POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ledakan teknologi di Asia Tenggara memicu rekor merger dan akuisisi

Ledakan teknologi di Asia Tenggara memicu rekor merger dan akuisisi

Kesepakatan sektor teknologi Asia Tenggara bernilai $19 miliar dalam enam bulan pertama tahun 2021, awal terkuat yang pernah ada di tahun ini, didorong oleh akuisisi oleh grup terkemuka Grab, Gojik dan C.

Merger dan akuisisi naik 114 persen dibandingkan tahun 2020, menurut data dari Dealogic, yang mencerminkan antusiasme investor terhadap salah satu pasar internet dengan pertumbuhan tercepat di dunia.

Asia Tenggara adalah rumah bagi hampir 400 juta pengguna internet, dan ekonomi digital diperkirakan akan mencapai $300 miliar pada tahun 2025, menurut laporan tahun lalu oleh Google, perusahaan investasi negara Singapura Temasek dan konsultan Bain.

Jika kesepakatan yang diumumkan selesai pada akhir tahun – termasuk merger Grab dengan perusahaan akuisisi tujuan khusus, yang akan menghargai startup yang didukung SoftBank sebesar $40 miliar – volume akan mencapai $75 miliar, jauh di atas $17 miliar yang tercatat pada tahun 2020 dan $23 miliar pada 2019.

Harry Naismith, kepala perbankan investasi Asia Tenggara di Goldman Sachs, mengatakan ekonomi teknologi di kawasan itu telah “dipercepat 5-10 tahun,” memacu peristiwa likuiditas skala besar seperti penawaran umum perdana.

Salah satu kesepakatan terbesar adalah antara Gojek dan Tokopedia, dua grup teknologi Indonesia, untuk menciptakan platform teknologi senilai lebih dari $18 miliar, merger terbesar di sektor ini. Tetapi bahkan tidak termasuk kesepakatan itu dan Grab’s Spac, kesepakatan penutupan pada tahun 2021 masih berada di jalur yang tepat untuk mencetak rekor setahun penuh.

Varun Mittal, mitra yang berbasis di Singapura dan spesialis fintech di EY, sebuah perusahaan layanan profesional, mengatakan perbankan digital dan pinjaman adalah sektor utama yang menghasilkan bunga.

READ  Selamat datang di WonderVerse Indonesia! Rasakan keindahan Indonesia melalui teknologi Metaverse

Ini termasuk akuisisi oleh Sea, platform game dan e-commerce, bank Kesejahteraan Ekonomi Indonesia pada bulan Januari. Ukuran kesepakatan tidak diungkapkan.

“Kami melihat perusahaan fintech mengambil alih pemain lama untuk mendapatkan akses ke lisensi peraturan dan skala dengan cepat,” kata Mittal. “Asia Tenggara akan memiliki 10 hingga 15 bank digital baru di Singapura, Malaysia, Filipina, dan Indonesia selama tiga tahun ke depan, menjadikan sektor ini sebagai tujuan investasi yang penting.”

Sektor telekomunikasi juga sangat populer, karena perusahaan memperkuat untuk menciptakan skala dan meningkatkan ROI di jaringan seluler 5G, kata Rohit Chatterjee, co-head M&A Asia Pacific di JPMorgan.

Celcom Axiata dan Digi.com yang berbasis di Malaysia bulan ini menyelesaikan merger untuk menciptakan grup telekomunikasi terbesar di negara itu.

Chatterjee mengatakan perusahaan juga ingin memonetisasi menara telekomunikasi, termasuk rencana untuk “membuka modal dari infrastruktur yang dapat disewa dan dibagikan”.

Indosat Ooredoo, sebuah perusahaan telekomunikasi yang berbasis di Indonesia, menjual portofolio menara telepon selulernya seharga $750 juta pada bulan Maret kepada Digital Colony, sebuah perusahaan infrastruktur yang berbasis di AS.

Ujian terbesar bagi investor adalah apakah perusahaan bisa go public. Bukalapak, perusahaan e-commerce Indonesia, akan meluncurkan penawaran umum perdana (IPO) di Jakarta bulan depan. GoTo, nama entitas gabungan Gojek dan Tokopedia, dan Grab akan masuk dalam daftar pada akhir tahun.

“Jika peristiwa pasar modal jangka pendek berjalan sesuai rencana, kita akan melihat awal dari siklus efisien yang nyata,” kata Naismith. “Lebih banyak investor akan merasa nyaman dengan TMT di Asia Tenggara [technology, media and telecom] Kemampuan sektor ini untuk menghasilkan keuntungan.