POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

LendingClub adalah saham teknologi dan bank dalam satu

Ambil beraneka ragam idiotku

LendingClub menggambarkan dirinya sebagai “pasar online terbesar di Amerika yang menghubungkan peminjam dan investor” – dan ini akan mencakup lebih banyak lagi. Perusahaan telah disetujui untuk mengakuisisi bank digital yang berbasis di Boston, Radius Bank — dan dengan itu muncul piagam perbankannya, menjadikan LendingClub sebuah bank. Akuisisi ini akan banyak mengurangi biaya LendingClub, karena dapat mendanai pinjaman dengan uang tunai dari simpanan pelanggan Radius daripada meminjam uang dengan suku bunga tinggi.

Kekhawatiran inflasi baru-baru ini menyebabkan aksi jual besar-besaran pada saham teknologi yang tumbuh cepat. Tetapi saham bank sering kali lebih baik dengan inflasi dan suku bunga yang lebih tinggi. Jika inflasi pada akhirnya menyebabkan The Fed menaikkan suku bunga, LendingClub kemungkinan akan dapat mengenakan suku bunga yang lebih tinggi untuk pinjaman baru. Administrasi telah memperkirakan bahwa jika Fed tiba-tiba meningkatkan suku bunga dana federal sebesar 2%, pendapatan bunga bersih akan tumbuh 13,3% selama tahun depan, pada 31 Maret. Dengan kata lain, inflasi dan tingkat suku bunga yang tinggi tidak terlalu buruk bagi perusahaan seperti halnya untuk saham teknologi murni.

LendingClub saat ini diperkirakan akan membukukan kerugian yang signifikan tahun ini, tetapi sebagian besar disebabkan oleh biaya satu kali, satu kali karena transisi ke model bisnis baru. Sementara itu, tumbuh, dengan pendapatan kuartal pertama tumbuh 40% dari kuartal sebelumnya, dan aset pinjaman tumbuh 63%. Lihat lebih dekat LendingClub.

tanya orang bodoh

Dari San Francisco di Maryville, Tenn: Apa kurva hasil?

Orang bodoh menjawab: Bayangkan sebuah grafik sederhana yang menggambarkan tingkat bunga obligasi Treasury AS saat ini dengan jangka waktu tiga bulan, lima tahun, 10 tahun, 20 tahun, dan 30 tahun. Masukkan semua poin ini, dan Anda memiliki kurva hasil.

Pada tahun-tahun normal, obligasi jangka pendek akan memiliki suku bunga rendah dan sebaliknya. Jadi kurva hasil “normal” akan menjadi garis yang dimulai di dekat kiri bawah grafik dan miring ke atas, dan perlahan-lahan mendatar. Ini mencerminkan asumsi investor bahwa ekonomi akan terus tumbuh.

READ  Rekap: Red Raiders kalahkan final dari Houston

Kurva hasil lainnya, seperti kurva datar atau terbalik, menunjukkan ekspektasi ekonomi yang melambat atau suku bunga yang lebih rendah.

Dari CC di Kota Sioux, Iowa: Bisakah Anda menjelaskan “penjualan paksa”?

Orang bodoh menjawab: Istilah ini berlaku dalam banyak kasus. Misalnya, jika Anda berinvestasi dalam saham “dengan margin” (dengan uang yang dipinjam dari perusahaan pialang Anda), Anda mungkin mendapatkan “margin call” jika nilai kepemilikan Anda turun. Anda akan diminta untuk menambahkan uang ke akun Anda, yang dilakukan banyak orang dengan menjual beberapa saham. Jika Anda tidak mengambil tindakan apa pun, perusahaan pialang Anda dapat menjual sebagian saham Anda atas nama Anda.

Jenis lain dari penjualan paksa dapat terjadi dengan reksa dana. Jika pemegang saham khawatir tentang kinerja dana tersebut, mereka mungkin menjual cukup banyak saham sehingga dana tersebut harus menjual banyak investasinya untuk menghasilkan uang tunai untuk menutupi penarikan. Jika ada banyak dana yang menjual saham, ini dapat menurunkan harga saham secara keseluruhan dan menyebabkan lebih banyak penarikan, yang mengarah pada penjualan paksa. Ironisnya, manajer investasi akhirnya melakukan apa yang tidak ingin mereka lakukan selama penurunan pasar: menjual saham alih-alih membeli lebih banyak saham dengan harga rendah.

sekolah orang bodoh

Jika Anda pernah membaca berita bahwa sebuah perusahaan membeli kembali atau membeli kembali sebagian sahamnya, Anda mungkin bertanya-tanya apakah ini hal yang baik atau buruk. Sebenarnya bisa juga.

Ini bisa menjadi hal yang baik karena ketika perusahaan membeli kembali saham, itu mengurangi jumlah saham yang ada di tangan. Hal ini membuat setiap sisa saham mewakili porsi yang lebih besar dari nilai perusahaan. (Bayangkan pizza dipotong menjadi enam irisan besar, bukan delapan irisan kecil.)

Berikut contoh sederhananya: Bayangkan Rubber Chicken Co. , yang memiliki, katakanlah, 1.000 saham beredar. Bayangkan Anda memiliki 100 saham ini. Ini berarti Anda memiliki 10% dari perusahaan.

READ  3 saham di ASX akan saya beli di pendaratan teknologi ini

Jika Rubber Chicken membeli kembali 200 sahamnya, yang tersisa hanya 800 saham yang beredar. Anda masih memiliki 100, jadi saham Anda di perusahaan sekarang adalah 100 dari 800, atau 12,5%. Anda tidak melakukan apa pun, tetapi perusahaan mentransfer sejumlah nilai kepada Anda melalui pembelian kembali.

Memikirkan laba per saham dapat membantu. Bayangkan bahwa ayam karet memperoleh $1.000 kuartal terakhir. Jika dia memiliki 1.000 saham, EPSnya adalah $1 – $1.000 dibagi 1.000. Namun, setelah pembelian kembali, pendapatan $1.000 akan menjadi $1,25, karena $1.000 dibagi 800 saham sama dengan 1,25 USD. Jadi harga saham naik, bukan karena kinerja perusahaan lebih baik dan menghasilkan lebih banyak uang, tetapi karena stoknya menyusut. (Selalu cerdas untuk memeriksa seberapa besar pertumbuhan EPS perusahaan karena faktor-faktor selain peningkatan kinerja.)

Jadi kapan pembelian kembali saham merupakan hal yang buruk? Nah, jika sebuah perusahaan membeli kembali saham ketika harganya selangit, itu membuang-buang uang pemegang saham dan menghancurkan nilai. Jika Anda membelanjakan, katakanlah, $5.000 untuk membeli kembali saham, Anda hanya akan menarik 100 saham dengan harga $50 masing-masing, tetapi dapat menarik 125 saham jika mereka diperdagangkan pada $40.

Manajemen harus selalu menempatkan uang untuk bekerja di tempat yang paling produktif. Itu bisa berarti menggunakannya untuk melunasi utang, mendorong pertumbuhan dengan membangun lebih banyak pabrik, membayar dividen kepada pemegang saham, atau membeli kembali saham.

investasi terbodoh

Dari CC, daring: Investasi terbodoh saya adalah membeli rumah pertama saya. Aku melakukan semuanya salah.

Orang bodoh menjawab: Ada banyak kesalahan yang dapat Anda lakukan saat membeli rumah, dan setiap kesalahan dapat merugikan Anda—mungkin banyak.

Sebagai permulaan, jangan berbelanja dan membeli lebih banyak rumah daripada yang bisa Anda beli dengan aman — jika keluarga Anda kehilangan pekerjaan atau kemunduran kesehatan, Anda bisa berakhir di penyitaan.

READ  Raider Walk kembali saat McGuire memulai debutnya di Texas Tech

Banyak orang gagal berbelanja untuk mendapatkan tingkat bunga terbaik dan tidak memilih jenis pinjaman yang paling sesuai untuk mereka. Ketika suku bunga rendah, misalnya, Anda mungkin mengunci pinjaman suku bunga tetap 30 tahun. Pinjaman jangka panjang juga akan membebani Anda dengan banyak bunga, jadi pertimbangkan untuk melakukan pembayaran tambahan untuk melunasi pinjaman 30 tahun Anda lebih cepat, atau mungkin mengambil hipotek 15 tahun.

Melakukan uang muka kurang dari 20% dari harga pembelian mungkin mengharuskan Anda membayar asuransi hipotek pribadi – dan umumnya membayar lebih banyak bunga.

Nilai kredit yang tinggi akan memberi Anda suku bunga terbaik; Jika Anda tidak memilikinya dan dapat menunda pembelian rumah Anda selama satu tahun atau lebih, Anda dapat meningkatkan skor Anda dengan membayar tagihan tepat waktu dan melunasi hutang lainnya.

Sisi baiknya dari investasi terbodoh Anda adalah Anda sekarang mengetahui semua kesalahan yang harus dihindari saat berikutnya Anda membeli rumah.

siapa saya?

Saya menelusuri akar saya kembali ke tahun 1911, ketika dua orang mematenkan mesin cuci juicer yang digerakkan motor listrik dan mendirikan saya. Saya mengembangkan mesin cuci bertenaga bensin untuk pelanggan pedesaan pada tahun 1915. Selama Perang Dunia II, saya membuat jutaan item untuk upaya perang sebelum kembali ke peralatan rumah tangga utama. Pada 1950-an, ia mengakuisisi lemari es, AC, dan bisnis skala dapur. Ini mengakuisisi Maytag pada tahun 2006. Hari ini, berkantor pusat di Benton Harbor, Michigan, ia menawarkan sekitar $ 20 miliar dalam penjualan tahunan dan mempekerjakan sekitar 78.000 pekerja. Merek saya termasuk KitchenAid, Maytag, Hotpoint, JennAir, Amana, dan Yummly. siapa saya?

Apakah kamu tidak ingat pertanyaan minggu lalu? Anda dapat menemukannya di sini.

Jawaban trivia minggu lalu: Teknologi Raytheon