POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Leicester Tiger di surga ketujuh dengan naksir Northampton | Perdana Menteri

Langit biru, tujuh percobaan dan rentetan rekor tak terkalahkan. Bola perusak Fiji, buldoser Afrika Selatan, dan beberapa perlawanan dari belakang. Ini adalah bahan dari hari yang hampir sempurna untuk Pendaftar yang meninggalkan derby East Midlands dengan kemenangan telak mengukuhkan status mereka sebagai tim terbaik di negeri itu.

Itu adalah tujuh kemenangan dari tujuh untuk anak buah Steve Borthwick, yang mendominasi setiap aspek kompetisi, mengalahkan tuan rumah mereka pada kehancuran dan menghukum pelanggaran seperti kepala sekolah Victoria. Ini adalah kemenangan terbesar mereka di lapangan lawan dan skor secara akurat mencerminkan keunggulan mereka.

George Ford mencetak penalti awal yang mendorongnya ke depan pada Johnny Wilkinson di Perdana Menteri Skema penilaian. Penampilannya sebagai man of the match tidak diragukan lagi akan dilihat oleh Eddie Jones saat Inggris menyusun tim berikutnya.

“Itu kedudukan tertinggi,” kata Borthwick, menolak untuk masuk ke kontroversi penghinaan internasionalnya. “Aku beruntung memiliki dia.”

Dari situ menjadi pertunjukan Jasper Wiese dan Nemani Nadolo. Yang pertama selalu menempatkan timnya di depan, 70 meter dari 13 kereta. Satu serangan di menit ke-12 membuka lapangan sebelum Dan Kelly melayangkan bola ke kiri, di mana Nadolo mengumpulkan sebelum berputar di sekitar Cortinal Skosan untuk melanjutkan upaya pembukaan.

Wiese, yang bergabung dengan Springboks pada hari Minggu dalam tur Inggris mereka, kembali tak lama kemudian saat Tigers melakukan tur di dalam Saints 22. Upaya pertamanya di premiership.

Sebelum babak pertama berakhir, Nadolo menambah 30 meter lagi dan Julian Montoya mengamankan poin bonusnya dari dasar pukulan bergulir.

Skossan menegaskan timnya akan istirahat dengan sesuatu di papan setelah zig-zag Kelly dan Nadolo.

Gambar kuning ditunjukkan kepada Wigglesworth lima menit memasuki babak kedua karena tekel berbahaya dan memberi tuan rumah dorongan kuat. Itu juga menciptakan kekosongan di sekitar margin yang dimanfaatkan Alex Mitchell dari permainan rusak untuk mencetak gol kedua Northampton.

Ketika Wiese dikirim ke tempat sampah untuk pukulan serius, Franklin’s Gardens, yang dipenuhi energi untuk pertama kalinya sejak pandemi, mulai bangkit kembali.

Namun Leicester berhasil mengatasi kelemahan kedua tim dengan luar biasa. Nadolo bergabung dengan kelompok di scrum dan Ford memenangkan 9, mencetak gol untuk membuktikan bahwa bahkan harimau yang terluka adalah hewan yang berbahaya.

Namun, orang-orang kudus tidak melakukannya. Alex Waller bergerak lebih rendah dengan lebih dari 20 menit tersisa untuk menghentikan gerakan yang membentang lebar lapangan.

Ford memperlebar jarak menjadi dua upaya yang dikonversi dengan tendangan penalti saat kedua tim menyelesaikan ritme masing-masing, saat para Orang Suci tampak berlari dari kedalaman dan Macan dengan senang hati membalas dan menendang tanah.

Ini diterjemahkan ke dalam antusiasme yang berlebihan dari Northampton, yang strikernya tetap berada di sisi yang salah dari peluit Tom Foley. Ford menendang dua penalti sebelum Jack Van Portvelt menempatkan pertandingan ke tempat tidur 15 menit dari akhir, dan Rory Hutchinson menyerang adu penalti dan digabungkan untuk mencetak gol tanpa hambatan.

Rincian: Daftar dan dapatkan email rugby union mingguan Anda.

Kenny Moremorevalo memicu keluar kolektif dari tanah ketika ia mengabaikan dua lawan untuk mencetak gol di dekat touchline kiri. Skosan mencetak gol dari tendangan silang, mencetak gol kelimanya dalam dua pertandingan, tetapi dengan cepat dianulir oleh Van Portvelt, yang mencuri intersepsi beberapa detik sebelum peluit akhir.

“Yang saya fokuskan adalah apa yang perlu kita lakukan selanjutnya,” adalah poin yang ditekankan Borthwick. Bahwa dia menyampaikan kalimat ini dengan jujur ​​menjelaskan mengapa timnya memimpin kelompok dengan begitu tegas.

READ  BHA menyangkal mantan kepala integritas melanjutkan 'penyok ala Oliver Reed' | Pacuan kuda