POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Lihatlah peta 3D alam semesta terbesar dan terinci yang pernah ada

itu Spektrofotometer Energi Gelap (DESI), saat ini menunjuk ke langit dari rumahnya di Nicholas U Mayal Telescope di Kit Peak National Observatory di Arizona, yang ditugaskan untuk memetakan perluasan ruang, menyelidiki energi gelap, dan buat peta 3D paling detail dari alam semesta.

Hanya tujuh bulan sejak misi DESI dan kami telah memiliki gambar 3D yang memecahkan rekor dari galaksi di sekitar kami, membuktikan kemampuan DESI dan kemampuan pemetaan ruang.

DESI telah membuat katalog dan memetakan lebih dari 7,5 juta galaksi, dengan lebih dari 1 juta galaksi baru ditambahkan setiap bulan. Pada saat survei berakhir seluruhnya pada tahun 2026, diyakini bahwa lebih dari 35 juta galaksi akan dipetakan, memberikan para astronom perpustakaan data yang sangat besar untuk prospek.

“Ada begitu banyak keindahan di dalamnya,” Ahli astrofisika Julian Gay berkata: Dari Laboratorium Nasional Lawrence Berkeley di California.

“Dalam distribusi galaksi di peta 3D terdapat gugusan besar, filamen, dan rongga. Mereka adalah struktur terbesar di alam semesta. Tapi di dalamnya, Anda menemukan jejak alam semesta paling awal, dan sejarah perluasannya sejak saat itu. .”

DESI terdiri dari 5.000 serat optik, yang masing-masing dikontrol dan diposisikan secara individual oleh robot kecilnya sendiri. Serat-serat ini harus diposisikan tepat dalam jarak 10 mikron, atau kurang dari ketebalan rambut manusia, dan kemudian menangkap kilasan cahaya saat mereka menyaring kembali ke Bumi dari alam semesta.

Melalui jaringan serat ini, instrumen menangkap gambar spektrum warna jutaan galaksi, yang mencakup lebih dari sepertiga seluruh langit, sebelum menghitung jumlah cahaya. pergeseran merah – yaitu, seberapa besar ia mendorong ke arah ujung merah spektrum karena perluasan alam semesta.

READ  Kepunahan massal keenam keanekaragaman hayati global sudah berlangsung

Karena cahaya ini dapat memakan waktu hingga beberapa miliar tahun untuk mencapai Bumi, dimungkinkan untuk menggunakan data pergeseran merah untuk mengetahui kedalaman alam semesta: semakin tinggi pergeseran merahnya, semakin jauh jaraknya. Selanjutnya, struktur yang digambar oleh DESI dapat dibalik untuk melihat konfigurasi awal yang mereka mulai.

(Data D. Schlegel / Berkeley Lab / DESI)

di atas: Geser melalui peta galaksi 3D dari Sloan Digital Sky Survey yang telah selesai (kiri) dan beberapa bulan pertama instrumen spektroskopi energi gelap (kanan).

Tujuan utama DESI adalah untuk mengungkap lebih banyak tentang energi gelap, yang diyakini membentuk 70% alam semesta, serta mempercepat ekspansinya. Energi gelap ini dapat mendorong galaksi ke ekspansi tak terbatas, menyebabkan mereka runtuh kembali ke diri mereka sendiri atau sesuatu di antaranya – dan ahli kosmologi ingin mempersempit pilihan.

“[DESI] Ini akan membantu kami mencari petunjuk tentang sifat energi gelap,” kata Carlos Frink, ahli kosmologi dari Universitas Durham di Inggris. Dia mengatakan kepada BBC.

Kami juga akan belajar lebih banyak tentang materi gelap dan peran yang mereka mainkan dalam bagaimana galaksi seperti Bima Sakti terbentuk dan bagaimana alam semesta berevolusi. “

Peta 3D yang telah dirilis menunjukkan bahwa para ilmuwan tidak perlu menunggu DESI menyelesaikan pekerjaannya untuk mulai mendapatkan manfaat dari pengamatan mendalam ke luar angkasa. Penelitian lain yang ditingkatkan DESI sedang mengeksplorasi apakah galaksi yang lebih kecil memiliki galaksi sendiri atau tidak lubang hitam Seperti galaksi besar.

Cara terbaik untuk mendeteksi lubang hitam adalah dengan menentukan gas, debu, dan materi lain mana yang terseret ke dalamnya, tetapi tidak mudah untuk melihatnya di galaksi yang lebih kecil — sesuatu yang harus dibantu oleh data spektrum resolusi tinggi yang dikumpulkan oleh DESI.

READ  Apoteker El Paso Walgreens Sengaja Memberi Wanita Vaksin Covid, Bukan Vaksin Flu

Lalu ada studi quasar, terutama galaksi terang yang ditenagai oleh lubang hitam supermasif, yang berfungsi sebagai petunjuk kembali melalui miliaran tahun sejarah ruang angkasa. DESI akan digunakan untuk menguji hipotesis tentang quasar: bahwa mereka mulai dikelilingi oleh selubung debu yang didorong mundur seiring waktu.

Jumlah debu di sekitar quasar diperkirakan mempengaruhi warna cahaya yang dipancarkannya, menjadikannya fungsi yang ideal untuk DESI. Alat tersebut harus dapat mengumpulkan informasi tentang sekitar 2,4 juta quasar pada saat survei selesai.

“DESI benar-benar keren karena mengambil hal-hal yang jauh lebih redup dan lebih merah,” astronom Victoria Fawcett berkata: dari Universitas Durham.

“Kami telah menemukan banyak sistem eksotis, termasuk sampel besar dari hal-hal langka yang belum dapat kami pelajari secara detail sebelumnya.”

Anda dapat mengikuti berita terbaru dari Instrumen Spektroskopi Energi Gelap di pusatnya Halaman rumah resmi.