bersosialisasi secara online.

Begitu seterusnya hingga 2022

Tetapi penting untuk tidak terjebak dalam teknik ed. Setelah menghabiskan begitu banyak waktu di luar kelas, banyak siswa menyambut kembalinya pembelajaran yang dipersonalisasi, serta kesempatan untuk belajar tentang fisik, bukan hanya digital.

Penutupan sekolah dan pembelajaran jarak jauh telah menunjukkan pentingnya teknologi dalam pendidikan, tetapi bagi banyak siswa, mereka juga menunjukkan pentingnya berada di ruang kelas dengan seorang guru.

Dan sementara dua tahun terakhir telah melihat kemajuan selama satu dekade dalam teknologi pendidikan, 12 bulan ke depan tidak akan banyak revolusi sebagai evolusi.

READ  DigiSure, platform asuransi mobilitas dengan penyaringan berteknologi tinggi, keluar dari siluman dengan kenaikan $ 13,1 juta - TechCrunch