POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Lester Piggott, ksatria pascaperang terkemuka, meninggal pada usia 86 |  Lester Piggot

Lester Piggott, ksatria pascaperang terkemuka, meninggal pada usia 86 | Lester Piggot

Lester Piggott, joki terkemuka di era pascaperang dan sosok yang melampaui olahraga balap saat popularitas Derby mencapai puncaknya, meninggal dunia pada usia 86 tahun.

Kakak ipar Piggot, pelatih pemenang derby William Haggas, mengatakan: “Sayangnya kami dapat mengkonfirmasi bahwa Leicester meninggal dengan damai di Swiss pagi ini. Meskipun saya tidak ingin menambahkan lagi pada saat ini. [my wife] Maureen akan membuat pernyataan nanti.”

Frankie Dettori, satu-satunya pembalap sejak Pigott yang memiliki ketenaran yang sama sebagai joki, dengan cepat memberikan penghormatan. Dia mengatakan kepada Racing TV: “Leicester sangat istimewa dan dia adalah salah satu pahlawan saya. Saya adalah salah satu yang beruntung [to have ridden alongside him]. aku ada di dalamnya [Breeders’ Cup] Perlombaan ketika dia memenangkan Royal Academy [in 1990] Saya belum pernah melihat yang seperti ini dalam hidup saya. Sebulan kemudian dia pensiun dan melakukan apa yang dia lakukan – dia terbukti menjadi legenda.”

Piggott dijuluki “The Long Fellow” karena tinggi relatifnya di antara joki di 5 kaki 8 inci, tetapi ia menjadi dikenal luas sebagai “Ibu Rumah Tangga Favorit” selama periode di mana ia memenangkan sembilan Derby dan Epsom Classic adalah balapan paling terkenal. Di dalam dunia. Pengaruh Piggott pada balap begitu besar sehingga ia menghasilkan gaya balap baru yang “lebih pendek” dengan sanggurdi yang ditarik yang mengubah seni joki.

Ayahnya, Keith, mantan juara lompat yang menjadi pelatih, memberi putranya tumpangan umum pertamanya pada tahun 1948 ketika dia berusia 12 tahun. Akan menang, dia berhasil dalam The Chase karya Haydock, meletakkan dasar untuk karir yang berkilauan di pelana.

Piggott memenangkan derby pertamanya pada usia 18 di Never Say Die dan merupakan juara joki 11 kali antara tahun 1960 dan 1982. Meskipun tingginya tidak ada pengendara alami di pelana selama era keemasan olahraga yang termasuk pesaing Pat Eddery dan Willie Carson.

READ  Terence Crawford vs. Sean Porter Saat Pertarungan Dimulai: Streaming Langsung, Harga PPV, Cara Menonton

Carson mengatakan pada hari Minggu bahwa rasanya seperti sebagian dari dirinya mati dengan kepribadian balap paling terkenal di abad ke-20. “Saya merasa seperti kehilangan sebagian dari hidup saya di jalan, karena Leicester telah menjadi bagian dari hidup saya sejak saya terjun ke dunia balap,” kata Carson yang emosional.

“Saya datang ke mertuanya sebagai peserta pelatihan dan dia adalah bagian dari hidup saya dari awal hingga akhir. Dia adalah sosok ikonik di dunia pacuan kuda. Dia adalah legenda. Kami beruntung dengan beberapa ding-dong. di trek dan dia adalah seseorang yang membuat kami semua lebih baik – karena kami harus mengalahkannya lebih baik Kami harus meningkatkan permainan kami untuk bersaing dengannya, karena dia sangat menawan di atas kuda.”

Kontroversi tidak pernah menyimpang dari Piggott selama dan setelah karirnya di rumput dan dilarang dari trek “sampai pemberitahuan lebih lanjut” untuk apa tuan rumah digambarkan sebagai “mengendarai berbahaya” di Never Say Die di Royal Ascot, beberapa minggu setelah Epsom. menang. Dia kembali enam bulan kemudian, dan pada tahun 1955 menggantikan pensiunan Sir Gordon Richards, satu-satunya saingannya joki terkemuka abad ke-20, pada pekerjaan berkuda terbaik di balap Inggris sebagai Noel Morellis.

Hubungan Piggott dengan Murless dan kolaborasi berikutnya dengan Vincent O’Brien dan Henry Cecil adalah dasar dominasinya di eselon atas olahraga, termasuk menyelesaikan Triple Crown 2000 Guineas, Derby dan St Leger di Nijinsky pada tahun 1970. prestasi yang masih harus dicapai.

Hubungannya dengan kandang Ballydoyle di O’Brien selama tahun-tahun yang lebih sukses pada 1960-an dan 1970-an menjadi bagian penting dari karirnya yang berkilauan, kata petahana Aidan O’Brien, yang tidak ada hubungannya dengan pendahulunya: dia adalah orang yang istimewa dan pengetahuannya tidak ada duanya. Dia tidak banyak bicara tetapi setiap kata tergantung padanya. Dia memiliki banyak kemampuan alami untuk mengevaluasi seekor kuda. Kami sangat menyesal dia meninggal.”

READ  Papan peringkat Olimpiade Golf 2020: Liputan langsung, jadwal, dan hasil hari ini di Putaran Ketiga Olimpiade Tokyo

Piggott pertama kali pensiun pada tahun 1985 tetapi karir kepelatihannya yang berkembang terganggu ketika dia secara dramatis dipenjara karena penipuan pajak. Dia dilucuti OBE-nya sebelum dibebaskan dengan pembebasan bersyarat setahun kemudian pada tahun 1988. Dia kemudian mengejutkan dunia olahraga ketika dia kembali di pelana pada tahun 1990, sebuah comeback yang mengarah ke dongeng dalam beberapa hari ketika dia melakukan perjalanan yang berani di Royal Academy untuk kemenangan di Breeders Cup di Amerika.

Piggott yang tidak banyak bicara memenangkan gelar klasik ketiga puluh dan terakhirnya atas Rodrigo de Triano di Guinness World Records 1992 2000, tetapi akhirnya terhenti pada 1995.