POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Laut Cina Selatan: Filipina, Amerika Serikat dan Jepang mengintensifkan kerja sama maritim mereka untuk mencegah agresi Beijing

Laut Cina Selatan: Filipina, Amerika Serikat dan Jepang mengintensifkan kerja sama maritim mereka untuk mencegah agresi Beijing

Pernyataan itu juga menyatakan penolakannya yang “tegas” terhadap “penggunaan kapal Penjaga Pantai dan milisi maritim yang berbahaya dan bersifat koersif di Laut Cina Selatan,” mengacu pada strategi Beijing dalam menggunakan kekuatan angkatan laut militer dan paramiliter.

Di Beijing, juru bicara Kementerian Luar Negeri Mao Ning mengatakan bahwa Tiongkok “sangat menentang manipulasi kebijakan blok tersebut oleh negara-negara terkait, dan sangat menentang perilaku apa pun yang menimbulkan perbedaan pendapat atau membuat rencana untuk itu, serta merugikan keamanan dan kepentingan strategis negara lain.”

Mao mengatakan bahwa Jepang dan Filipina “tidak boleh mengundang oposisi faksi ke kawasan, apalagi terlibat dalam kerja sama trilateral dengan mengorbankan kepentingan negara lain,” dan menambahkan bahwa tindakan Tiongkok di Laut Cina Timur dan Laut Cina Selatan adalah “ pantas dan sah.” Dan jauh dari kecurigaan.”

01:49

Sebuah penghalang terapung Tiongkok mencegah masuknya kapal-kapal Filipina di titik konflik di Laut Cina Selatan

Sebuah penghalang terapung Tiongkok mencegah masuknya kapal-kapal Filipina di titik konflik di Laut Cina Selatan

Para pemimpin KTT juga menegaskan kembali “keprihatinan mendalam mereka mengenai masalah ini.” [China’s] Penghalangan berulang kali terhadap kebebasan navigasi kapal Filipina di laut lepas dan gangguan jalur pasokan ke Second Thomas Shoal.

Second Thomas Shoal adalah landmark maritim yang terletak di Laut Filipina Barat — istilah Manila untuk bagian Laut Cina Selatan yang berada dalam zona ekonomi eksklusifnya.

Dalam beberapa tahun terakhir, kapal-kapal Tiongkok telah berulang kali mencoba mengganggu misi pasokan pasukan yang ditempatkan di BRP Sierra Madre – kapal Angkatan Laut Filipina era Perang Dunia II yang sengaja berlabuh di perairan dangkal untuk memperkuat klaim teritorial Manila atas perairan sekitarnya – termasuk oleh kapal-kapal Tiongkok. laut. Gunakan selang air bertekanan tinggi.

Penjaga Pantai Tiongkok mengirimkan meriam air ke arah kapal pasokan Filipina dalam perjalanan ke misi pasokan di Second Thomas Shoal di Laut Cina Selatan pada 5 Maret. Foto: Reuters

Saat berada di Washington, Marcos Jr. mengadakan pertemuan terpisah dengan rekannya dari Amerika, setelah itu ia mengatakan kepada media: “Presiden Biden memperkuat komitmen kuat aliansi AS terhadap Filipina berdasarkan Perjanjian Pertahanan Bersama AS-Filipina.” [MDT]Hal ini mencakup serangan bersenjata terhadap Angkatan Bersenjata Filipina, kapal atau pesawat umum – termasuk milik Penjaga Pantai – di Samudra Pasifik, termasuk di mana saja di Laut Cina Selatan.

READ  Harapannya rendah untuk perjalanan Blinken ke China untuk membangun kembali hubungan

Penyebutan Penjaga Pantai dianggap sangat penting karena analis keamanan sebelumnya telah menunjukkan bahwa undang-undang multitasking tidak secara eksplisit berlaku untuk “serangan bersenjata” terhadap Penjaga Pantai, yang dalam beberapa bulan terakhir telah menanggung beban terberat dari serangan meriam air dari pantai. Kapal Penjaga Pantai Tiongkok.

Biden juga menekankan bahwa “setiap serangan terhadap pesawat, kapal, atau angkatan bersenjata Filipina di Laut Cina Selatan akan mengacu pada Perjanjian Pertahanan Bersama kita.”

Mengapa ketegangan antara Filipina dan Tiongkok meningkat dan apakah Amerika akan melakukan intervensi?

Kedutaan Besar Tiongkok di Manila mengatakan pihaknya tidak terpengaruh dengan penyebutan MDT dalam KTT tersebut.

Dia menambahkan: “Tiongkok bertekad untuk menjaga kedaulatan regional serta hak dan kepentingan maritim kami [MDT] “Itu tidak akan menggerakkan kami sedikit pun dari kemauan dan tekad kami.”

Selama KTT tersebut, ketiga negara mengatakan penjaga pantai mereka akan bekerja sama secara erat di kawasan Indo-Pasifik dan melakukan latihan bersama serta aktivitas maritim lainnya untuk “meningkatkan interoperabilitas.”

Ketika ditanya apakah organisasinya diperkirakan akan mengumumkan kegiatan bersama, Laksamana Armand Balilo, juru bicara Penjaga Pantai Filipina, mengatakan kepada This Week in Asia: “Ya, kami telah berkoordinasi dengan Jepang dan Amerika Serikat mengenai latihan interoperabilitas. Faktanya, kami telah mengundang mereka untuk mengikuti pelatihan bulan Juni mendatang di Visayas Barat.

Dia mengatakan latihan tersebut fokus pada interoperabilitas “dalam fungsi-fungsi seperti pencarian dan penyelamatan, penegakan hukum dan perlindungan lingkungan.”

Seorang Marinir AS memeriksa jet tempur F/A-18 Hornet sebelum penerbangannya di lapangan terbang bekas pangkalan angkatan laut AS di Teluk Subic, utara Manila, Filipina, pada 13 Juli 2023. Foto: AFP

Ketika ditanya apakah latihan dan operasi gabungan semacam itu dapat meningkatkan ketegangan dengan Tiongkok, Balilo mengatakan: “Saya rasa tidak. Ini adalah keterlibatan kelompok kulit putih dan berfokus pada fungsi Penjaga Pantai.”

Pada pertemuan puncak tersebut, ketiga pemimpin juga meluncurkan “Koridor Ekonomi Luzon” – yang diambil dari nama pulau terbesar di Filipina – yang bertujuan untuk “mendukung konektivitas antara Subic Bay, Clark, Manila dan Batangas.” Subic dan Clark adalah dua bekas pangkalan militer AS, yang terbesar di luar benua Amerika selama Perang Dingin.

Ketiga negara tersebut juga mengatakan bahwa mereka akan berinvestasi dalam “proyek infrastruktur berdampak tinggi, termasuk jalur kereta api; Modernisasi pelabuhan; rantai pasokan dan penerapan energi bersih dan semikonduktor; Pekerjaan pertanian dan peningkatan pelabuhan sipil di Teluk Subic.

Duterte mengklaim Tiongkok mengancam perang di Laut Cina Selatan jika status quo tidak dipertahankan

Sementara itu, dalam sebuah wawancara dengan kantor berita pemerintah Tiongkok Global Times yang dipublikasikan secara online pada hari Kamis, mantan Presiden Filipina Rodrigo Duterte mengkritik hubungan dekat negaranya dengan Amerika Serikat.

Dia berkata: “Jadi saya sangat yakin Amerika memberikan instruksi kepada pemerintah Filipina untuk tidak takut karena kami akan mendukung Anda.”

“Tetapi menurut saya Amerika tidak akan mati demi kita. Namun, Amerika sekarang mempunyai banyak pangkalan di Filipina; mereka keberatan dengan hal itu ketika Amerika ingin membangun pangkalan militer di Filipina. Dan kemudian, dengan persetujuan dari Filipina Presiden Republik Filipina, mereka punya banyak aturan”.

Duterte mengklaim bahwa “tidak ada kontroversi” selama masa kepresidenannya. “Saya harap kita bisa menghentikan perselisihan di sana, karena Amerikalah yang mendorong pemerintah Filipina untuk keluar dari sana dan mencari pertengkaran dan mungkin pada akhirnya akan memulai perang,” katanya.