POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Lembar Fakta: Kemitraan untuk Infrastruktur dan Investasi Global (PGI) Indo-Pacific Economic Framework for Prosperity (IPEF) Forum Investor

Lembar Fakta: Kemitraan untuk Infrastruktur dan Investasi Global (PGI) Indo-Pacific Economic Framework for Prosperity (IPEF) Forum Investor

Amerika Serikat berkomitmen terhadap kawasan Indo-Pasifik yang bebas, terbuka, terhubung, sejahtera, aman, dan tangguh. Untuk membantu mencapai masa depan ini, Kemitraan untuk Infrastruktur dan Investasi Global (PGI) dan Kerangka Ekonomi Indo-Pasifik untuk Kemakmuran (IPEF), akan bekerja sama dengan mitra IPEF dan sektor swasta untuk meningkatkan investasi tingkat tinggi, menciptakan perekonomian yang lebih tangguh. , dan memajukan pembangunan berkelanjutan dalam skala global dalam jangka panjang.

Hari ini, Menteri Perdagangan AS Gina Raimondo dan Penasihat Senior Presiden Amos Hochstein menjadi tuan rumah konferensi tersebutForum Investasi PGI IPEF Untuk membahas tindakan kolaboratif dan prioritas bersama untuk meningkatkan investasi swasta di kawasan Indo-Pasifik. Pesertanya termasuk pejabat pemerintah IPEF dan co-CEO KKR Joseph Pai; Ketua dan CEO BlackRock Larry Fink; CEO Kota Jane Fraser; Pendiri dan Ketua Fortescue Andrew Forrest; Salah satu pendiri Mitra Infrastruktur Global, Matthew Harris; Salah Satu Pendiri, Ketua dan CEO Mitra Infrastruktur Global Adebayo Ogunlesi; Presiden, CIO dan CFO Alphabet dan Google Ruth Porat; Pendiri dan CEO RockCreek Afsaneh Beschloss; dan salah satu pendiri dan CEO TPG Jim Coulter.

Ke depan, Amerika Serikat akan terus melibatkan sektor swasta untuk mengejar peluang investasi di pasar negara berkembang. Secara khusus, mitra IPEF akan menjadi tuan rumah konferensi tahunan Forum Investasi IPEF, dimulai pada tahun 2024, untuk merangsang investasi pada infrastruktur berkelanjutan dan teknologi iklim di seluruh negara IPEF yang merupakan pihak dalam Perjanjian Ekonomi Bersih. Forum Investor Ekonomi Bersih IPEF akan mempertemukan investor terbesar di kawasan ini, pengusaha pemula yang inovatif, pendukung proyek mutakhir, dan lembaga pemerintah untuk menyelaraskan dan memfasilitasi investasi.

Amerika Serikat juga mengumumkan hal baru Akselerator Investasi PGI IPEF untuk meningkatkan pembiayaan proyek-proyek penting guna mendorong pertumbuhan ekonomi berkelanjutan di negara-negara IPEF. Melalui Program Akselerator Investasi PGI IPEF, Amerika Serikat akan bekerja sama dengan mitra IPEF untuk mengembangkan pendekatan investasi yang disesuaikan dengan masing-masing negara dan menargetkan sektor-sektor utama yang diidentifikasi oleh mitra IPEF. Pusat terpadu yang baru ini akan memanfaatkan pembiayaan proyek, pengembangan proyek awal, dan keterlibatan sektor swasta yang kuat untuk memberikan manfaat bagi mitra IPEF. Akselerator ini akan berfokus pada hasil-hasil tingkat tinggi, termasuk perlindungan yang kuat bagi pekerja dan lingkungan.

Sebagai bagian dari Akselerator, USTDA meluncurkan sebuah program Fasilitas persiapan proyek IPEF Yang akan memberikan pendanaan tambahan untuk mendukung siklus hidup penuh persiapan proyek sambil memanfaatkan solusi USTDA yang berpengalaman, termasuk perencanaan proyek, desain arsitektur dan teknik, layanan konsultasi transaksi, studi kelayakan, bantuan pengadaan, dan bantuan teknis lainnya. Fasilitas ini akan dialokasikan ke Dana Pasar Berkembang IPEF dan pemerintah AS akan memberikan kontribusi awal sebesar $15 juta.

READ  Kontribusi Taiwan untuk Indonesia - Taipei Times

Untuk mendukung usulan Perjanjian Rantai Pasokan IFAD, Perjanjian Ekonomi Bersih, dan Perjanjian Ekonomi yang Adil, Amerika Serikat dan mitra-mitranya dalam IFAD memperdalam keterlibatan mereka dengan sektor swasta dan memobilisasi investasi melalui program, insentif, dan kemitraan baru. Mitra IPEF menciptakan Dana Ekuitas Katalitik IPEF Untuk mengumpulkan sumber daya dan meningkatkan skala proyek iklim yang bankable. Kelompok Pengembangan Infrastruktur Khusus akan mengelola dana dan memobilisasi modal swasta dengan memberikan dukungan tahap selanjutnya untuk proyek-proyek seperti uji tuntas pemberi pinjaman, pembiayaan kesenjangan keberlanjutan, dan bentuk modal konsesi lainnya, untuk mendukung tujuan dan sasaran bersama mitra IPEF di bawah Perjanjian Ekonomi Bersih. Selain itu, Departemen Perdagangan AS menandatangani perjanjian baru kemitraan publik-swasta Untuk memobilisasi keterlibatan dan investasi sektor swasta dan nirlaba guna memperkuat rantai pasokan di kawasan Indo-Pasifik, mendorong kelestarian lingkungan, meningkatkan keterampilan pekerja, dan menumbuhkan peluang ekonomi di perekonomian IPEF untuk mendukung tujuan yang ditetapkan dalam ketiga perjanjian ini.

Investasi besar pada tahun 2023 dari pemerintah AS dan sektor swasta AS di kawasan Indo-Pasifik

Hal ini juga menyoroti pemerintah AS dan sektor swasta AS Investasi bernilai puluhan miliar dolar yang mendorong dan menghubungkan pembangunan ekonomi di kawasan Indo-Pasifik.

  • Perusahaan Pembiayaan Pembangunan Internasional (DFC) AS dan Pemerintah India terus bermitra untuk investasi bersama hingga $1 miliar dalam Dana Transisi Hijau India. Dana kredit khusus ini akan menargetkan keuntungan pasar, memberikan manfaat dampak iklim, dan mempercepat pengembangan proyek transisi energi ramah lingkungan di India melalui investasi pada energi surya, penyimpanan energi, dan mobilitas elektronik. Dana ini dan semua proyek dimana mereka berinvestasi akan mematuhi kebijakan dan prosedur lingkungan hidup dan sosial IFC, serta standar lingkungan hidup dan sosial internasional, termasuk Standar Kinerja IFC.
  • DFC menegaskan kembali niatnya untuk menandatangani surat ketertarikan dengan produsen kendaraan listrik Vietnam VinFast di COP28. Kemitraan ini mencerminkan upaya berkelanjutan DFC dengan VinFast untuk mendukung industri manufaktur kendaraan listrik lokal Vietnam, serta rantai pasokan dan infrastruktur yang diperlukan untuk keberhasilannya.
  • Citi telah membantu memfasilitasi transaksi senilai sekitar $12 miliar di seluruh dunia, memajukan keberlanjutan dan transisi energi ramah lingkungan, termasuk obligasi hijau Otoritas Moneter Singapura, obligasi hijau global LG Energy Solution, proyek amonia hijau yang berbasis di India dari perusahaan energi Malaysia Petronas, fasilitas manufaktur baterai kendaraan listrik (EV) baru LG Energy Solution di Arizona, dan General Motors. SDI. Pabrik sel baterai kendaraan listrik baru di Indiana.
  • Citi memberikan pinjaman bisnis senilai $100 juta kepada ICICI Bankdan mendukung pemberian pinjaman kepada perempuan pengusaha mikro berpenghasilan rendah terutama di pedesaan India.
  • ExxonMobil menandatangani dua perjanjian dengan Indonesia minggu ini, yang dapat melibatkan investasi hingga $15 miliar dan secara signifikan meningkatkan pertumbuhan industri dan dekarbonisasi. Di Indonesia dan mungkin di kawasan Asia-Pasifik, dengan mengevaluasi kemungkinan pendirian pusat penyerapan karbon dan menjajaki pengembangan fasilitas petrokimia rendah emisi yang dimungkinkan oleh penyerapan karbon.
  • Mitra Infrastruktur Global menyoroti bahwa sejak mengakuisisi Vena Energy pada tahun 2018, jumlah proyek yang sedang dikembangkan telah meningkat dua kali lipat., termasuk operasi di Korea, India, india, Filipina, Thailand, Taiwan, dan Singapura. Pada tahun 2023, Vena Energy, pemain utama energi terbarukan yang terdiversifikasi di kawasan Asia-Pasifik, mengembangkan proyek energi terbarukan sebesar 2,4 GW di Filipina dan juga mendapatkan proyek tenaga surya sebesar 82 MW dalam lelang sistem feed-in tariff terbaru di Thailand. Pada tahun 2022.
  • Google mengumumkan kerjasamanya dengan pemerintah Thailand dan Malaysia Untuk memperkuat kemitraan dan kebijakan cloud pemerintah, mendukung peningkatan keterampilan digital, dan memperluas investasi di bidang infrastruktur.
  • KKR mengumumkan investasi lanjutan sebesar $250 juta (total $675 juta) pada platform dekarbonisasi India, Serentica Renewablesuntuk mendukung upaya perusahaan mencapai kapasitas terpasang energi terbarukan sebesar 4.000 MW yang akan membantu menyalurkan energi ramah lingkungan kepada pelanggan industri dalam skala besar.
  • KKR mengumumkan investasi $400 juta di Optic Marine Services: Penyedia jasa infrastruktur telekomunikasi outbound yang beroperasi di kawasan Asia Pasifik, Dan investasi $665 juta di Singtelsalah satu operator pusat data terbesar di Singapura.
  • KKR mengumumkan investasi $230 juta di LEAP India Private Limited, Perakit palet terbesar di India dengan jaringan 21 gudang di India dan 3.500 lokasi pelanggan.
  • DFC mengumumkan jaminan kredit parsialDirancang dan didukung oleh USAID Kotak Mahindra Bank Untuk menyediakan pembiayaan hingga $200 juta kepada perusahaan keuangan non-perbankan dan lembaga keuangan mikro yang mendukung perempuan dan peminjam usaha mikro, kecil dan menengah di India.
  • DFC mengumumkan pinjaman langsung sebesar $20 juta kepada Amartha Nusantara Raya Untuk mendukung perluasan pinjaman keuangan mikro Amartha kepada pengusaha di pedesaan di Indonesia, khususnya pada bisnis yang dimiliki dan dioperasikan oleh perempuan di Indonesia.
  • Badan Perdagangan dan Pembangunan AS bermaksud memberikan hibah kepada fasilitas pembangkit dan distribusi listrik milik negara di Indonesia. PT Perusahaan Listrik Negara telah mendanai studi kelayakan untuk mendukung pengembangan dan implementasi jaringan listrik mini energi terbarukan di lima lokasi di Indonesia bagian timur. Proyek ini merupakan kolaborasi besar di bawah Net Zero World Initiative dari Departemen Energi AS dan Laboratorium Nasional, serta Program Kemitraan Transisi Energi yang Berkeadilan dengan Indonesia.
  • USTDA telah mengumumkan studi kelayakan untuk mengembangkan sistem kabel serat optik bawah laut MYUS Bekerja sama dengan perusahaan Malaysia Hexa Capital Consultancy. Proyek ini akan menyediakan hubungan langsung antara Asia Tenggara dan Amerika Serikat, sehingga menambah kapasitas penting bagi konektivitas digital yang aman dan hemat biaya di kawasan Asia-Pasifik.
  • Badan Perdagangan dan Pembangunan Amerika Serikat (USTDA) mengumumkan studi kelayakan untuk mendukung Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) Indonesia untuk menggelar jaringan akses radio terbuka. Teknologi Open RAN yang akan menyediakan konektivitas digital ke lebih dari 1.600 desa yang belum terlayani di seluruh Indonesia. Kajian tersebut akan mencakup pembuktian konsep untuk memandu penerapan teknologi Open RAN dalam skala besar guna mendukung misi Kominfo dalam memberikan akses universal kepada seluruh masyarakat Indonesia.
  • USTDA mengumumkan studi kelayakan untuk Railway of Thailand (SRT) Untuk membantu mengerahkan armada lokomotif rendah atau tanpa emisi untuk digunakan di Bangkok, stasiun kereta api lain, dan di seluruh negeri. Kemitraan ini akan memajukan strategi SRT untuk memodernisasi sistem kereta apinya sekaligus melakukan dekarbonisasi dan meningkatkan kualitas udara dengan mengurangi emisi lokomotif.
  • USTDA telah mengumumkan kelayakan yang akan mendukung penerapan interkoneksi energi prioritas di seluruh daratan Asia Tenggara. Studi awal akan fokus pada dua proyek jaringan interkoneksi prioritas tinggi antara Indonesia dan Malaysia. Studi ini akan membantu memanfaatkan sumber daya energi terbarukan dengan lebih baik dan menerapkan kebijakan untuk mencapai tujuan energi bersih dan perlindungan iklim di Asia Tenggara.
READ  Seasons: Ekonomi RI 2024 dirediksi tumbuh lebih kuat dibandingkan tahun 2023

###