POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Liga Premier: Kemenangan Tottenham atas Arsenal telah membuka empat balapan pertamanya, jadi siapa yang akan menang?

Perlombaan untuk empat besar melihat salah satu pasang surut paling signifikan sejauh ini pada Kamis malam, dengan kemenangan menentukan Tottenham atas Arsenal membawanya ke rel.

Pasukan Mikel Arteta bisa saja mengamankan tiket ke Liga Champions dengan mengalahkan rival mereka di London utara, tetapi setelah mencetak dua gol dan seorang pemain tergelincir di 37 menit pertama, mereka akhirnya kalah 3-0.

Cengkeraman The Gunners di urutan keempat tergantung pada dua pertandingan terakhir musim ini, dengan Tottenham sekarang membuntuti mereka hanya dengan satu poin, tetapi siapa yang akan menjaga keberanian mereka dan melewati rekor itu? surat olah raga Lihatlah bagaimana pertarungan antara empat besar bisa dimainkan.

Kemenangan 3-0 Spurs atas Arsenal pada Kamis malam membuka empat balapan pertama di dunia

Arsenal kini hanya terpaut satu poin di belakang Tottenham, yang menuju ke dua pertandingan terakhir

Arsenal kini hanya terpaut satu poin di belakang Tottenham, yang menuju ke dua pertandingan terakhir

Dibayar

Menyusul kemenangan mereka dalam derby pada Kamis malam, wajar untuk mengatakan bahwa momentum bergeser ke arah Tottenham pada puncak pertempuran Liga Champions yang berdampak ini.

Pasukan Antonio Conte akan fantastis ketika mereka menjamu Burnley pada hari Minggu, terutama mengingat bahwa kemenangan dapat mengangkat mereka di atas Arsenal ke tempat keempat yang sangat penting.

Jika mereka mendapatkannya, tekanan akan berat pada lawan mereka di London utara ketika mereka melakukan perjalanan ke Newcastle pada hari berikutnya.

Arsenal menderita kekalahan telak dalam pertandingan terpenting mereka musim ini, yang berarti Mikel Arteta memiliki pekerjaan besar di tangannya untuk mengamankan kembalinya mereka ke St James’ Park.

Pada saat mereka berbaris melawan Magpies, mereka mungkin membutuhkan tiga poin untuk kembali ke posisi keempat, membuat malam yang sangat menegangkan di Tyneside.

Tentu saja mungkin ada lebih banyak tikungan dan belokan di sepanjang jalan, tetapi Spurs membawa momentum saat ini menjelang dua pertandingan terakhir.

Momentum telah berubah dengan sangat baik untuk Spurs menjelang akhir musim

Momentum telah berubah dengan sangat baik untuk Spurs menjelang akhir musim

Pasukan Antonio Conte bisa naik di atas Arsenal ke tempat keempat jika mereka mengalahkan Burnley pada hari Minggu

Pasukan Antonio Conte bisa naik di atas Arsenal ke tempat keempat jika mereka mengalahkan Burnley pada hari Minggu

Mikel Arteta dan rekan kerjanya kemudian akan berangkat ke Newcastle pada Senin malam untuk mendapatkan kemenangan

Mikel Arteta dan rekan kerjanya kemudian akan berangkat ke Newcastle pada Senin malam untuk mendapatkan kemenangan

Operasi

Sementara tidak ada tim yang harus menghadapi tim papan atas di sisa pertandingan, Arsenal yang memiliki pertarungan yang sedikit lebih sulit di antara keduanya.

Perjalanan Arsenal ke Newcastle pada Senin malam jauh lebih sulit daripada pertemuan Tottenham dengan Burnley – yang telah menang dua kali tandang sepanjang musim – dan terdegradasi ke Norwich.

Sejak pengangkatannya pada bulan November, Eddie Howe hanya menderita dua kekalahan dalam 13 pertandingan di St James’s Park – dan mereka menghadapi penantang gelar Manchester City dan Liverpool.

Seragam murainya sulit dikalahkan di rumah dan dia sekarang bisa bermain dengan belenggu setelah mengamankan atlet divisi pertamanya pada Rabu malam. Dengan demikian, kerja keras Arsenal bisa terhenti.

Pertandingan terakhir mereka melawan Everton akan menjadi lebih jelas jika tim Frank Lampard mengunjungi Emirates Minggu depan dengan keselamatan mereka di kantong, sesuatu yang dapat mereka capai dengan meningkatkan hasil Leeds akhir pekan ini.

Jika tidak, The Toffees akan sama putus asanya untuk mendapatkan tiga poin seperti Arsenal saat mereka mempertahankannya di Liga Premier, yang berarti mereka akan berjuang mati-matian untuk pergi dengan skor.

Hal yang sama dapat dikatakan tentang Burnley ketika mereka menghadapi Tottenham pada hari Minggu, dengan pasukan Mike Jackson saat ini dua poin di belakang Everton dan terbang di atas Leeds di zona degradasi.

Namun, Conte akan menjadi manajer yang paling bahagia ketika Anda melihat jadwal masing-masing tim.

Cedera dan suspensi

Pemecatan Rob Holding di derby London utara berarti Arsenal akan kehilangan dia ketika mereka pergi ke Newcastle pada Senin malam, sementara mitra defensif Gabriel diragukan setelah cedera menjelang akhir kekalahan.

Ben White ditinggalkan di bangku cadangan setelah baru-baru ini pulih dari masalah pangkal paha, meninggalkan Arteta dengan dilema pilihan di pertahanan.

Rob Holding tidak akan tersedia lagi di St James' Park setelah dikeluarkan pada Kamis malam

Rob Holding tidak akan tersedia lagi di St James’ Park setelah dikeluarkan pada Kamis malam

Dia juga menahan rekan defensifnya Gabriel saat melawan Tottenham karena cedera

Dia juga menahan rekan defensifnya Gabriel saat melawan Tottenham karena cedera

“Gabi biasanya bukan pemain yang meminta untuk keluar lapangan,” kata pelatih Arsenal itu setelah kalah 0-3.

Dia merasakan sesuatu tapi saya harap itu tidak terlalu banyak karena jelas dengan Rob Out dan Ben tanpa sesi latihan, kami benar-benar kekurangan situasi ini. Ini masalah otot dan kami harus mengevaluasinya.

Arteta juga kemungkinan besar akan kehilangan Kieran Tierney dan Thomas Partey pada akhir pertandingan mereka di empat besar, dan pasangan itu sepertinya tidak akan bermain lagi musim ini.

Tierney terus memulihkan diri setelah menjalani operasi setelah mengalami cedera lutut bulan lalu, yang bisa membuatnya absen hingga akhir musim.

Adapun Barty, sang gelandang telah absen sejak mengalami masalah pangkal paha pada akhir April, dan Arteta diperkirakan tidak akan bermain lagi pada 2021/22.

Dengan Partey tidak tersedia, Granit Xhaka perlu memastikan dia tidak mendapatkan kartu kuning saat melawan Newcastle, karena dia akan ditahan pada pertandingan kandang terakhir melawan Everton setelah menerima 10 kartu kuning.

READ  Tur Wanita Inggris: Demi Fullering memenangkan final | tur wanita

Namun, Tottenham juga menghadapi sejumlah masalah cedera menjelang dua pertandingan terakhir mereka. Christian Romero dikesampingkan dari kemenangan Kamis atas Arsenal setelah mengalami cedera pinggul saat melawan Liverpool pekan lalu, dan Conte akan sangat membutuhkan kembalinya bek bintangnya.

“Pada pertandingan melawan Liverpool, dia terkena pukulan di pinggul,” kata pelatih Tottenham. “Setelah pertandingan dia kesakitan dan tidak punya hak untuk pulih.”

Tottenham pergi tanpa bek Christian Romero setelah mengalami pukulan melawan Liverpool

Tottenham pergi tanpa bek Christian Romero setelah mengalami pukulan melawan Liverpool

Pemogokan Romero mungkin menjadi masalah kecil, tetapi Conte juga dibiarkan tanpa empat pemain kunci tim utama selama sisa musim ini.

Japhet Tanganga, Matt Doherty dan Oliver Skipp semuanya tidak tersedia untuk pertandingan penutupan Tottenham, sementara Sergio Reguilon tidak mungkin terlibat.

Dalam hal masalah seleksi, baik Arsenal dan Tottenham unggul dalam dua pertandingan terakhir.

Mental tim

Dia dapat dianggap sebagai pro dan kontra, namun Arsenal berada di empat besar dengan tim yang jauh lebih kecil daripada rival sekota mereka.

62 persen dari skuad Gunners terdiri dari pemain di bawah usia 25, dengan inti dari anak-anak muda yang dinamis yang telah menginspirasi mereka untuk mencetak 10 kemenangan dalam 15 pertandingan terakhir mereka.

Orang-orang seperti Bukayo Saka, Emil Smith-Roe, Aaron Ramsdale, Ben White dan Gabriel telah menonjol musim ini dan telah mengukuhkan diri mereka sebagai pemain inti Arteta, tetapi mereka semua berusia 24 tahun atau lebih muda dan agak tidak berpengalaman.

Sebagai perbandingan, hanya 45 persen dari skuat Tottenham yang berusia di bawah 25 tahun. Mereka juga memposting empat dari orang-orang itu pada Senin malam, sementara Arsenal memiliki tujuh di starting lineup.

Olahraga Langit Kritikus Gary Neville merasa perbedaan usia ada di sana untuk dilihat semua orang pada Senin malam, mengatakan dalam podcastnya: “Setelah 1-0, kerumunan ini sudah berakhir – itu adalah kekacauan setelah gol pertama. Pada saat itu Arsenal benar-benar layu. Mereka menyerah Di bagian permainan itu.

Gary Neville merasa skuad pemain muda Arsenal runtuh dalam atmosfer yang berapi-api di Tottenham

Gary Neville merasa skuad pemain muda Arsenal runtuh dalam atmosfer yang berapi-api di Tottenham

Sementara itu, Conte memiliki tim yang lebih matang dan berpengalaman

Sementara itu, Conte memiliki tim yang lebih matang dan berpengalaman

Setelah Anda menciptakan suasana karnaval di tanah seperti ini, dan saya pikir menyebutnya bermusuhan dan sengit adalah adil, itu adalah ujian malam ini. Saya selalu merasa ini akan menjadi pertandingan spesial karena apa yang terjadi di dalamnya, mengapa dibatalkan di awal musim dan kemudian apa yang dipertaruhkan.

“Di sini panas dalam hal cuaca dan itu turun ke Arsenal dan para pemain muda ini. Mereka terlihat lebih lemah secara mental dalam periode pertandingan dari 10 menit hingga 35 menit, saya baru saja memasukkan mereka. Itu bisa terjadi.

READ  Seri W berupaya mendorong akselerator pada perubahan saat garis grid meningkat untuk musim 2022 | olahraga motor

Bintang-bintang muda Arsenal akan dilemparkan langsung ke atmosfer permusuhan lain ketika mereka pergi ke Newcastle pada Senin malam, dan kehancuran serupa di St James ‘Park bisa berakibat fatal.

Beberapa pemain pro berpengalaman terpilih, termasuk pemain seperti Xhaka dan Alexandre Lacazette, perlu meningkatkan peran mereka sebagai pemimpin di ruang ganti dan memastikan rekan Green Horn mereka tetap berani di Tyneside.

Jika mereka dapat melakukan grup tiga poin yang dinamis, momentum akan menguntungkan mereka, dan mereka akan mendapatkan kembali kepercayaan diri menjelang pertemuan terakhir yang penting dengan Everton.

Adapun Spurs, mereka memiliki kemewahan bermain di depan penggemar mereka lagi ketika mereka mengunjungi Burnley pada hari Minggu, sementara perjalanan ke Norwich pada hari terakhir tidak mungkin memberikan atmosfer yang menantang.

manajer

Dalam hal rekor pelatih mereka, Tottenham akan lebih percaya diri untuk mendapatkan poin terbanyak dari sisa pertandingan mereka dan menumpuk tekanan pada Arsenal.

Sederhananya, Conte adalah pemenang serial dengan pengalaman super mendapatkan tim pengejar trofi secara beruntun. Dia meraih tiga gelar berturut-turut bersama Juventus, Liga Premier dan Piala FA bersama Chelsea, dan mahkota Serie A lainnya selama masa jabatannya bersama Inter Milan. Sepenuhnya CV.

Pria berusia 52 tahun itu mengatasi dengan baik tekanan yang datang dengan perjalanan yang meresahkan dan melelahkan ini di akhir musim. Di sisi lain, Arteta belum pernah berada di posisi ini sebelumnya.

Antonio Conte memenangkan lima gelar liga di Inggris dan Italia

Satu-satunya trofi Mikel Arteta sebagai pelatih datang di Final Piala FA 2020

Bos Tottenham mengatasi dengan baik putaran akhir musim yang menarik ini, tidak seperti Arteta

Dalam dua kampanye pertamanya di pucuk pimpinan, Arsenal tidak pernah nyaris mengambil empat besar, finis kedelapan pada kedua kesempatan. Musim lalu bahkan kualifikasi untuk kompetisi B-list di Eropa bahkan lebih jauh.

Dia melakukan keajaiban untuk memenangkan Piala FA pada tahun 2020, meraih kemenangan mengejutkan atas Manchester City dan Chelsea untuk mengklaim gelar pertamanya sebagai pelatih. Namun, kredensialnya di pertandingan besar masih bisa dipertanyakan dua tahun kemudian, terutama setelah dia menyerah pada hari Kamis.

Perjalanan ke St James’ Park adalah acara besar lainnya bagi Arteta dan dia harus melakukannya dengan benar kali ini. Dalam diri Conte, ia menghadapi salah satu pelatih dengan caps terbanyak di sepak bola Eropa, tetapi manajer baru di area penaltilah yang membawa keaslian dalam pertarungan Liga Champions yang fantastis ini.