POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Lihat spesies katak ‘cokelat’ yang baru ditemukan dan menggemaskan

Spesies baru katak pohon telah ditemukan di New Guinea, dan penuh dengan kejutan. Awalnya, alih-alih kulit kerabatnya yang hijau cerah, makhluk ini bermain-main dengan warna cokelat kecokelatan yang cantik.

Itu juga terlihat di tempat yang tidak terduga.

“Apa yang sedikit mengejutkan tentang penemuan ini adalah bahwa katak pohon hijau Australia yang terkenal dan umum memiliki kerabat lama yang tidak diketahui di hutan hujan dataran rendah di New Guinea.” Salah satu peneliti adalah Universitas Griffith dan Museum Queensland, kata ahli biologi Paul Oliver.

“Karena itu kami menamai katak baru Litoria Mira Karena kata Mira dalam bahasa latinnya berarti kejutan atau keanehan.

Penelitian ini telah dipublikasikan Jurnal Zoologi Australia, Faktanya yang paling banyak terlihat dari spesies katak pohon Australia Litoria Di seluruh Australia dan New Guinea.

Litoria Mira Dalam kemuliaan coklatnya yang menggemaskan. (Steve Richards)

Sekarang, ada satu Kebingungan Dalam dunia katak tentang apakah Australia adalah bagian dari katak pohon hijau biasa Litoria Semua. Peneliti tahun 2016 Membagi Litoria Mencari tahu apa yang sebenarnya dibutuhkan katak pohon hijau untuk dibagi lagi menjadi beberapa spesies terpisah Ranoidia.

Namun, tidak semua ilmuwan setuju dengan data yang hilang dalam analisis genetik yang mengarah pada kesimpulan ini, dan para peneliti studi baru ini terus menyebut organisme yang mereka jelajahi. Litoria, Than Ranoidia.

Tim tersebut menyelidiki habitat katak pohon hijau Australia yang umum (sebagaimana kami menyebutnya Litoria caerulea Untuk kesederhanaan), ini akan ditemukan di seluruh Australia dan bagian utara New Guinea. Sangat dekat dengannya, kedua lanskap itu gundul 150 kilometer (80 mil laut) terpisah, pernah dihubungkan oleh jembatan darat ketika planet itu dingin dan permukaan laut rendah.

READ  Enam juta dosis dari total vaksin sinovial tiba di Indonesia

Ini berarti bahwa di masa lalu terdapat koeksistensi yang signifikan antara spesies di kedua wilayah, dan beberapa – termasuk katak pohon hijau yang umum – hidup bahagia di Australia dan New Guinea. Akibatnya, katak berkembang biak di iklim yang berbeda: di New Guinea mereka kebanyakan ditemukan di hutan hujan, sedangkan di Australia utara mereka kebanyakan ditemukan di sabana.

“Studi kami adalah yang pertama menyajikan data filogenetik dan filogenetik untuk toksin katak nominal yang terjadi di dua wilayah ini.” Kelompok itu menulis di kertas baru mereka.

“Ini memberikan bukti untuk hipotesis biogeografi yang mapan dan inovatif, dan, seperti yang kami katakan, pengakuan spesies yang disebutkan sebelumnya.”

Tim keluar dan mengumpulkan katak, merekam panggilan mereka, dan meninjau sampel yang dikumpulkan sebelumnya. Beberapa bagian selatan New Guinea mirip dengan Savannah, tempat tim menemukan sebagian besar yang tradisional L. Kerulia Ini memiliki banyak karakteristik yang sama dengan yang ada di Queensland utara.

Namun, jauh di utara kawasan hutan hujan rawa, tim menemukannya L. Kerulia Tidak juga caerulea Semua.

ZO20071 F7Lihat jari-jari kecil itu! (S. Richards)

“Advertising call adalah bar yang dalam dan panik yang berulang berulang kali dalam rangkaian panjang, ‘crack, crack, crack …’ yang tidak bisa dibedakan di telinga. L. Kerulia, ” Panel menjelaskan.

Namun, “L. Mira Dapat dibedakan dari yang lainnya Litoria Dengan senyawa khas yang cukup besar … coklat seragam, tanpa bintik putih atau kuning; Bercak ungu kecil pada kulit di tepi posterior-ventral mata; Dan permukaan ventral dari tungkai, tubuh dan tenggorokan, dengan area sedang dan luas yang padat tersandung dengan warna coklat tua dan sedang. “

READ  Kapal selam angkatan laut Indonesia tenggelam karena gelombang internal

Belum lagi tidak ada spesies katak pohon coklat lainnya – ada lebih dari 215 spesies dalam keluarga Pelodriadidae, termasuk keduanya. Litoria Dan Ranoidia, Dan ada banyak sekali Mereka tidak berwarna hijau cerah.

Tetapi penemuan spesies baru selalu menarik bagi para ilmuwan, dan para peneliti percaya bahwa air terjun yang baru diidentifikasi ini mungkin yang paling tersebar luas di seluruh New Guinea.

“Katak memiliki banyak buaya di daerah yang sangat panas dan berawa, jadi semua ini mendorong penelitian.” Kata Steve Richards Dari Museum Australia Selatan.

Sekarang kami tahu mereka ada, kami akan tetap seperti itu.

Penelitian telah dipublikasikan Jurnal Zoologi Australia.