POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Apa itu inflasi? Epidemi meninggalkan pemulihan konsumen di negara berkembang Asia di belakang

TOKYO/SINGAPURA (Reuters) – Perekonomian Asia yang pernah tumbuh cepat sedang berjuang dengan permintaan domestik yang lemah yang menahan inflasi tidak seperti beberapa pasar maju, meningkatkan kemungkinan bahwa banyak bank sentral akan mengabaikan kenaikan suku bunga tahun ini.

Orang-orang yang memakai masker pelindung berjalan di dalam pusat perbelanjaan di kawasan pusat bisnis Sudirman di tengah pandemi virus corona (COVID-19) di Jakarta, Indonesia, 25 Mei 2021. REUTERS/Willy Kurniawan/Files

Bagi investor dan pembuat kebijakan di pasar negara berkembang Asia, inflasi yang tinggi dan kadang-kadang tidak stabil telah berjalan seiring dengan pertumbuhan yang kuat yang mendukung perkembangan mereka.

Itu telah berubah secara signifikan, karena vaksinasi yang lambat dan gelombang baru infeksi virus corona telah menunda pemulihan ekonomi di negara-negara seperti Thailand, Indonesia, Filipina, dan India.

Sementara beberapa negara Asia telah melihat tingkat inflasi yang lebih tinggi, membalikkan pertumbuhan tetap menjadi prioritas utama bagi mereka bahkan ketika inflasi mendapatkan perhatian yang meningkat di negara-negara Barat seperti Amerika Serikat, Inggris dan Kanada.

Naiknya harga komoditas tentu saja mempengaruhi Asia, seperti halnya negara-negara lain di dunia, dengan menaikkan biaya bahan baku. Korea Selatan juga bersiap untuk menaikkan suku bunga segera tahun ini karena ekonomi dan pasar perumahannya mengetat.

Tetapi permintaan yang lemah akan menjaga inflasi dari zona merah dan mengurangi tekanan langsung pada sebagian besar bank sentral Asia untuk merespons dengan kebijakan moneter yang lebih ketat, kata para analis.

“Infeksi baru memaksa beberapa negara Asia untuk memberlakukan kembali pembatasan aktivitas yang membebani inflasi, sebuah tren yang akan berlanjut untuk beberapa waktu,” kata Makoto Saito, seorang ekonom di NLI Research Institute Jepang.

READ  Dia membuka kembali Bali di Indonesia untuk turis tetapi bukan Australia dan Singapura

“Mengingat permintaan domestik yang lemah, banyak ekonomi Asia tidak akan melihat percepatan inflasi secara berkelanjutan. Ini berarti bahwa bank sentral mereka kemungkinan tidak akan menaikkan suku bunga sampai tahun depan.

Bank sentral Thailand mempertahankan rekor suku bunga rendah bulan ini dan memperkirakan inflasi inti hanya 1,2% tahun ini, karena negara yang bergantung pada pariwisata itu bergulat dengan gelombang ketiga infeksi virus corona.

Inflasi utama Filipina adalah 4,5% pada Mei dari tahun sebelumnya, meskipun bank sentral mempertahankan rekor tingkat rendah bulan ini dan memperkirakan inflasi kembali ke kisaran target 2% -4% pada paruh kedua tahun ini.

Inflasi tahunan Indonesia meningkat menjadi 1,68% di bulan Mei dari 1,42% di bulan April mencapai level tertinggi sejak Desember, namun tetap di bawah kisaran target bank sentral 2%-4%.

inflasi tahun ke tahun%

Sumber mengatakan kepada Reuters bahwa bahkan di India, di mana inflasi ritel naik menjadi 6,3% pada Mei, bank sentral tidak mungkin bereaksi dengan kebijakan yang lebih keras untuk meredam pukulan terhadap pertumbuhan dari gelombang kedua pandemi yang mematikan.

Situasi Asia kontras dengan pasar negara berkembang di kawasan lain seperti Amerika Latin, di mana risiko inflasi dan pelarian modal telah menaikkan suku bunga atau pembicaraan tentang pengetatan.

mengencangkan nutrisi

Sementara pengetatan AS tetap menjadi risiko bagi bank sentral Asia, pelajaran dari krisis keuangan kawasan pada tahun 1998 dan “amukan bertahap” pada tahun 2013 membuat mereka lebih tahan terhadap risiko arus keluar modal besar-besaran yang disebabkan oleh Bank Federal Reserve.

“Cadangan valas di Asia, di luar China, telah mencapai rekor tertinggi lainnya, jadi pasti ada lebih banyak cadangan yang harus dikelola bank sentral Asia untuk mengelola volatilitas,” kata Khun Goh, kepala penelitian Asia di ANZ Bank di Singapura.

READ  Dengan tujuan kontribusi sektor manufaktur terhadap PDB sebesar 30% : Menteri

Permintaan domestik yang lemah memangkas impor bahkan ketika ekspor ke bagian lain dunia meningkat, mempersempit defisit transaksi berjalan dan membuat negara-negara seperti Indonesia kurang berisiko terhadap pelarian modal, kata para analis.

Sementara bekas luka pandemi mungkin mulai sembuh tahun depan, prospek inflasi yang jinak dapat berarti bahwa kebijakan Fed kemungkinan akan memiliki dampak yang lebih besar pada kebijakan moneter Asia daripada inflasi.

Ujian sebenarnya bagi bank sentral Asia bisa datang tahun depan, karena Federal Reserve dapat memberikan sinyal yang lebih jelas tentang prospek kenaikan suku bunga dan memberi tekanan lebih besar pada imbal hasil obligasi di wilayah tersebut.

“Jika Anda memiliki imbal hasil obligasi yang meningkat di AS, Anda benar-benar dapat melihat imbal hasil obligasi tambahan di Asia kembali dengan sangat kuat, jadi kami tidak terpisah dalam aspek itu,” kata Joanne Goh, ahli strategi investasi di DBS.

HSBC mengatakan sedang bergerak menjauh dari ujung panjang kurva imbal hasil untuk ekonomi Asia dengan hasil tinggi, yang bank sentralnya bisa bermasalah begitu Federal Reserve benar-benar menaikkan suku bunga.

“Saya pikir itu akan menjadi lebih meresahkan, mungkin tidak tahun ini tetapi tahun depan terutama ketika Anda melihat kulit putih di mata penurunan de facto,” kata Andre De Silva, kepala riset harga pasar berkembang global di HSBC.

(Laporan tambahan oleh Laika Kihara di Tokyo dan Tom Westbrook di Singapura; Laporan tambahan oleh Sam Holmes. Disunting oleh Anna Nicholas da Costa